Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat dikaitkan dengan peningkatan insiden kanker, menurut sebuah studi baru di Journal of American Medical Association (JAMA) Oncology yang dipimpin oleh Dr. Yuanjie Mao. Bekerja dengan ahli epidemiologi di Merck Research Labs, Wenjun Zhong, PhD, para peneliti menganalisis data 28 tahun pada 1303 pasien dengan diabetes tipe 1.

Para peneliti mempelajari hubungan 50 faktor risiko umum, termasuk merokok, olahraga, faktor risiko metabolisme, penggunaan obat-obatan, dan riwayat keluarga kanker pada pasien dengan diabetes tipe 1.

“Pada pasien dengan diabetes tipe 1, hasil kami menunjukkan bahwa faktor metabolisme tradisional seperti obesitas (diwakili oleh indeks massa tubuh), kontrol gula (diwakili oleh hemoglobin A1c), dan kontrol tekanan darah tidak terkait dengan insiden kanker,” kata Mao dalam siaran pers.

“Namun, insiden kanker lebih tinggi bagi mereka yang mengambil dosis insulin yang lebih besar. Hasil kami menyiratkan bahwa dokter mungkin perlu menyeimbangkan potensi risiko kanker ketika merawat pasien dengan diabetes tipe 1 dengan dosis insulin harian yang tinggi atau bahwa meningkatkan sensitivitas insulin mungkin lebih disukai daripada hanya meningkatkan dosis insulin.” Lanjutnya.

Para peneliti menggunakan data dari The Diabetes Control and Complications Trial (DCCT), bersama dengan tindak lanjutnya, studi Epidemiologi Intervensi dan Komplikasi Diabetes (EDIC), yang dilakukan oleh National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases Central Repository.

Di DCCT, 1441 pasien dengan diabetes tipe 1 diacak menjadi terapi diabetes konvensional atau terapi intensif. Para peneliti menguji apakah mengurangi hiperglikemia menurunkan risiko komplikasi pada diabetes tipe 1.

Para peneliti mengklasifikasikan dosis insulin harian sebagai rendah (kurang dari 0,5 unit/kg per hari), sedang (antara 0,5 unit/kg per hari dan 0,8 unit/kg per hari), atau tinggi (lebih besar dari atau sama dengan 0,8 unit/kg per hari). Dalam kelompok rendah, sedang, dan tinggi, insiden kanker masing-masing adalah 2,11, 2,87, dan 2,91, per 1000 orang, menunjukkan bahwa dosis insulin yang tinggi secara langsung dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih besar.

Baca :  Arti Obat Pereda Demam Forte yang Banyak Diburu Pasien COVID-19

Dosis insulin harian ditemukan menimbulkan risiko kanker yang lebih besar pada peserta daripada faktor usia. Namun, penelitian ini menemukan bahwa wanita dalam kelompok yang dianalisis memiliki risiko lebih besar terkena kanker daripada pria, tetapi tidak semua faktor risiko diketahui.

“Kami tahu bahwa orang dengan diabetes tipe 1 memiliki insiden kanker yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang tanpa diabetes,” kata Liz Beverly, PhD, co-direktur Diabetes Institute dan profesor di Heritage College, dalam siaran pers. “Penelitian Dr. Mao mengidentifikasi mekanisme potensial untuk menjelaskan asosiasi ini. Temuannya akan mengarah pada penelitian berkelanjutan di bidang ini dan potensi perubahan kebijakan dalam skrining kanker dan rekomendasi dosis insulin.”

Ini adalah studi pertama yang melihat faktor insiden kanker untuk penderita diabetes tipe 1, menurut penulis. Meskipun penelitian sebelumnya menemukan bahwa pasien dengan diabetes menghadapi risiko kanker yang lebih tinggi, Mao mengatakan penyelidikan lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengeksplorasi dosis insulin dan kanker.

“Diabetes tipe 1 menyumbang sekitar lima hingga 10 persen dari semua kasus diabetes, dan studi terbaru pada diabetes tipe 1 juga menemukan insiden kanker tertentu yang lebih tinggi seperti kanker lambung, hati, pankreas, endometrium, dan ginjal dalam populasi dibandingkan dengan populasi umum,” kata Mao.

Referensi

JAMA study, led by Heritage College faculty, finds association between high insulin dosage and cancer EurekAlert! 29 Juli 2022. Diakses 1 Agu 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/960395

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.