Home / R & D / Bioteknologi / Peneliti Temukan Cara Akhiri Resistensi Antibiotik dengan Molekul Pembalik Resistensi
jamur superbug
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Temukan Cara Akhiri Resistensi Antibiotik dengan Molekul Pembalik Resistensi

farmasetika.com – Para peneliti telah mengembangkan sebuah molekul yang mampu membalikkan resistensi antibiotik di beberapa strain bakteri sekaligus. Molekul ini prospektif dan menjadikannya salah satu kemajuan yang paling menjanjikan dalam memerangi bakteri superbug.

Salah satu cara bakteri menyebarkan resistensi antibiotik adalah melalui gen yang menghasilkan enzim yang dikenal sebagai New Delhi Metallo-beta-laktamase (NDM-1).

NDM-1 sangat berbahaya, karena membuat bakteri resisten terhadap kelas penisilin terkuat yakni carbapenems – lebih dikenal sebagai antibiotik ‘terakhir’ saat ini. Keberadaan NDM-1 membuat pilihan terapi terakhir sirna.

“Pentingnya NDM-1 adalah bahwa hal itu bisa menghancurkan carbapenems, sehingga dokter harus mengeluarkan antibiotik, colistin, yang belum digunakan dalam beberapa dekade karena beracun untuk ginjal,” kata Bruce Geller, peneliti dari Oregon State University.

“Itu secara harfiah adalah antibiotik terakhir yang dapat digunakan pada organisme yang mengekpresikan NDM-1, dan kami sekarang memiliki bakteri yang benar-benar tahan terhadap semua antibiotik yang dikenal.” lanjutnya.

Untuk mencoba melawan ini, Geller dan rekan-rekannya telah menciptakan sebuah molekul yang menyerang NDM-1, dan membalikkan resistensi antibiotik di banyak strain yang berbeda dari bakteri yang berarti bisa memberikan kesempatan untuk menggunakan antibiotik lagi yang saat ini tidak berguna.

Molekul adalah jenis PPMO, yang merupakan singkatan dari peptide-conjugated phosphorodiamidate morpholino oligomer, dan menonaktifkan NDM-1.

Sebelumnya, peneliti telah mencoba menggunakan mekanisme yang terjadi secara alamiah PPMOs mampu melawan superbug, tetapi mereka hanya bekerja pada satu strain tertentu dari bakteri. Molekul baru ini berbeda.

“Kami menargetkan mekanisme resistensi yang dibagikan oleh sejumlah patogen,” kata Geller.

“Ini gen yang sama dalam berbagai jenis bakteri, sehingga Anda hanya perlu memiliki satu PPMO yang efektif untuk mereka semua, yang berbeda dari PPMO lain dengan genus spesifik.” lanjutnya

Baca :  Antibiotik untuk Pneumonia ditemukan Tidak Efektif pada Seperempat Pasien

Tim menguji PPMO baru keluar di tiga generasi yang berbeda dari bakteri dalam cawan petri – yang semuanya dinyatakan NDM-1 dan resisten terhadap carbapenems.

Mereka menggunakan molekul baru bersama jenis carbapenem disebut meropenem, dan menunjukkan cepat memulihkan kemampuan antibiotik ‘untuk membunuh bakteri.

Mereka kemudian menggunakan kombinasi dari PPMO baru dan meropenem pada tikus yang terinfeksi dengan resisten antibiotik E. coli, dan menunjukkan secara efektif bisa mengobati infeksi dan meningkatkan tingkat ketahanan hidup untuk tikus.

Hal ini menunjukkan bahwa, di masa depan, PPMO dapat digunakan bersama antibiotik yang ada untuk membuat bakteri rentan terhadap mereka sekali lagi.

“PPMO dapat mengembalikan kerentanan terhadap antibiotik yang telah disetujui, sehingga kita bisa mendapatkan PPMO yang disetujui dan kemudian kembali menggunakan antibiotik yang telah menjadi tidak berguna,” kata Geller.

Namun, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa strategi ini baru bekerja di laboratorium dan pada tikus belum memiliki bukti yang cukup bahwa ia akan bekerja pada manusia, tapi tim mengatakan itu bisa disiapkan untuk uji klinis dalam tiga tahun ke depan.

Sampai saat itu, kita harus menunggu dan melihat. Tapi ini merupakan sebuah kabar baik bagi solusi pencegahan resistensi antibiotik. Penelitian ini telah dipublikasikan di Journal of Antimicrobial Chemotherapy.

Sumber :

  1. Molecule shows ability to thwart pathogens’ genetic resistance to antibiotic. http://oregonstate.edu/ua/ncs/archives/2017/jan/molecule-shows-ability-thwart-pathogens%E2%80%99-genetic-resistance-antibiotic(diakses 24 Januari 2017)
  2. Scientists just announced our best shot at ending antibiotic resistance to date. http://www.sciencealert.com/scientists-just-announced-our-best-shot-at-ending-antibiotic-resistance-to-date (diakses 24 Januari 2017)
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Carbapenem. (diakses 24 Januari 2017)
  4. https://en.wikipedia.org/wiki/New_Delhi_metallo-beta-lactamase_1.(diakses 24 Januari 2017)
Share this:
  • 685
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    685
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bio Farma Kembangkan Riset Vaksin MR dari Bahan Halal

Farmasetika.com – Pasca Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa terkait penggunaan Vaksin MR (MEASLES RUBELLA) …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar