osteoarthirtis

Konsumsi Glukosamin Tidak Membantu Pasien Radang Sendi, Bahkan Membahayakan

farmasetika.com – Orang-orang yang mengkonsumsi salah satu suplemen kesehatan paling populer di Australia untuk osteoarthritis yakni glukosamin telah didesak untuk berhenti meminumnya, dengan bukti baru yang kuat menunjukkan bahwa konsumsi glukosamin tidak membantu gejala, dan satu penelitian mengungkapkan ratusan orang telah dirugikan olehnya.

Glukosamin adalah gula alami yang digunakan tubuh kita untuk membuat tulang rawan baru. Tetapi bukti ilmiah tentang apakah menggunakannya sebagai suplemen membantu orang dengan osteoarthritis telah lama tidak konsisten dan tidak jelas.

Hasil penelitian terbaru

Serangkaian penelitian baru-baru ini yang berkualitas tinggi telah menemukan glukosamin tidak membantu orang dengan osteoartritis.

Pada bulan Oktober, American College of Rheumatology memperbarui pedomannya untuk “sangat tidak merekomendasikan” menggunakan glukosamin untuk osteoartritis.

The Australian Rheumatology Association telah mengeluarkan peringatan serupa “berhenti minum glukosamin.”

“Glucosamine tidak membantu, dan bisa berbahaya,” kata Profesor David Hunter, juru bicara asosiasi dan ketua Institute of Bone dan Joint Research di University of Sydney.

“Reaksi tipe alergi tidak jarang terjadi.” lanjutnya.

“Jika seseorang bertanya-tanya apakah mereka harus melakukan ini atau jika itu bermanfaat untuk radang sendi mereka, bukti klinis terbaik adalah tidak.”

Reaksi efek samping muncul

Asosiasi Arthritis Australia sekarang sedang meninjau sarannya sendiri tentang glukosamin.

Suplemen sering dibuat dari kerang dan dapat menyebabkan reaksi alergi yang serius.

Undang-undang tidak mewajibkan produk glukosamin untuk menyatakan mengandung produk kerang, hanya makanan laut. Label itu sering berupa teks kecil di bagian belakang botol.

Glukosamin juga dapat berinteraksi secara berbahaya dengan obat yang diresepkan, terutama pengencer darah.

Efek samping yang dicatat oleh otoritas kesehatan Australia, meskipun jarang, termasuk reaksi anafilaksis yang mengancam jiwa, serta pendarahan otak, perdarahan gastrointestinal, kesulitan bernapas, kejang, mati rasa, hepatitis, gagal hati, detak jantung tidak teratur dan kebutaan.

Sebuah studi yang diterbitkan tahun lalu menemukan bahwa Administrasi Barang Terapi diberitahu 366 mencatat “reaksi merugikan” – efek samping – terkait dengan glukosamin antara tahun 2001 dan 2011.

Tidak mungkin memberi tahu proporsi pengguna yang terpengaruh apa karena otoritas kesehatan tidak melacak jumlah orang yang menggunakan tablet.

Tetapi glukosamin telah dikaitkan dengan lebih banyak efek samping daripada suplemen herbal echinacea, valerian, black cohosh, ginkgo dan St. John’s wort yang dikombinasikan selama periode waktu yang sama.

Ini telah dikaitkan dengan tiga kali lebih banyak efek samping dari minyak ikan, menurut database notifikasi kejadian buruk TGA (Therapeutic Goods Administration), suatu badan penggontrol makanan di Australia.

Banyak dari efek samping ini mungkin disebabkan oleh orang yang menggunakan pil glukosamin tanpa mengetahui mereka mengandung kerang, kata penulis utama studi tersebut, Claire Hoban dari University of Adelaide. Sulfat dalam pil juga dapat menyebabkan reaksi alergi.

“Kurasa harus ada etiket peringatan di botol-botol itu,” katanya. “Anafilaksis benar-benar mengancam jiwa.”

TGA tampaknya setuju. Pada tahun 2016 itu mengubah undang-undang untuk mewajibkan perusahaan menyatakan jika produk mereka mengandung kerang, bukan hanya makanan laut. Dan label peringatan baru harus jauh lebih jelas bagi pelanggan.

Tapi itu memberi mereka hingga Agustus 2020 untuk melakukan perubahan.

Promosi berlebihan dari perusahaan farmasi

Redaksi The Age and the Herald menemukan beberapa produk glukosamin untuk dijual yang hanya berisi catatan bahwa mereka “berasal dari makanan laut” dalam cetakan kecil di bagian belakang botol.

“Jika konsumen khawatir tentang keberadaan bahan-bahan yang berasal dari hewan dalam obat tertentu, mereka dapat menghubungi sponsor obat,” kata juru bicara TGA.

Seorang juru bicara untuk Complementary Medicines Australia, badan industri farmasi Australia, mengatakan suplemen dilindungi oleh berbagai undang-undang yang mengatur produk dan pernyataan peringatan alergen.

Glucosamine menjadi suplemen yang banyak digunakan setelah serangkaian penelitian menyarankan suplemen tersebut dapat mengurangi rasa sakit dan memperlambat kerusakan tulang rawan pada orang dengan artritis.

Menurut teori, semakin banyak glukosamin dalam diet, berarti lebih banyak tulang rawan di persendian.

Tetapi banyak dari studi paling positif disponsori oleh industri farmasi, kata Profesor Hunter. Ketika penelitian tidak bias dilakukan efeknya menghilang.

“Ini tidak lebih baik dari pil gula,” katanya.

Sumber :’Not helpful, can be harmful’: Doctors issue glucosamine pill warning. https://www.smh.com.au/national/hundreds-harmed-by-glucosamine-as-doctors-warn-stop-taking-it-20200129-p53vq1.html

Share this:
  • 475
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    475
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peran Vitamin C dan Zinc dalam Terapi Adjuvant Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Beberapa produk OTC telah diusulkan untuk mengobati coronavirus disease 2019 (COVID-19), tetapi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.