Ahli Farmakologi UGM : Klorokuin Obat Keras, Jangan Asal Pakai!

Farmasetika.com – Pasca pengumunan presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait pembelian obat Avigan (Favilapir) dan obat anti malaria (Klorokuin), Panic buying sempat dilakukan masyarakat terutama untuk menyimpan dan menimbun obat malaria ini.

Guru besar ahli Farmakologi dari Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof. Zullies Ikawati, Apt., membagikan informasi melalui akun facebook pribadinya agar masyarakat tidak asal mengkonsumsi obat keras klorokuin.

Menurutnya, klorokuin dan hidroksiklorokuin awalnya adalah obat antimalaria yang kemudian digunakan juga sebagai imunosupresan pada pasien dengan penyakit autoimun, seperti lupus atau artritis rematoid. Belakangan, klorokuin juga disebut memiliki efek antiviral, dan bahkan dipakai untuk mengatasi COVID-19 di China.

“Yups, klorokuin memang dilaporkan memiliki efek antiviral yang kuat terhadap virus SARS-CoV (virus penyebab SARS pada tahun 2002-2003 yg lalu). Klorokuin bekerja dengan mengikat reseptor seluler angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) yang merupakan “tempat masuknya” virus SARS-CoV, sehingga menghambat masuknya virus ke dalam sel. Selain itu, klorokuin meningkatkan pH endosomal yang menyebabkan hambatan replikasi virus, karena replikasi virus membutuhkan suasana asam.” Jelas Prof. Zullies dalam status facebook pribadinya (22/3/2020)

“Tapi ingat, klorokuin adalah obat keras (bertanda lingkaran merah) yg harus digunakan dengan resep dokter, dan sebaiknya digunakan untuk yang sudah positif atau tersangka (suspek) COVID-19 saja. Ngga usah ikut-ikutan nimbun klorokuin. Pertimbangkan risiko dan manfaat, efek samping klorokuin juga tidak kecil. Antara lain adalah gangguan penglihatan, abnormalitas pada jantung, dan lainnya.” Lanjutnya.

“Jadi kalian yang SEHAT dan TIDAK BERISIKO infeksi virus corona, mending ngga usah borong klorokuin dan ikut-ikutan minum klorokuin. Lakukan saja saran-saran untuk meningkatkan daya tahan tubuh, sering cuci tangan, hindari kerumunan, jaga jarak (social distancing) dan jangan stress. Waspada, tapi tidak panik.
Bismillah, semoga Allah segera angkat wabah COVID-19 dari bumi kita.” pesan Prof. Zullies.

Baca :  FDA Cabut Izin Penggunaan Emergensi Klorokuin Untuk COVID-19

Prof. Zullies menambahkan bacaan tentang mekanisme klorokuin sebagai antivirus bisa dilihat dalam hasil penelitian berikut ini : https://virologyj.biomedcentral.com/articles/10.1186/1743-422X-2-69

Sumber : facebook

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

praktek kefarmasian

Pelayanan Farmasi klinik dan Definisi Praktik Kefarmasian dalam RUU Praktik Kefarmasian

Majalah Farmasetika – Definisi Praktik Kefarmasian termaktup dlm pasal 108 UU 36/2009 tentang Kesehatan, yaitu …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.