Home / Berita / Kanker Kerongkongan Kini ada Obat Imunoterapinya

Kanker Kerongkongan Kini ada Obat Imunoterapinya

Farmasetika.com – Kanker kerongkongan kini telah bergabung dengan daftar jenis tumor yang dapat diobati dengan imunoterapi, setelah persetujuan perluasan indikasi dari pembrolizumab inhibitor pos pemeriksaan imun (Keytruda, Merck & Co).

Indikasi terbaru ini bergabung dengan daftar kanker yang mencakup melanoma, kanker paru-paru, kanker kepala dan leher, kanker hati, ginjal dan urothelial, antara lain

Secara khusus, pembrolizumab sekarang telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) untuk digunakan sebagai monoterapi untuk pengobatan pasien dengan karsinoma sel skuamosa skuamosa metastatik lanjut tingkat lanjut atau metastasis esofagus yang tumornya mengekspresikan PD-L1 (Skor Gabungan Positif [CPS] ] ≥10) sebagaimana ditentukan oleh tes yang disetujui FDA, dengan perkembangan penyakit setelah satu atau lebih lini terapi sistemik sebelumnya.

“Secara historis, pasien dengan kanker kerongkongan stadium lanjut memiliki pilihan pengobatan terbatas, terutama setelah penyakitnya berkembang,” kata Jonathan Cheng, MD, wakil presiden untuk penelitian klinis onkologi di Merck Research Laboratories.

Dengan persetujuan ini, pembrolizumab menawarkan “opsi monoterapi baru yang penting bagi dokter dan pasien di Amerika Serikat,” ia berkomentar dalam siaran pers perusahaan.

Persetujuan itu dibuat berdasarkan hasil dari KEYNOTE-181 yang disponsori perusahaan (NCT02564263), yang dipresentasikan awal tahun ini di Simposium Kanker Saluran Pencernaan dikutip dari Medscape Medical News.

KEYNOTE-181 adalah uji coba multisenter, acak, label terbuka, dan terkontrol aktif yang mendaftarkan 628 pasien dengan kanker esofagus metastasis tingkat lanjut atau metastasis lokal yang berulang yang berkembang pada atau setelah satu jalur pengobatan sistemik sebelumnya untuk penyakit lanjut.

Pasien dengan kanker esofagus HER2 / neu positif diharuskan telah menerima pengobatan dengan terapi bertarget HER2 / neu yang disetujui. Semua pasien diharuskan memiliki spesimen tumor untuk pengujian PD-L1 di laboratorium pusat, dan status PD-L1 ditentukan menggunakan kit pharmDx PD-L1 IHC 22C3.

Baca :  Aspirin Mampu Mencegah dan Meningkatkan Waktu Hidup Penderita Kanker

Pasien secara acak ditugaskan untuk menerima baik pembrolizumab 200 mg setiap tiga minggu atau pilihan peneliti dari salah satu rejimen kemoterapi berikut, semua diberikan secara intravena: paclitaxel 80-100 mg / m2 pada hari 1, 8, dan 15 dari setiap siklus empat minggu, docetaxel 75 mg / m2 setiap tiga minggu, atau irinotecan 180 mg / m2 setiap dua minggu.

Pengobatan dilanjutkan sampai toksisitas yang tidak dapat diterima atau perkembangan penyakit. Penilaian status tumor dilakukan setiap 9 minggu.

Hasilnya dipresentasikan pada bulan Januari oleh penyelidik utama Takashi Kojima, MD, profesor di Departemen Gastroenterologi dan Onkologi Gastrointestinal di Rumah Sakit Pusat Kanker Nasional Timur di Kashiwa, Jepang.

Titik akhir primer adalah kelangsungan hidup secara keseluruhan.

Meskipun itu menguntungkan secara terarah, perbedaan dalam kelangsungan hidup secara keseluruhan tidak signifikan secara statistik pada kelompok intention-to-treat (ITT) (7,1 bulan vs 7,1 bulan; rasio bahaya [SDM], 0,89; P = 0,060), ia melaporkan.

Ada manfaat yang jelas, bagaimanapun, pada subkelompok pasien yang memiliki tumor dengan PD-L1 skor positif gabungan (CPS) ≥10, terlepas dari histologi.

Dalam subkelompok ini, pengobatan dengan pembrolizumab menghasilkan kelangsungan hidup keseluruhan 12 bulan sebesar 43%, vs 20% untuk mereka yang diobati dengan paclitaxel, docetaxel, atau irinotecan.

Pada median tindak lanjut 7,1 bulan untuk pembrolizumab dan 6,9 bulan untuk kemoterapi, tingkat kelangsungan hidup keseluruhan untuk pasien dengan PD-L1 CPS ≥10 (n = 222) yang menerima pembrolizumab adalah 9,3 bulan vs 6,7 bulan pada kelompok kemoterapi ( SDM, 0,69; P = 0,0074).

“Tingkat respons keseluruhan juga lebih tinggi dengan pembrolizumab dibandingkan dengan kemoterapi,” tambah Kojima, “dan profil keamanan lebih baik dengan pembrolizumab vs kemoterapi.” Lanjutnya.

“Data ini menunjukkan bahwa pembrolizumab harus dianggap sebagai standar perawatan baru pada pasien dengan PD-L1 CPS 10 atau lebih besar dalam pengaturan lini kedua,” ia menyimpulkan.

Baca :  Biopsi Cair, Metode Diagnostik Kanker Masa Depan Tanpa Melalui Pembedahan

“Pasien dengan kanker kerongkongan lanjut setelah kemoterapi lini pertama memiliki prognosis yang buruk dan pilihan pengobatan yang terbatas,” jelas Kojima.

“Taxanes dan irinotecan telah digunakan setelah terapi lini pertama, tetapi tidak ada manfaat kelangsungan hidup secara keseluruhan yang terlihat dalam studi fase 3 dengan kemoterapi.” Tutupnya.

Label produk untuk pembrolizumab mencatat bahwa reaksi merugikan yang dimediasi imun, yang mungkin parah atau fatal, dapat terjadi. Ini dapat meliputi yang berikut: pneumonitis, radang usus besar, hepatitis, endokrinopati, nefritis dan disfungsi ginjal, reaksi kulit yang parah, penolakan transplantasi organ padat, dan komplikasi transplantasi sel induk hematopoietik alogenik (HSCT). Bergantung pada keparahan reaksi merugikan, pembrolizumab harus ditahan atau dihentikan dan kortikosteroid diberikan jika sesuai.

Sumber : First Approval for Immunotherapy for Esophageal Cancer https://www.medscape.com/viewarticle/916257

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 88
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    88
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

4 Obat Baru yang Disetujui Badan POM

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) Republik Indonesia telah menyetujui 4 obat …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar