Beberapa Beta-Blocker dan Antiplatelet Tingkatkan Risiko Serangan Jantung di Cuaca Ekstrem

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian terbaru menghubungkan beberapa beta-blocker dan obat antiplatelet dengan risiko lebih tinggi mengalami serangan jantung dalam cuaca panas.

Meskipun digunakan untuk mengobati kondisi kardiovaskular dan mengurangi risiko serangan jantung, beta-blocker dan obat antiplatelet telah terbukti meningkatkan risiko serangan jantung dalam cuaca yang sangat panas, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature Cardiovascular Research.

Ini terutama terlihat untuk orang dewasa yang lebih muda, yang lebih mungkin mengalami serangan jantung dalam kondisi ini, menurut penelitian tersebut.

“Pasien yang menggunakan dua obat ini memiliki risiko lebih tinggi,” kata Kai Chen, penulis asisten profesor di Departemen Epidemiologi (Kesehatan Lingkungan) di Yale School of Public Health, dalam siaran pers.

“Selama gelombang panas, mereka harus benar-benar mengambil tindakan pencegahan.” Lanjutnya.

Unit AC, kolam renang, dan opsi pendinginan lainnya akan berguna bagi orang-orang yang menggunakan obat ini atau mereka yang rentan terhadap serangan jantung. Ahli epidemiologi masih berusaha menentukan populasi dan kondisi mana yang paling rentan terhadap peristiwa cuaca ekstrem.

Dalam penelitian sebelumnya, para peneliti telah menemukan bahwa paparan panas dan dingin meningkatkan laju serangan jantung. Mempertimbangkan pemanasan global, mereka memperkirakan peningkatan suhu global 2 hingga 3 derajat Celcius akan membuat tingkat serangan jantung terkait panas semakin meningkat, terutama di antara orang-orang dengan penyakit kardiovaskular.

Untuk penelitian ini, para peneliti melihat secara khusus hubungan antara minum obat sebelum serangan jantung dan cuaca panas. Menggunakan data registri dari 2001-2014, para peneliti melihat 2494 orang di Augsburg, Jerman yang menderita serangan jantung non-fatal selama Mei-September, bulan-bulan cuaca panas.

Pasien adalah kontrol mereka sendiri dalam percobaan ini. Penulis studi membandingkan suhu pada hari dalam seminggu bahwa serangan jantung dialami dengan suhu hari-hari kontrol lainnya selama bulan itu.

Peserta yang menggunakan obat-obatan ini lebih mungkin menderita serangan jantung pada hari-hari terpanas dibandingkan dengan hari-hari kontrol. Obat antiplatelet meningkatkan risiko serangan jantung sebesar 63%, dan beta-blocker meningkatkan risiko ini sebesar 65%. Bersama-sama, obat-obatan ini meningkatkan risiko serangan jantung sebesar 75%.

Cuaca lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan serangan jantung bagi mereka yang tidak minum obat, menurut penelitian tersebut.

Melihat pasien yang lebih muda (25-59 tahun) dengan tingkat penyakit jantung koroner yang lebih rendah daripada peserta yang lebih tua (60-74 tahun), para peneliti menyimpulkan bahwa pasien muda lebih mungkin menderita serangan jantung terkait panas pada beta-blocker dan obat antiplatelet daripada pasien yang lebih tua. Ini menunjukkan obat tersebut dapat menyebabkan serangan jantung terkait panas, menurut penulis studi.

Mereka menambahkan bahwa selain statin, sebagian besar obat jantung lainnya tidak terkait dengan serangan jantung terkait panas, yang juga menunjukkan obat-obatan ini menyebabkan gagal jantung.

“Kami berhipotesis bahwa beberapa obat mungkin membuatnya sulit untuk mengatur suhu tubuh,” kata Chen.

Para peneliti mengatakan mereka berencana untuk mempelajari lebih lanjut tentang hubungan yang saling bertentangan ini dalam studi di masa depan.

Referensi

Two heart medications tied to greater heart-attack risk during very hot weather 1 Agustus 2022. Diakses pada 2 Agu 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/960506

Some Beta-Blockers, Antiplatelet Medications May Increase Risk Of Heart Attack in Extreme Weather
https://www.pharmacytimes.com/view/some-beta-blockers-antiplatelet-medications-may-increase-risk-of-heart-attack-in-extreme-weather

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.