PP IAI Berikan e-Sertifikat Kompetensi Gratis di Masa Pandemi COVID-19

Majalah Farmasetika – Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) mengeluarkan surat edaran (SE) No.SE 001 /PP.IAI/1822/I/2021 terkait Pengaturan Dan Tata Laksana Pengurusan Sertifikat Kompetensi Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) Ikatan Apoteker Indonesia pada 6 Januari 2021.

SE ini dikeluarkan merespon Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor HK.02.01/MENKES/4394/2020 Tentang Registrasi dan Perizinan Tenaga Kesehatan Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19).

PP IAI mengeluarkan 5 kebijakan pelaksanaan perpanjangan masa berlaku dan penerbitan Sertifikat Kompetensi Apoteker dalam masa Pandemi Covid-19.

1. Perpanjangan masa berlaku Sertifikat Kompetensi (Resertifikasi) bagi Apoteker yang menjalankan praktik kefarmasian,

  • Sertifikat Kompetensi yang telah habis masa berlakunya namun proses perpanjangan Sertifikat Kompetensi terkendala kondisi Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19), maka Sertifikat Kompetensi dinyatakan masih tetap berlaku paling lama 1 (satu) tahun sejak status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dinyatakan dicabut oleh Pemerintah.
  • Perpanjangan masa berlaku Sertifikat Kompetensi akan diberikan secara otomatis dalam bentuk e-Sertifikat Kompetensi tanpa dipungut biaya.
  • e-Sertifikat Kompetensi dapat di klaim mulai tanggal 11 Januari 2020 melalui aplikasi Sistem Informasi Apoteker (SIAp) pada menu Kompetensi, dengan menekan / klik pada tombol klaim untuk mendapatkan e-Sertifikat Kompetensi.
Baca :  Sertifikat Kompetensi Apoteker Bisa Berlaku Hingga 7 Tahun

2. Perpanjangan masa berlaku Sertifikat Kompetensi (Resertifikasi) bagi Apoteker yang tidak menjalankan praktik kefarmasian

  • Sertifikat Kompetensi yang telah habis masa berlakunya namun proses perpanjangan Sertifikat Kompetensi terkendala kondisi Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19), maka Sertifikat Kompetensi dinyatakan masih tetap berlaku paling lama 1 (satu) tahun sejak status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dinyatakan dicabut oleh Pemerintah.
  • Perpanjangan masa berlaku Sertifikat Kompetensi akan diberikan secara otomatis dalam bentuk e-Sertifikat Kompetensi tanpa dipungut biaya.
  • e-Sertifikat Kompetensi dapat di klaim mulai tanggal 11 Januari 2020 melalui aplikasi Sistem Informasi Apoteker (SIAp) pada menu kompetensi dengan menekan / klik pada tombol klaim untuk mendapatkan e-Sertifikat Kompetensi

3. Penerbitan Sertifikat Kompetensi bagi Apoteker yang lulus sebelum tahun 2011 dan
belum pernah memiliki sertifikat Kompetensi

  • Pemohon mengajukan permohonan e-Sertifikat Kompetensi kepada Pengurus Pusat melalui Sistem Informasi Apoteker (SIAp).
  • Pemohon meng-inputkan nomor sertifikat kompetensi dengan kode TPSK.2021 dan mengunggah (upload) surat pernyataan tidak memiliki sertifikat kompetensi bermaterai cukup saat proses registrasi di Sistem Informasi Apoteker (SIAp).
  • Pemohon melakukan klaim e-Sertifikat Kompetensi melalui menu kompetensi pada Aplikasi Sistem Informasi Apoteker (SIAp) dengan masa berlaku paling lama 1 (satu) tahun sejak status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dinyatakan dicabut oleh Pemerintah tanpa dipungut biaya

4. Setelah pemerintah mencabut status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19)

  • Sertifikat Kompetensi sebagaimana dimaksud pada butir 1 diperpanjang masa berlakunya melalui program Resertifikasi dalam tenggang waktu 1 (satu) tahun sejak status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dinyatakan dicabut oleh Pemerintah
  • Sertifikat Kompetensi sebagaimana dimaksud pada butir 2 dan butir 3 diperpanjang masa berlakunya melalui OSCE atau OSPE, dalam tenggang waktu 1 (satu) tahun sejak status Bencana Nasional atau Kedaruratan Kesehatan Masyarakat Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dinyatakan dicabut oleh Pemerintah
Baca :  118 Orang Dilantik Menjadi Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia Periode 2018-2022

5. Layanan PP IAI selama masa Pandemi Covid-19

  • Pelayanan Resertifikasi dengan metoda pengumpulan Satuan Kredit Partisipasi (SKP) sebagaimana ketentuan berlaku bagi Apoteker yang mengajukan permohonan, dengan masa berlaku Sertifikat Kompetensi selama 5 (lima) tahun.
  • Pelayanan Sertifikasi melalui OSCE dan OCPE sebagaimana ketentuan berlaku bagi Apoteker yang mengajukan permohonan, dengan masa berlaku Sertifikat Kompetensi selama 5 (lima) tahun.
  • Kegiatan pendidikan berkelanjutan pada aplikasi Sistem Informasi Apoteker (SIAp) guna menjaga dan meningkatkan kompetensi dengan memperoleh Satuan Kredit Partsipasi (SKP).

SE ini ditandatangi oleh Ketum dan Sekjen PP IAI, apt. Drs. Nurul Falah Eddy Pariang dan apt. Noffendri, S. Si.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Praktik Kefarmasian Pertegas Cakupan Layanan Praktik Apoteker di Masyarakat

Majalah Farmasetika – Cakupan peran praktik kefarmasian mencakup aspek yang sangat luas dan unik karena …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.