5 Obat yang Sering Dikonsumsi Ini Bisa Merusak Hati

Majalah Farmasetika – Parasetamol, alupurinol, amoksilin-klavulanat, atorvastatin, dan valporate adalah beberapa obat yang berpotensi merusak hati.

Hati adalah salah satu organ tubuh yang paling penting. Sayangnya, banyak obat dapat memberikan tekanan ekstra padanya. Cari tahu mana yang bisa dan bagaimana meminimalkan bahaya.

Hari demi hari, minggu demi minggu dan tahun demi tahun, saat Anda makan, minum, dan minum obat atau suplemen, ada pahlawan tanpa tanda jasa yang bekerja keras untuk menyaring dan memproses semua zat ini, menyimpan nutrisi, dan membuang limbah: hatimu. Itu menambah banyak kemungkinan bahwa sesuatu yang lewat dapat merusak organ vital ini. Banyak obat, misalnya, telah terbukti meningkatkan risiko kerusakan hati – yang juga berlaku untuk obat-obatan herbal, serta suplemen makanan.

“Ada semakin banyak bukti bahwa obat-obatan pelengkap dan alternatif seperti suplemen dan herbal dapat menyebabkan kerusakan hati. Ini termasuk kava, Comfrey, mistletoe, dan lain-lain, ”kata Lauren Aleksunes, PharmD, PhD, profesor farmakologi dan toksikologi di Ernest Mario School of Pharmacy di Rutgers University, dan ilmuwan residen di Institut Ilmu Kesehatan Lingkungan dan Kerja.

“Hanya karena dapat dibeli tanpa resep, bukan berarti aman.” Lanjutnya dikutip dari medshadow.

Penelitian terhadap orang-orang yang menggunakan suplemen herbal dan diet menemukan bahwa kerusakan hati meningkat 20% dari tahun 2004 dan 2013. Untuk informasi lebih lanjut tentang suplemen dan kerusakan hati, baca: 15 Bahan Tambahan yang Harus Selalu Dihindari.

Secara total, penyakit hati akibat obat jarang terjadi, jadi jangan panik jika menemukan obat yang Anda gunakan pada daftar di bawah. Tanyakan kepada dokter apakah perlu memeriksakan hati Anda dan, seperti semua obat dan suplemen, gunakan dosis terendah yang efektif dan gunakan untuk jangka waktu terpendek.

Lima obat bebas dan resep berikut adalah beberapa obat paling umum yang diketahui menyebabkan kerusakan hati, menurut Norman P.Tomaka, MS, FAPhA, seorang apoteker konsultan dan manajer risiko perawatan kesehatan yang berbasis di Melbourne, Florida , dan penghubung media untuk Asosiasi Apoteker Amerika, dengan bantuan dari Javier Martiney, seorang mahasiswa PharmD saat ini dari University of South Florida.

1. Parasetamol (asetaminofen)

Obat umum untuk nyeri ringan dan demam, asetaminofen dapat merusak hati dengan overdosis secara keliru atau dengan meminumnya terlalu lama (menumpuk di tubuh). dengan cepat, seiring waktu dan / atau dalam kombinasi dengan alkohol. Overdosis karena kesalahan mudah dimungkinkan dengan acetaminophen, baik sendiri atau dikombinasikan dengan obat-obatan umum lainnya. Secara umum, orang dewasa dapat mengonsumsi antara 650 miligram (mg) dan 1.000 mg asetaminofen setiap 4 hingga 6 jam. FDA merekomendasikan bahwa orang dewasa tidak boleh mengonsumsi lebih dari 3.000 mg. Namun waspadalah terhadap produk kombinasi yang mengandung acetaminophen untuk memastikan Anda tidak mengonsumsi lebih dari satu obat yang mengandung obat ini. Ini termasuk obat batuk, pilek, dan nyeri yang biasa digunakan. Label tidak boleh mencantumkan kata “acetaminophen” tetapi mungkin menggunakan singkatan seperti APAP, AC, acetaminophen, acetaminoph, acetaminop, acetamin atau acetam. Tylenol juga merusak hati jika diminum dengan alkohol. Untuk informasi lebih lanjut tentang risiko overdosis Tylenol, baca Masalah Ganda dengan Acetaminophen. Asetaminofen diketahui menyebabkan kerusakan hati dengan menghasilkan metabolit beracun dalam tubuh yang terakumulasi dari waktu ke waktu dan menyebabkan perubahan struktur hati, yang menurunkan kemampuannya untuk bekerja secara normal. Obat nyeri lain yang biasanya dikaitkan dengan cedera hati termasuk Advil (ibuprofen), Voltaren (diklofenak), dan sulindac. “Ini adalah jenis kerusakan hati yang dapat diprediksi,” catat Aleksunes. “Untuk pengobatan lain, kerusakan hati jarang terjadi dan tidak sepenuhnya dapat diprediksi.”

Baca :  Gerresheimer Ciptakan Wadah Plastik Obat dan Kosmetik Dari Tebu

2. Alopurinol

Obat ini biasa digunakan untuk mengobati asam urat dan terkadang digunakan untuk pencegahan kambuhnya batu ginjal. Ini paling sering menyebabkan kerusakan hati dengan memicu respons alergi di tubuh.

3. Amoksisilin / klavulanat

Obat ini adalah kombinasi dari antibiotik dan obat yang mencegah bakteri menghancurkan antibiotik. Ini digunakan untuk mengobati infeksi bakteri termasuk pneumonia, infeksi saluran kemih dan sinusitis. Hal ini juga diyakini menyebabkan kerusakan hati dengan memicu respons alergi dalam tubuh, tetapi para peneliti belum menemukan proses yang tepat untuk terjadinya hal ini. Obat antibiotik dan antijamur lain yang umumnya terkait dengan kerusakan hati termasuk isoniazid, trimetoprim / sulfametoksazol, eritromisin, nitrofurantoin, minosiklin, dan ketokonazol.

4. Atorvastatin

Golongan statin yang digunakan untuk mengurangi kolesterol dan trigliserida, dapat merusak hati. Atorvastatin dianggap menyebabkan kerusakan hati dengan menghasilkan metabolit toksik atau memicu reaksi alergi, meskipun mekanisme pastinya tidak diketahui. Zocor (simvastatin), statin lain, juga dikaitkan dengan cedera hati. Aleksunes menambahkan bahwa kerusakan hati dari obat-obatan ini biasanya ringan dan biasanya dapat pulih setelah pasien berhenti minum obat (dengan panduan dari penyedia layanan kesehatan mereka, tentu saja).

5. Valproate

Obat ini digunakan untuk mencegah beberapa jenis kejang pada pasien epilepsi. Ini juga digunakan dalam pengobatan gangguan bipolar dan untuk mencegah migrain. Ini dapat secara langsung menyebabkan kerusakan hati dengan menyimpan lemak di sel hati – suatu kondisi yang dikenal sebagai steatosis – yang menurunkan kemampuannya untuk bekerja secara normal. Obat antikejang lain yang telah dikaitkan dengan kerusakan hati termasuk Tegretol (karbamazepin) dan Dilantin (fenitoin).

Cari tanda dan gejala kerusakan hati jika Anda menggunakan salah satu dari obat-obatan ini. Ini biasanya muncul dalam enam minggu setelah memulai obat dan mungkin termasuk sakit perut, mual, kelelahan, urin gelap, kehilangan nafsu makan, gatal, dan kulit atau mata kuning. Segera hubungi prescriber Anda jika Anda mengamati gejala-gejala ini. Selain obat-obatan dan suplemen,

Baca :  FDA Umumkan Potensi Pelanggaran 2 Fasilitas Produksi Natco Pharma di India

“semakin terbukti bahwa perbedaan genetika seseorang dapat meningkatkan risiko kerusakan hati,” menurut Aleksunes.

Untuk membantu menghindari efek samping semacam ini, dia menyarankan untuk berbicara dengan apoteker dan penyedia perawatan kesehatan tentang obat-obatan herbal dan suplemen yang dipakai, karena beberapa suplemen yang dijual bebas dapat menyebabkan kerusakan hati.

Baca juga obat-obatan yang diterima dari apoteker yang akan memberi tahu Anda jika obat yang diresepkan berpotensi menyebabkan kerusakan hati.

Tomaka juga menekankan pentingnya meminum obat sesuai petunjuk pada label atau resep. Jangan pernah mengambil dosis ganda sekaligus, dan jangan melebihi dosis harian maksimum yang tertera pada label.

Jika Anda memiliki tanda dan gejala kerusakan hati, dokter mungkin memilih untuk menghentikan pengobatan dan meresepkan obat lain. Steroid mungkin diresepkan untuk membantu menurunkan peradangan yang disebabkan oleh cedera, dan antihistamin seperti Benadryl dapat digunakan untuk membantu mengatasi gatal yang disebabkan oleh alergi obat.

Sumber : 5 Common Meds That Cause Liver Damage https://medshadow.org/liver-damage-medications/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

2 Vaksin COVID-19 telah Berikan Efikasi Lebih dari 90%, Apa Artinya?

Majalah Farmasetika – Sangat menarik untuk mendengar cerita positif lainnya tentang hasil uji coba vaksin …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.