Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes 10 tahun kemudian, menurut hasil penelitian dari Washington State University.

Meskipun penelitian sebelumnya telah mengaitkan kerawanan pangan dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk diabetes, hipertensi, dan obesitas, penelitian ini, yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition , menunjukkan hubungan dari waktu ke waktu, yang dapat menunjukkan hubungan sebab akibat.

Peneliti menganalisis data dari hampir 4000 individu dari National Longitudinal Study of Adolescent to Adult Health. Mereka menemukan bahwa individu berusia 24 hingga 32 tahun yang mengatakan bahwa mereka khawatir akan kehabisan makanan dalam satu tahun terakhir menunjukkan insiden diabetes yang lebih besar daripada mereka yang tidak melaporkan risiko kerawanan pangan.

Peneliti menggunakan tes glukosa darah atau laporan diri untuk menentukan kejadian diabetes.

“Ketika kami melihat data 10 tahun kemudian, kami melihat pemisahan dalam prevalensi diabetes, mereka yang mengalami risiko kerawanan pangan di masa dewasa muda lebih mungkin untuk memiliki diabetes di masa dewasa menengah,” Cassandra Nguyen, asisten profesor dengan Institute for Research and Education to Advance Community Health (IREACH) di WSU, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Meskipun para peneliti tidak dapat mengidentifikasi alasan pasti untuk hubungan ini, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa rumah tangga yang rawan pangan seringkali memiliki pola makan dengan nilai gizi yang lebih rendah.

Mengikuti pedoman diet cenderung menghabiskan lebih banyak uang, yang menyulitkan mereka yang kekurangan uang atau transportasi yang dapat diandalkan, kata Nguyen.

Selain itu, individu yang mengalami kerawanan pangan juga dapat terjebak dalam siklus penguatan negatif, yaitu ketika kerawanan pangan dikaitkan dengan pola makan yang berkontribusi terhadap risiko penyakit dan menimbulkan biaya perawatan kesehatan tambahan, katanya.

Baca :  Roche Luncurkan Generasi Terbaru Alat Monitoring Gula Darah Berteknologi Bluetooth

Hasil penelitian tidak menunjukkan perbedaan antara etnis atau ras, tetapi mereka juga mengatakan bahwa keterbatasan penelitian adalah jumlah minoritas dalam sampel, yang mungkin terlalu rendah untuk menunjukkan pola, menurut peneliti.

Para penyelidik berencana untuk mengevaluasi risiko kerawanan pangan dan masalah kesehatan dalam populasi Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska dan Indian Amerika, yang menurut mereka sering diabaikan dalam laporan tahunan tentang kerawanan pangan.

Nguyen juga baru-baru ini memimpin tinjauan terhadap 30 penelitian yang menemukan bahwa perkiraan kerawanan pangan pada populasi asli sangat bervariasi. Namun, perkiraan terendah kerawanan pangan pada populasi asli melebihi prevalensi di antara orang dewasa kulit putih non-Hispanik.

“Sangat penting untuk memastikan bahwa individu yang mengalami kerawanan pangan dapat diidentifikasi dan mereka memiliki sumber daya yang tersedia untuk dapat memutus siklus tersebut,” kata Nguyen.

Intervensi, seperti Program Pendidikan Gizi Pangan yang Diperluas dan Program Bantuan Gizi Tambahan telah terbukti efektif dalam meningkatkan pola makan dan kesehatan, kata Nguyen.

Penelitian ini dilakukan oleh tim interdisipliner yang berafiliasi dengan IREACH. Penelitian ini didukung oleh Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal.

Referensi :
Study Results Show Link Between Food Insecurity and Diabetes Later in Life. News Release. Ashley Gallagher; May 15, 2022. Accessed May 15, 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/study-results-show-link-between-food-insecurity-and-diabetes-later-in-life.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Kongres XXI IAI Untuk Praktek Profesi yang Berkualitas dan Kesehatan Masyarakat yang Paripurna

Majalah Farmasetika – JAKARTA-24 Juni 2022 – Sebagai agenda rutin yang dilaksanakan 4 tahun sekali, …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.