Home / Berita / Mayoritas Apoteker Perempuan, 12 Oktober Jadi Hari Apoteker Perempuan di AS

Mayoritas Apoteker Perempuan, 12 Oktober Jadi Hari Apoteker Perempuan di AS

farmasetika.com – Di Amerika Serikat (AS), 12 Oktober dijadikan sebagai peringatan nasional hari apoteker perempuan. Hal ini merupakan hasil kerja keras seorang apoteker wanita Suzanne Rabi Soliman, PharmD. yang memiliki peran besar sebagai apoteker perempuan di AS.

Biodata Soliman

Soliman lulus dari University of Illinois — Chicago pada 2004, dan menyelesaikan residensi di Midwestern University di Chicago. Dia telah bekerja di banyak bidang farmasi, mulai dari farmasi independen sendiri hingga bekerja sebagai apoteker klinis, hingga menjadi Asisten Dekan Fakultas Farmasi di Universitas Illinois dan Wakil Dekan Fakultas Farmasi Touro. Soliman saat ini adalah Kepala Pejabat Akademik untuk Dewan Akreditasi untuk Urusan Medis. Di media sosial, ia mendirikan grup Facebook yang menyatukan ribuan ibu apoteker.

Melalui wawancara dengan Dr. Soliman tentang cara bagaimana agar wanita di apotek dikenali. Dia menjelaskan bahwa dia selalu bersemangat tentang hak-hak perempuan, dan dengan pengalamannya di dunia akademis, dia mencatat bahwa lebih banyak perempuan memasuki sekolah farmasi.

Kenapa muncul hari apoteker perempuan nasional di AS

Ketika Dr. Soliman melihat foto-foto kelas hitam-putih dari sekolah farmasinya bertahun-tahun yang lalu, ia memperhatikan bahwa sebagian besar kelas itu terdiri dari pria, dengan hanya satu atau dua wanita. Sekarang, dia merasa kuat bahwa karena wanita terdiri hingga 2/3 dari kelas farmasi, mereka harus diakui. Dia mencatat bahwa tidak ada yang dapat merayakan seberapa jauh wanita telah datang dalam profesi yang didominasi oleh pria.

Soliman memilih 12 Oktober sebagai Hari Apoteker Wanita Nasional karena Oktober adalah Bulan Apoteker di Amerika, dan ia memilih nomor 12 untuk menghormati Elizabeth Greenleaf. Greenleaf adalah apoteker wanita pertama di Amerika1 dan memiliki 12 anak. Sebagai seorang apoteker dan ibu, Dr. Soliman mendapati hal itu menginspirasi dan karenanya memilih 12 Oktober.

Untuk beberapa latar belakang tentang meningkatnya kehadiran perempuan di bidang farmasi, Mary Euler, PharmD, FAPhA, Profesor dan Dekan Layanan Mahasiswa di Sekolah Farmasi Universitas Virginia Barat. Dr Euler mencatat bahwa pada awal 1900-an, banyak program farmasi dibuka dengan semua pria; seorang wanita dalam program itu akan menjadi langka. Selama Perang Dunia II, peningkatan sementara wanita dalam profesi terjadi karena laki-laki tidak tersedia. Dalam 30 tahun ketika Dr Euler telah berada di akademi farmasi, ia telah melihat perubahan bertahap dari 60% pria / 40% wanita menjadi sekitar 40% pria / 60% wanita saat ini.

Dr Euler mengenang pada tahun 1984, pada hari pertamanya bekerja sebagai apoteker, pasien masuk dan bertanya kepadanya, “Di mana pria itu?” Perlu waktu bagi orang untuk memanaskan kenyataan bahwa wanita memenuhi syarat untuk menjadi apoteker. Dia menjelaskan bahwa baru-baru ini pada akhir 1990-an, ada spekulasi bahwa perempuan akan merusak profesi dengan memiliki anak dan tidak kembali bekerja penuh waktu. Ini, tentu saja, tidak terbukti benar.

Pendaftaran di sekolah-sekolah farmasi lintas dewan saat ini menunjukkan wanita pada 64% dan pria pada 36% siswa. Mengapa kami melihat perubahan ini? Dr Euler berspekulasi bahwa pada tahun 1970-an, ketika komputer menjadi lebih umum, pria yang menyukai sains dan matematika mulai mengejar karir di bidang teknologi. Banyak wanita yang menyukai sains dan matematika ingin menggunakan pengetahuan mereka untuk membantu orang lain, oleh karena itu karier di bidang kesehatan memberikan peluang bersama dengan gaji yang baik dan keamanan pekerjaan.

Dia berspekulasi bahwa jumlahnya akan tetap seperti sekarang karena ada lebih banyak perempuan di dunia kerja pada umumnya. Dr Euler juga menyebutkan bahwa meskipun ada lebih banyak wanita di bidang farmasi, posisi teratas perusahaan dan akademis masih kebanyakan pria. Oleh karena itu, profesi farmasi sangat mirip dengan tenaga kerja secara keseluruhan.

Agar Hari Apoteker Peremupan secara Nasional disetujui, Dr. Soliman mengirim petisi yang menjelaskan pentingnya hari itu ke Kalender Hari Nasional bersama dengan artikelnya yang diterbitkan baru-baru ini di Pharmacy Times. Saya bertanya kepada Dr. Soliman bagaimana perasaannya ketika dia berhasil mendapatkan pengakuan hari ini, dan dia menegaskan kembali bahwa hari ini memang layak – bukan hanya tentang dia, tetapi juga untuk wanita yang telah berjuang selama bertahun-tahun – wanita telah melakukannya banyak dan sangat sukses bekerja di semua bidang farmasi, dari komunitas ke rumah sakit hingga akademisi.

Soliman saat ini bekerja dengan organisasi profesional untuk mempromosikan Hari Apoteker Perempuan Nasional dan menjadikan hari pertama perdananya dikenal sejak 12 Okt0ber 2018. Data lain menunjukkan Wanita menyumbang 55% dari tenaga apoteker pada tahun 2018, dan lebih dari 60% dari PharmDs yang diperoleh pada 2016 adalah  wanita di Amerika Serikat.

Sumber :

A New Day to Celebrate Women Pharmacists. https://www.pharmacytimes.com/contributor/karen-berger/2018/01/a-new-day-to-celebrate-women-pharmacists

Women Pharmacist Day spotlights important contributions, accomplishments of female pharmacists. https://www.pharmacist.com/article/women-pharmacist-day-spotlights-important-contributions-accomplishments-female-pharmacists

 

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

menkes izin edar obat

Netizen Mulai Isi Petisi Tolak Kemenkes Ambil Alih Izin Edar Obat dari BPOM

Farmasetika.com – Lembaga Independen Pemantau Obat dan Makanan Indonesia (LIPOMI) dan Permerhati Keamanan dan Mutu …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar