Izin Penggunaan Darurat Obat Oral COVID-19 Paxlovid Diberikan FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS kemarin (22/12/2021) mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat (Emergency Use Authorization/EUA) untuk Pfizer’s Paxlovid (tablet nirmatrelvir dan tablet ritonavir, dikemas bersama untuk penggunaan oral) untuk pengobatan penyakit coronavirus ringan hingga sedang (COVID-19) di pasien dewasa dan anak-anak (12 tahun dan lebih tua dengan berat setidaknya 40 kilogram atau sekitar 88 pon) dengan hasil positif tes SARS-CoV-2 langsung, dan yang berisiko tinggi untuk berkembang menjadi COVID-19 parah, termasuk rawat inap atau kematian. Paxlovid hanya tersedia dengan resep dokter dan harus dimulai sesegera mungkin setelah diagnosis COVID-19 dan dalam waktu lima hari setelah timbulnya gejala.

“Otorisasi hari ini memperkenalkan pengobatan pertama untuk COVID-19 dalam bentuk pil yang diminum secara oral — langkah maju yang besar dalam memerangi pandemi global ini,” kata Patrizia Cavazzoni, MD, direktur Pusat Obat FDA. Evaluasi dan Penelitian.

“Otorisasi ini menyediakan alat baru untuk memerangi COVID-19 pada saat yang genting dalam pandemi ketika varian baru muncul dan menjanjikan untuk membuat pengobatan antivirus lebih mudah diakses oleh pasien yang berisiko tinggi untuk berkembang menjadi COVID-19 yang parah.” lanjutnya.

Paxlovid tidak diizinkan untuk pencegahan pra-pajanan atau pasca-pajanan COVID-19 atau untuk memulai pengobatan pada mereka yang memerlukan rawat inap karena COVID-19 yang parah atau kritis. Paxlovid bukanlah pengganti vaksinasi pada individu yang direkomendasikan untuk vaksinasi COVID-19 dan dosis booster. FDA telah menyetujui satu vaksin dan mengizinkan yang lain untuk mencegah COVID-19 dan hasil klinis serius yang terkait dengan infeksi COVID-19, termasuk rawat inap dan kematian. FDA mendesak masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi dan menerima booster jika memenuhi syarat. Pelajari lebih lanjut tentang vaksin COVID-19 yang disetujui FDA atau yang diotorisasi.

Paxlovid terdiri dari nirmatrelvir, yang menghambat protein SARS-CoV-2 untuk menghentikan replikasi virus, dan ritonavir, yang memperlambat pemecahan nirmatrelvir untuk membantunya tetap berada di dalam tubuh untuk waktu yang lebih lama pada konsentrasi yang lebih tinggi. Paxlovid diberikan sebagai tiga tablet (dua tablet nirmatrelvir dan satu tablet ritonavir) diminum bersamaan dua kali sehari selama lima hari, dengan total 30 tablet. Paxlovid tidak diizinkan untuk digunakan lebih dari lima hari berturut-turut.

Baca :  Abrocitinib, Obat Baru Sehari Sekali untuk Dermatitis Atopik

Penerbitan EUA berbeda dari persetujuan FDA. Dalam menentukan apakah akan mengeluarkan EUA, FDA mengevaluasi totalitas bukti ilmiah yang tersedia dan dengan hati-hati menyeimbangkan risiko yang diketahui atau potensial dengan manfaat produk yang diketahui atau potensial. Berdasarkan tinjauan FDA terhadap totalitas bukti ilmiah yang tersedia, badan tersebut telah menentukan bahwa masuk akal untuk percaya bahwa Paxlovid mungkin efektif untuk pengobatan COVID-19 ringan hingga sedang pada pasien yang berwenang. Agensi juga telah menentukan bahwa manfaat Paxlovid yang diketahui dan potensial, bila digunakan sesuai dengan syarat dan ketentuan otorisasi, lebih besar daripada risiko produk yang diketahui dan potensial. Tidak ada alternatif yang memadai, disetujui, dan tersedia untuk Paxlovid untuk pengobatan COVID-19.

Data utama yang mendukung EUA untuk Paxlovid ini berasal dari EPIC-HR, uji klinis acak, double-blind, terkontrol plasebo yang mempelajari Paxlovid untuk pengobatan orang dewasa bergejala yang tidak dirawat di rumah sakit dengan diagnosis laboratorium yang dikonfirmasi dari infeksi SARS-CoV-2. Pasien adalah orang dewasa berusia 18 tahun ke atas dengan faktor risiko yang telah ditentukan sebelumnya untuk berkembang menjadi penyakit parah atau berusia 60 tahun ke atas terlepas dari kondisi medis kronis yang telah ditentukan sebelumnya. Semua pasien belum menerima vaksin COVID-19 dan belum pernah terinfeksi COVID-19. Hasil utama yang diukur dalam uji coba adalah proporsi orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 atau meninggal karena sebab apa pun selama 28 hari masa tindak lanjut. Paxlovid secara signifikan mengurangi proporsi orang dengan rawat inap terkait COVID-19 atau kematian karena sebab apa pun sebesar 88% dibandingkan dengan plasebo di antara pasien yang dirawat dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala dan yang tidak menerima pengobatan antibodi monoklonal terapeutik COVID-19. Dalam analisis ini, 1.039 pasien telah menerima Paxlovid, dan 1.046 pasien telah menerima plasebo dan di antara pasien ini, 0,8% yang menerima Paxlovid dirawat di rumah sakit atau meninggal selama 28 hari masa tindak lanjut dibandingkan dengan 6% pasien yang menerima plasebo. Keamanan dan efektivitas Paxlovid untuk pengobatan COVID-19 terus dievaluasi.

Kemungkinan efek samping Paxlovid termasuk gangguan indera perasa, diare, tekanan darah tinggi dan nyeri otot. Menggunakan Paxlovid pada saat yang sama dengan obat-obatan tertentu lainnya dapat mengakibatkan interaksi obat yang berpotensi signifikan. Menggunakan Paxlovid pada orang dengan infeksi HIV-1 yang tidak terkontrol atau tidak terdiagnosis dapat menyebabkan resistensi obat HIV-1. Ritonavir dapat menyebabkan kerusakan hati, jadi harus berhati-hati saat memberikan Paxlovid kepada pasien dengan penyakit hati yang sudah ada sebelumnya, kelainan enzim hati atau peradangan hati.

Karena Paxlovid bekerja sebagian dengan menghambat sekelompok enzim yang memecah obat tertentu, Paxlovid dikontraindikasikan dengan obat-obatan tertentu yang sangat bergantung pada enzim tersebut untuk metabolisme dan yang menyebabkan peningkatan konsentrasi obat-obatan tertentu yang berhubungan dengan serius dan/atau kehidupan. -reaksi mengancam Paxlovid juga dikontraindikasikan dengan obat-obatan yang, sebaliknya, sangat menginduksi enzim yang sama, yang mengarah pada pemecahan nirmatrelvir atau ritonavir yang lebih cepat, karena penurunan konsentrasi nirmatrelvir atau ritonavir dapat dikaitkan dengan potensi kehilangan tanggapan virologi dan mengembangkan resistensi virus. Paxlovid tidak dapat dimulai segera setelah penghentian obat tersebut karena efek obat tersebut tetap ada setelah penghentian. Untuk daftar lengkap obat yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan Paxlovid, lihat lembar fakta untuk penyedia layanan kesehatan.

Baca :  Cerianna (Fluoroestradiol F18), Agen Pencitraan Baru Kanker Payudara Metastatik

Paxlovid tidak dianjurkan pada pasien dengan ginjal berat atau gangguan hati yang parah. Pada pasien dengan gangguan ginjal sedang, dosis Paxlovid yang dikurangi diperlukan. Pasien dengan masalah ginjal atau hati harus berdiskusi dengan penyedia layanan kesehatan mereka apakah Paxlovid tepat untuk mereka.

Berdasarkan EUA, lembar fakta yang memberikan informasi penting tentang penggunaan Paxlovid dalam pengobatan COVID-19 sebagaimana diizinkan harus tersedia untuk penyedia layanan kesehatan dan pasien serta pengasuh. Lembar fakta ini mencakup instruksi dosis, potensi efek samping, interaksi obat, dan informasi tentang siapa yang dapat meresepkan Paxlovid.

Sumber

Coronavirus (COVID-19) Update: FDA Authorizes First Oral Antiviral for Treatment of COVID-19 https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/coronavirus-covid-19-update-fda-authorizes-first-oral-antiviral-treatment-covid-19

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Audiensi Berhasil, Kepala Instalasi Farmasi RSUD Moewardi Kembali Dijabat Apoteker

Majalah Farmasetika – Jabatan Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit (Ka IFRS) RSUD dr Moewardi Solo …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.