Studi Baru yang Kontroversial Hubungkan Pemanis Buatan dan Resiko Kanker

Majalah Farmasetika – Mengkonsumsi pemanis buatan dapat meningkatkan risiko terkena kanker, sebuah studi skala besar menyarankan pada hari Kamis, tetapi para ahli yang tidak terlibat dalam penelitian mengatakan itu tidak cukup bukti untuk mempertimbangkan mengubah saran kesehatan saat ini.

Pemanis dikonsumsi oleh jutaan orang setiap hari dalam produk seperti soda diet, sebagian sebagai cara untuk menghindari penambahan berat badan dari gula – tetapi seberapa sehat pengganti ini sendiri telah lama menjadi kontroversi.

Untuk menilai risiko kanker dari pemanis, para peneliti menganalisis data lebih dari 100.000 orang di Prancis yang melaporkan sendiri pola makan, gaya hidup, dan riwayat medis mereka dalam interval antara 2009-2021 sebagai bagian dari studi NutriNet-Sante.

Mereka kemudian membandingkan konsumsi dengan tingkat kanker, sambil menyesuaikan variabel lain seperti merokok, pola makan yang buruk, usia dan aktivitas fisik.

Para peserta yang mengonsumsi pemanis dalam jumlah terbesar, “di luar jumlah rata-rata, memiliki peningkatan risiko kanker 13 persen dibandingkan dengan non-konsumen,” Mathilde Touvier, direktur penelitian di institut INSERM Prancis dan pengawas studi tersebut, mengatakan kepada AFP.

Studi tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Medicine, mengatakan bahwa risiko kanker yang lebih tinggi terutama terlihat dengan pemanis aspartam dan acesulfame potassium – keduanya digunakan dalam banyakb soft drink/minuman ringan termasuk Coke Zero.

Dari 103.000 peserta, 79 persen adalah perempuan dan 37 persen mengonsumsi pemanis buatan.

Minuman ringan menyumbang lebih dari setengah pemanis buatan yang dikonsumsi, sementara pemanis meja mewakili 29 persen.

Studi ini menemukan bahwa “risiko yang lebih tinggi diamati untuk kanker payudara dan kanker terkait obesitas”.

Touvier mengatakan “kami tidak dapat sepenuhnya mengecualikan bias yang terkait dengan gaya hidup konsumen”, menyerukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi hasil penelitian.

Baca :  Jika Obat Kanker Pfizer Tidak Efektif, Garansi Uang Kembali

Institut Kanker Nasional AS dan Penelitian Kanker Inggris keduanya mengatakan bahwa pemanis tidak menyebabkan kanker, dan mereka telah diizinkan untuk digunakan oleh Otoritas Keamanan Makanan Eropa.

Bukti tidak cukup kuat

“Hubungan antara konsumsi pemanis buatan dan risiko kanker adalah hal yang kontroversial, kembali ke tahun 1970-an ketika (pemanis) siklamat dilarang karena dikaitkan dengan kanker kandung kemih pada tikus – meskipun hal ini tidak pernah terbukti pada manusia,” kata James Brown, seorang ilmuwan biomedis di Universitas Aston Inggris.

Brown, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa itu “dirancang dengan cukup baik” dan memiliki ukuran sampel yang “mengesankan”.

Tetapi dia menambahkan dia tidak “percaya penelitian saat ini memberikan bukti yang cukup kuat” untuk Layanan Kesehatan Nasional Inggris untuk “mengubah sarannya dulu”.

Michael Jones dari The Institute of Cancer Research, London mengatakan bahwa hubungan yang dilaporkan dalam penelitian itu “tidak menyiratkan sebab-akibat” dan “bukan bukti bahwa pemanis buatan menyebabkan kanker”.

Dia mengatakan temuan itu dapat menunjukkan bahwa “risiko kanker dapat meningkat pada tipe orang yang menggunakan pemanis buatan daripada pemanis itu sendiri.”

Temuan Kamis juga tidak berarti konsumen harus terburu-buru kembali ke minuman manis – studi NutriNet-Sante 2019 menemukan bahwa mereka juga terkait dengan risiko yang lebih tinggi dari beberapa jenis kanker.

Brown mengatakan bahwa tidak semua pemanis sama, dengan beberapa seperti stevia menunjukkan manfaat kesehatan.

Pemanis buatan “mungkin masih merupakan alat yang berguna yang dapat membantu mengurangi penambahan berat badan saat mengganti gula – jika pemanis yang tepat digunakan,” katanya.

Sumber

Controversial New Study Links Artificial Sweeteners to Cancer Yet Again https://www.sciencealert.com/large-study-suggests-a-small-link-between-artificial-sweeteners-and-cancer

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Etranacogene Dezaparvovec, Terapi Gen Baru untuk Hemofilia B

Majalah Farmasetika – Terapi gen berbasis vektor virus terkait adeno adalah terapi gen pertama yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.