Masa Inkubasi Strain COVID-19 Menurun Dari Waktu Ke Waktu

Majalah Farmasetika – Para peneliti menyarankan bahwa memahami masa inkubasi COVID-19 dan strain individunya dapat menentukan masa isolasi.

Varian COVID-19 Delta dan Omicron, yang merupakan strain dominan di banyak negara di seluruh dunia, memiliki masa inkubasi yang jauh lebih pendek daripada varian lain, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Open Network. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terus merekomendasikan isolasi selama 14 hari setelah tertular strain SARS-CoV-2.

“SARS-CoV-2 telah berevolusi dan bermutasi terus menerus selama pandemi COVID-19, menghasilkan varian dengan transmisi dan virulensi yang ditingkatkan secara berbeda,” tulis penulis studi.

“Mengidentifikasi masa inkubasi varian yang berbeda adalah faktor kunci dalam menentukan masa isolasi.”

Memahami masa inkubasi suatu penyakit penting untuk mengidentifikasi kasus, mengelola ancaman yang muncul, melakukan pelacakan kontak, menentukan kasus sekunder, dan menetapkan program kesehatan masyarakat untuk mengurangi penularan lebih lanjut. Untuk banyak penyakit, durasi masa inkubasi juga dapat membantu menentukan lama isolasi untuk individu yang terinfeksi.

Varian COVID-19 dipecah menjadi varian yang menarik (VOI) dan varian yang menjadi perhatian (VOC), dengan yang terakhir sangat mudah menular, resisten terhadap vaksin, dan terkadang sulit dipahami untuk pengujian diagnostik. VOC SARS-CoV-2 adalah Alpha (B.1.1.7), Beta (B.1.351), Gamma (P.1), Delta (B.1.617.2), dan Omicron (B.1.1.529).

Dengan menggunakan meta-analisis, para peneliti mengumpulkan data dari keseluruhan masa inkubasi COVID-19. Mereka juga mengumpulkan masa inkubasi masing-masing varian, dengan tujuan menyesuaikan strategi pencegahan dan pengendalian untuk mengurangi COVID-19 dan penularannya.

Tim melihat 8112 pasien di 142 studi, terutama yang dilakukan di China antara Januari dan Maret 2020. Penyelidik menemukan bahwa masa inkubasi gabungan untuk semua varian, termasuk Alpha, Beta, Delta, dan Omicron, adalah 6,57 hari, meskipun berkisar antara 1,80 hingga 18,87 hari. Analisis terpisah dari masing-masing varian juga dilaporkan.

Strain Alpha COVID-19 memiliki masa inkubasi rata-rata 5 hari. Data gabungan untuk varian Beta menghitung masa inkubasi menjadi 4,5 hari, dengan Beta/Gamma berlangsung 5,10 hari dan masa inkubasi strain Delta dan Omicron masing-masing berlangsung selama 4,41 hari dan 3,42 hari.

Di antara subkelompok yang berbeda, 8 studi melaporkan masa inkubasi yang lebih lama di antara pasien yang lebih tua dari 60 tahun. Strain memiliki masa inkubasi rata-rata 7,43 hari, yang lebih lama dari 6,65 hari untuk populasi umum, tetapi tidak secara signifikan. Para peneliti mengakui bahwa pasien yang lebih tua cenderung tidak melaporkan gejala sejak dini, menunggu untuk melaporkannya sampai parah.

Anak-anak berusia 18 tahun ke bawah mengalami masa inkubasi rata-rata 8,82 hari untuk semua strain COVID-19, jauh lebih besar daripada populasi umum. Selain itu, mereka yang tidak memiliki penyakit parah memiliki masa inkubasi yang lebih lama yaitu 6,99 hari.

Tim membahas keterbatasan pada penelitian ini, yang pertama adalah bahwa para peneliti secara retrospektif mengumpulkan data, yang menghasilkan bias penarikan kembali. Mereka menyarankan bahwa variabel pembaur dapat memengaruhi hasil, termasuk faktor populasi dan data heterogen. Selain itu, masa inkubasi yang dihasilkan ditentukan selama waktu studi yang singkat, yang dapat menggeneralisasi temuan.

Tim menyimpulkan bahwa “hasilnya mungkin berguna dalam mengubah panduan kesehatan masyarakat tentang durasi karantina, penyelidikan wabah, dan pelacakan kontak.”

Referensi

Wu, Yu. Kang, Liangyu, Guo, Zirui. . Incubation Period of COVID-19 Caused by Unique SARS-CoV-2 Strains. JAMA Netw Open. 2022;5(8):e2228008. doi:10.1001/jamanetworko

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.