Home / Berita / Profil / Tampilkan Eksperimen Kimia, Mahasiswi Farmasi Berhasil Menjadi Miss America

Tampilkan Eksperimen Kimia, Mahasiswi Farmasi Berhasil Menjadi Miss America

Farmasetika.com – Dengan pesan keamanan obat-obatan dan reaksi kimia semburan busa berwarna-warni, mahasiswa farmasi Virginia Commonwealth University, Camille Schrier, memukau para juri dan memenangkan Miss America (19/12/2019).

Menampilkan atraksi reaksi kimia yang memukau juri

Menampilkan atraksi bakatnya di panggung dengan demonstrasi sains yang dramatis tentang konversi katalitik hidrogen peroksida yang bisa menembakkan semburan busa berwarna ke udara mengalahkan penampilan finalis lainnya, dimana banyak memamerkan keterampilan yang lebih tradisional seperti menari dan menyanyikan balada.

Lulusan Virginia Tech memiliki gelar dalam bidang biokimia dan biologi sistem dan sedang mengejar gelar doktor di bidang farmasi di Sekolah Farmasi VCU. Inisiatif kampanyenya terfokus pada mendidik orang tentang bahaya penyalahgunaan obat-obatan termasuk opioid.

“Saya sangat bangga memecahkan stereotip tentang siapa Miss America,” katanya kepada para juri.

Demonstrasi sains Schrier telah memenangkan kompetisi bakat dan meraih hadiah $ 2.000 awal pekan ini.

“Kita perlu menunjukkan bahwa Miss America bisa menjadi ilmuwan dan bahwa seorang ilmuwan bisa menjadi Miss America,” kata Schrier saat putaran wawancara kompetisi Kamis malam di Uncasville, Connecticut.

Schrier memenangkan hak untuk bersaing dengan memenangkan gelar Miss Virginia pada bulan Juni dengan bantuan pameran bakat yang berhubungan dengan sains.

Kemenangan itu dan video peragaannya membuat jutaan orang di seluruh dunia melihat kisahnya di laporan berita TV, media sosial, dan situs web.

“Saya mencoba menjadi seperti Bill Nye [orang sains],” katanya dikutip dari VCU News musim panas ini, menjelaskan pendekatannya.

“Untuk itulah aku pergi. Saya ingin membuat anak-anak bersemangat, tetapi saya tidak ingin itu membosankan. ” lanjutnya.

Menjadi Miss Virgina di bulan Juni 2019

Sejak kemenangannya di bulan Juni, Schrier telah mengambil cuti setahun dari studinya di VCU untuk berkeliling ke negara bagian dan berbagi platform kampanye tentang kesadaran obat dan keamanan narkoba. Dia telah berbicara tentang sains dan pengobatan kepada ratusan anak sekolah dan di acara TV nasional, termasuk “The Kelly Clarkson Show” dan “CBS This Morning.”

Para ilmuwan di Amerika Serikat telah memperhatikan bakatnya. Pada bulan November, General Electric Co. mengundangnya untuk berbicara di laboratoriumnya di New York.

“Dari satu ilmuwan ke ilmuwan lainnya, Anda membuat kami wanita di STEM bangga dan menginspirasi generasi baru ilmuwan wanita,” Fiona Ginty dari GE Research mengatakan kepada Schrier dalam sebuah video yang mengundangnya ke laboratorium.

Schrier, seorang penduduk asli Pennsylvania, mengatakan bahwa dia adalah seorang anak atletis, tidak pernah menjadi “gadis yang feminin.” Ketika berusia 14 tahun, ia menjadi tertarik pada kontes kecantikan sebagai penyaluran kekreatifannya.

Proses pembelajaran lebih dari yang dia harapkan, katanya. “Itu mengajari saya banyak hal tentang menjadi profesional … dalam hal hanya bisa mempersiapkan resume, pergi ke wawancara dengan percaya diri dan bagaimana mempersiapkan sesuatu seperti itu.”

Ikut ajang Miss America membawa misi mulia

Schrier berpartisipasi dalam kontes dari usia 14 hingga dia mulai kuliah empat tahun kemudian. Dia lulus cum laude dari Virginia Tech pada 2018 dengan gelar dalam biokimia dan biologi sistem. Dia memasuki program Doctor of Pharmacy VCU tahun lalu.

Lauren Caldas, Pharm.D., Asisten profesor di Sekolah Farmasi, mengajar Schrier dalam kursus dasar farmasi tahun pertama yang menantangnya.

“Di kelas di mana banyak siswa menjadi sangat stres, dia bersinar dan hanya orang yang luar biasa,” kata Caldas.

“Dia selalu menjadi contoh profesionalisme.” Lanjutnya.

Ketika Schrier memulai sekolah farmasi, dia mengetahui bahwa kompetisi Miss America harus dirubah dengan menghilangkan kompetisi pakaian renang dan menekankan profesionalisme dan dampak sosial. Hal ini yang menjadi motivasinya selain kemungkinan mendapatkan beasiswa yang bisa meningkatkan bakatnya. Organisasi Miss America mengatakan itu adalah penyedia beasiswa nasional terbaik untuk wanita muda.

Membentuk karakter berdasarkan pendidikan farmasinya, Schrier memutuskan bahwa dia akan membuat platformnya

“Pikirkan Obat-Obatan Anda: Keselamatan dan Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba dari Pediatri ke Geriatri,” dengan fokus pada keamanan obat dan pencegahan penyalahgunaan. Karena Schrier tidak memiliki banyak pengalaman pertunjukan, dia menyadari bahwa dia harus menemukan cara yang menghibur untuk menonjolkan bakatnya.

Setelah mencari online untuk percobaan sains untuk anak-anak, ia menemukan sebuah eksperimen yang kadang-kadang disebut “pasta gigi gajah” yang menunjukkan penguraian cepat hidrogen peroksida menggunakan kalium iodida sebagai katalis. Hasilnya adalah ledakan busa yang dramatis.

Dia bereksperimen dengan hidrogen peroksida berkekuatan industri dan mempraktikkan percobaan di jalan masuk kompleks apartemennya, menambahkan pewarna makanan pada busa. Ketika dia mencobanya di tempat cuci mobil luar, busa itu melesat begitu keras hingga menghantam langit-langit, membuatnya ternoda. (Dia menggosoknya hingga bersih dengan pemutih.)

Eksperimen sainsnya membantunya memenangkan gelar regional, Miss Dominion, membuatnya memenuhi syarat untuk kompetisi Miss Virginia. Karena kompetisi Miss Virginia diadakan di ruang yang besar, ia membuat percobaannya lebih besar, dengan termos yang lebih besar dan jet busa berwarna cerah yang bahkan lebih dramatis. Dia memenangkan penghargaan bakat pendahuluan kompetisi.

“Saya berharap mendengar umpan balik yang mengatakan bahwa bakat saya tidak benar-benar bakat,” kata Schrier.

“Tapi aku akan memberitahumu, aku kewalahan dengan pesan yang mengatakan betapa kerennya bakatku, betapa menyegarkannya itu dan betapa semua orang terkesan bahwa aku bisa mengikat pendidikan dan sains menjadi sesuatu yang juga menghibur.” Lanjutnya.

Memiliki penyakit kelainan genetik

Schrier juga memiliki alasan pribadi untuk minatnya dalam ilmu kedokteran. Dia hidup dengan sindrom Ehlers-Danlos, suatu kondisi genetik yang memengaruhi jaringan tubuh, sendi, dan pembuluh darah. Dia didiagnosis ketika berusia 11 tahun.

“Itu pasti membuat saya tertarik pada sains dan kedokteran karena tidak ada perawatan untuk ini sekarang,” kata Schrier.

“Ada banyak informasi genetik mengenai EDS dan genetika adalah sesuatu yang selalu saya sangat tertarik. Ini adalah minat lebih lanjut, dalam hal genetika, bagi saya untuk melihat dan berpikir tentang bagaimana hal itu dapat membantu kami mendiagnosis orang.” Tutupnya.

Sumber : VCU pharmacy student Camille Schrier crowned Miss America 2020. https://www.news.vcu.edu/article/VCU_pharmacy_student_Camille_Schrier_crowned_Miss_America

Share this:
  • 405
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    405
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

orasi ilmiah pengukuhan

Selain Tingkatkan Eksistensi, Apoteker Perlu Inovasi Farmasi Klinik di Era Disruptif

farmasetika.com – Di tengah era disruptif  pelayanan kesehatan Indonesia, dibutuhkan inovasi farmasi klinik untuk meningkatkan …

Skip to toolbar