Gambar oleh Szilárd Szabó dari Pixabay

Caplyta (Lumateperone), Obat Baru untuk Terapi Skizofrenia

Majalah Farmasetika – Caplyta obat yang berisi Lumateperone Tosylate telah disetujui FDA pada tanggal 20 Desember 2019 sebagai terapi pengobatan penyakit skizofrenia.

Skizofrenia adalah gangguan otak dengan gejala yang meliputi suara pendengaran, percaya bahwa orang lain membaca pikiran seseorang atau mengendalikan pikiran mereka, dan menjadi curiga serta suka menyendiri.

Bentuk sediaan

Caplyta diberikan secara oral memiliki bentuk sediaan kapsul dengan kekuatan sediaan 42mg yang diminum sehari sekali

Mekanisme Kerja

Mekanisme kerja dari obat ini adalah sebagai modulator serotonin, dopamin, dan neurotransmisi glutamat. Karena farmakologi dari Lumateperone yang kompleks, tidak jelas aktivitas mana yang terutama bertanggung jawab atas aktivitas antidepresif dan antipsikotiknya .

Kemanjuran lumateperone dapat dimediasi melalui kombinasi serotonin, dopamin, dan modulasi glutamat. Lumateperone adalah antagonis reseptor serotonin 5 HT2A yang poten, agonis parsial pre-synaptic D2 reseptor dopamin D1 dan modulator glutamat bergantung reseptor dopamin D1, dan inhibitor reuptake serotonin.

Uji Klinis

FDA menyetujui Caplyta berdasarkan bukti dari tiga uji klinis (Trial 1 / NCT01499563, Trial 2 / NCT02282761 dan Trial 3 / NCT02469155) yang mendaftarkan 818 pasien dewasa dengan skizofrenia. Uji coba dilakukan di 33 lokasi di Amerika Serikat. Uji coba 1 dan 2 memberikan data tentang manfaat dan efek samping Caplyta, dan Uji Coba 3 memberikan data tentang efek samping saja.

Dalam setiap percobaan, pasien rawat inap dengan skizofrenia secara acak ditugaskan untuk menerima Caplyta atau pengobatan perbandingan (plasebo atau pembanding aktif) sekali sehari selama 4 minggu (Percobaan 1 dan 2) atau 6 minggu (Percobaan 3). Baik pasien maupun penyedia layanan kesehatan tidak tahu perawatan mana yang diberikan sampai setelah uji coba selesai.

Percobaan 1 dan 2 memberikan data untuk penilaian manfaat dan efek samping melalui 4 minggu terapi. Manfaat dinilai dengan mengukur peningkatan keseluruhan gejala skizofrenia.

Percobaan 3 memberikan data untuk penilaian efek samping hanya selama 6 minggu terapi.

Efek Samping

Caplyta dapat menyebabkan efek samping diantaranya :

  1. Peningkatan risiko kematian pada lansia dengan psikosis terkait demensia (lansia yang telah kehilangan kontak dengan realitas [psikosis] karena kebingungan dan kehilangan ingatan [demensia]).
  2. Peningkatan risiko stroke pada pasien usia lanjut dengan psikosis terkait demensia
  3. Sindrom neuroleptik (kondisi yang mengancam jiwa yang meliputi demam, otot kaku dan perubahan status mental)
  4. Tardive dyskinesia (gerakan tak terkendali dari wajah, lidah, lengan, kaki, dan bagian tubuh lainnya)
  5. Berat badan dan glukosa darah tinggi dan lipid
  6. Jumlah sel darah putih rendah
  7. Penurunan tekanan darah saat berdiri dan kehilangan kesadaran
  8. Kejang
  9. Efek samping Caplyta yang paling umum adalah kantuk dan mulut kering.

Interaksi Obat

Interaksi Obat Penting Secara Klinis dengan Caplyta :

Penghambat CYP3A4 Sedang atau Kuat
Dampak Klinis Penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 sedang atau kuat meningkat pajanan lumateperone yang dapat meningkatkan risiko reaksi yang merugikan
Intervensi Hindari penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 sedang atau kuat
Contoh Inhibitor Sedang Amprenavir, ciprofloxacin, cyclosporine, diltiazem, erythromycin, fluconazole, fluvoxamine, verapamil
Inhibitor Kuat Clarithromycin, grapefruit juice, itraconazole, voriconazole, nefazodone, ritonavir, nelfinavir
Induktor CYP3A4
Dampak Klinis Penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan penginduksi CYP3A4 mengurangi paparan lumateperone
Intervensi Hindari penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan penginduksi CYP3A4
Contoh Carbamazepine, phenytoin, rifampin, St. John’s wort, bosentan, efavirenz, etravirine, modafinil, nafcillin, aprepitant, armodafinil, pioglitazone, prednisone
Inhibitor UGT
Dampak Klinis Penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan inhibitor UGT dapat meningkatkan paparan lumateperon dan / atau metabolitnya
Intervensi Hindari penggunaan Caplyta secara bersamaan dengan inhibitor UGT.
Contoh Valproic acid, probenecid

Pustaka

  • https://www.fda.gov/drugs/drug-approvals-and-databases/drug-trials-snapshots-caplyta
  • https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2019/209500s000lbl.pdf

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Taufik Septiyan Hidayat

Taufik Septiyan Hidayat
I am a Master of Pharmacy student, Padjadjaran University, Department of Pharmacology.

Check Also

Pemazyre (Pemigatinib), Terapi Baru Kanker Saluran Empedu

Majalah Farmasetika – FDA memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Pemigatinib pada tanggal 17 April 2020, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.