ganja

Ganja Bisa Digunakan Sebagai Obat Mulai Awal Januari 2017 di Jerman

Ganja Bisa Digunakan Sebagai Obat Mulai Awal Januari 2017 di Jerman. Kementerian Kesehatan Jerman menegaskan akan melegalkan ganja untuk keperluan medis pada awal tahun depan.

Kabinet Jerman memutuskan pada Senin (2/5) untuk menyetujui ganja sebagai obat pada pasien sakit parah yang telah berkonsultasi dengan dokter dan “tidak memiliki alternatif terapi,” menurut siaran pers dari Kementerian Kesehatan Jerman.

“Tujuan kami adalah bahwa orang sakit parah harus diberikan penanganan yang terbaik dari kemampuan kita,” kata Menteri Kesehatan Federal Hermann Grohe.

Namun, Marlene Mortler, komisaris obat federal negara memperingatkan bahwa ganja harus dianggap benar-benar aman.

“Penggunaan ganja sebagai obat dalam batas yang sempit berguna dan harus digali lebih detail, “kata Mortler.

” Pada saat yang sama, ganja bukanlah zat berbahaya, sebuah legalisasi untuk kesenangan pribadi bukan maksud dan tujuan ini . Hal ini dimaksudkan untuk penggunaan medis saja.” lanjutnya.

Ganja untuk medis telah dilegalkan di Australia. Langkah itu diambil sebagai sejumlah negara telah mulai melonggarkan hukum mengenai penggunaan ganja, baik penggunaan untuk kesenangan dan medis.

Di Amsterdam, Belanda dikenal sebagai negara dengan peraturan penggunaan ganja yang longgar.

Di wilayah Pasifik, menteri kesehatan Kanada mengatakan negara itu akan memperkenalkan undang-undang ganja federal di musim semi 2017.

District of Columbia, Colorado, Washington, Alaska dan Oregon di Amerika Serikat semua telah menyetujui penggunaan ganja untuk kepentingan rekreasi (meskipun masih termasuk kejahatan federal di AS)

Dan Guam serta 24 negara Amerika memungkinkan beberapa bentuk penggunaan ganja medis, menurut the National Conference of State Legislatures.

Chili baru-baru ini menanam perkebunan ganja terbesar di Amerika Latin. Pada tahun 2013, Uruguay menjadi negara pertama yang sepenuhnya melegalkan ganja untuk penggunaan rekreasi bagi orang dewasa. Diatur pula oleh negara untuk produksi, distribusi dan penjualan tanaman ganja.

Baca :  Pemerintah Kanada Dukung Perusahaan Farmasi Kembangkan Penelitian Ganja

Sumber : CNN

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

85% Efektif, FDA Setujui Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dosis Tunggal

Majalah Farmasetika – Johnson & Johnson (NYSE: JNJ) (Perusahaan) kemarin (27/2/2021) mengumumkan bahwa Badan Pengawas …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.