Home / Dispensing / Apotek / Apoteker Bisa Lakukan Vaksinasi Flu pada Anak 10 Tahun

Apoteker Bisa Lakukan Vaksinasi Flu pada Anak 10 Tahun

Farmasetika.com – Pemerintah Australia di negara bagian Tasmania telah merencanakan persiapan kesehatan pada musim dingin 2019 salah satunya dengen penyediaan vaksinasi flu di Apotek.

Kebijakan pemerintah pertama di Australia

Michael Ferguson, Menteri Kesehatan Tasmania, telah mengumumkan Rencana Manajemen Permintaan Musim Dingin di negara bagian itu, yang bertujuan untuk memastikan bahwa telah dipersiapkan sebaik mungkin untuk mendukung pasien dan staf kesehatan selama musim dingin.

Sebagai bagian dari rencana, apoteker komunitas akan dapat menawarkan vaksinasi flu berbiaya rendah untuk anak berusia 10 tahun ke atas.

“Sekitar 300.000 warga Tasmania sekarang dapat menerima vaksinasi flu berbiaya rendah di banyak apotek di seluruh negara bagian, dengan anak-anak berusia 10 tahun ke atas dapat menerima vaksinasi mereka dari apoteker, di Australia terlebih dahulu,” kata Ferguson dikutip dari ajp.com.au.

“Sebelumnya, apoteker hanya bisa memberikan suntikan flu ke warga Tasmania berusia 18 tahun ke atas. Dokter menyarankan perlindungan terbaik terhadap flu adalah vaksinasi, itulah sebabnya kami telah bekerja keras untuk membuatnya jauh lebih mudah diakses oleh keluarga.” Lanjutnya.

Presiden Cabang Tasmania dari Persatuan Farmasi John Dowling menyambut baik pengumuman tersebut.

“Ini adalah pengumuman yang fantastis oleh Menteri, yang akan membantu melindungi warga Tasmania dengan membuat akses lebih mudah,” kata Dowling.

“Apoteker telah menyediakan vaksin influenza di apotek komunitas selama beberapa tahun dengan lebih banyak orang yang meminta vaksinasi flu mereka di apotek lokal mereka. Ini adalah langkah yang sangat baik untuk memastikan bahwa lebih banyak orang dapat melindungi diri dari flu, dengan melakukan vaksinasi di apotek lokal mereka di Tasmania.” Lanjutnya.

“Ini memberikan layanan yang nyaman dan aman bagi konsumen, di mana sekarang Ibu atau Ayah dapat membawa anak-anak mereka ke apotek untuk vaksinasi mereka. Selain itu, remaja mandiri yang lebih tua sekarang dapat hadir di apotek untuk menerima vaksinasi mereka, pada saat yang nyaman, setelah sekolah sebagai contoh.” Ungkapnya.

Baca :  Obat Generik Pertama Anti Influenza Tamiflu Mulai Dijual di Pasaran Amerika

“Sangat menyenangkan melihat Tasmania menjadi Negara pertama di mana apoteker dapat melakukan vaksinasi untuk anak 10 tahun ke atas.” tutupnya.

Dokter menolak kebijakan pemerintah

Namun, para dokter kurang terkesan. Wakil Presiden AMA Tasmania Dr John Davis menyambut rilis Rencana Manajemen Permintaan Musim Dingin, tetapi mengatakan bahwa AMA kecewa karena tidak dikonsultasikan dengan strategi tersebut.

“Walaupun rencana tersebut, secara keseluruhan, disambut baik dan sangat dibutuhkan, sebagai pemangku kepentingan utama, AMA Tasmania seharusnya dikonsultasikan,” katanya.

“Misalnya, sementara AMA mendukung langkah-langkah untuk mendorong semua warga Tasmania untuk diimunisasi dan agar warga Tasmania yang rentan diimunisasi secara gratis, kami percaya dokter adalah pilihan terbaik dan teraman bagi orang-orang untuk menerima vaksinasi mereka. Kami tidak mendukung apoteker yang memberikan vaksin karena kami percaya dokter sebaiknya merawat pasien jika pasien mengalami reaksi yang merugikan.” Lanjutnya.

Presiden nasional RACGP, Dr Harry Nespolon, menyebut keputusan untuk mengizinkan vaksinasi apoteker untuk anak-anak berusia 10 tahun ke atas “membingungkan” dan mengatakan hal itu dapat menempatkan pasien muda dalam risiko.

“Meskipun ini merupakan musim flu yang sangat buruk, kami tidak mengetahui adanya masalah akses untuk kelompok pasien khusus ini di Tasmania, dan tidak ada alasan bagi pasien ini untuk mengunjungi apotek untuk layanan kesehatan ini,” kata Dr. Nespolon.

“Semua pasien, berapa pun usianya, harus menerima vaksinasi flu dari dokter umum mereka. Pemberian vaksinasi flu adalah peluang yang sangat berharga bagi seorang pasien untuk menilai kesehatan mereka secara keseluruhan. Hanya dokter yang dapat memberikan perawatan komprehensif dan holistik ini. ” lanjutnya.

Dr Nespolon mengatakan menawarkan layanan kesehatan ad hoc tanpa ada kaitannya dengan praktik umum pasien akan memecah layanan kesehatan mereka.

Baca :  Terapi Herbal dan Alternatif pada Flu Ringan atau ISPA non-spesifik

“Ini cukup sederhana, apoteker tidak memiliki pelatihan medis yang diperlukan untuk memberikan vaksinasi dengan aman dan menanggapi risiko terkait, seperti anafilaksis,” kata Dr. Nespolon.

“Ini tampaknya merupakan upaya lain dari sektor farmasi untuk memberikan keuntungan finansial atas perawatan dan keselamatan pasien yang berkualitas. Pemerintah Tasmania seharusnya lebih mendukung pasien untuk melihat dokter mereka, daripada memecah-mecah layanan kesehatan mereka.” Ungkapnya.

“Saya meminta Pemerintah Tasmania untuk mempertimbangkan kembali keputusannya, sebelum pasien mana pun menderita dampak negatif potensial dari keputusan ini.” Tutupnya.

PBB mendukung Apoteker berikan vaksinasi

John Dowling dari Perserikatan Bangsa Bangsa telah menunjukkan bahwa apoteker adalah profesional perawatan kesehatan yang terampil dan memastikan bahwa layanan vaksinasi dilakukan di mana mereka memenuhi semua protokol klinis dan legislatif yang diperlukan, termasuk rekaman vaksinasi ke Australian Immunization Record.

Sumber : PHARMACISTS TO VACCINATE 10-YEAR-OLDS https://ajp.com.au/news/pharmacists-to-vaccinate-10-year-olds/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

apoteker di indonesia

Mau Jadi APA para Apoteker di Indonesia?

farmasetika.com – Perkembangan teknologi digital mendorong perubahan dalam segala hal, termasuk bisnis apotek. Selain itu, …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar