Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Rokok Elektrik, Regulator AS Temukan Lagi Zat Berbahaya di Bronkus

Konsumsi Rokok Elektrik, Regulator AS Temukan Lagi Zat Berbahaya di Bronkus

farmaetika.com – Pada bulan Oktober 2019, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC/Centers for Disease Control and Prevention) A.S. telah memberikan nama penyakit baru dalam panduan baru tentang penyakit terkait rokok elektrik/vaping, yang telah membuat hampir 1.300 orang sakit di 49 negara bagian AS.

Kondisi terkait vaping yang telah membuat sakit ribuan orang memiliki nama baru: EVALI (e-cigarette or vaping product use associated lung injury), atau e-rokok atau produk vaping terkait cedera paru-paru terkait penggunaan.

CDC temukan senyawa baru

Pengujian di laboratorium CDC baru-baru ini terhadap cairan yang dikumpulkan dari paru-paru dari 29 pasien dengan EVALI menemukan vitamin E asetat, aditif dalam produksi e-rokok atau produk vaping, di semua sampel.

Ini adalah pertama kalinya CDC mendeteksi bahan kimia potensial yang menjadi perhatian dalam sampel biologis dari pasien dengan cedera paru-paru tersebut. Meskipun vitamin E asetat diidentifikasi dalam semua
sampel cairan bronchoalveolar (BAL), THC (Tetrahydrocannabino) diidentifikasi dalam 82% dan nikotin diidentifikasi pada 62% sampel yang diserahkan ke CDC dari 10 negara bagian dengan kasus EVALI yang dilaporkan.

CDC menguji berbagai bahan kimia lain yang mungkin ditemukan dalam produk e-rokok atau vaping, termasuk minyak nabati, minyak mineral seperti sulingan minyak, minyak MCT, dan terpene; namun, tidak satu pun bahan kimia potensial ini yang terdeteksi dalam sampel cairan BAL yang diuji.

Vitamin E Asetat berbahaya jika terhirup

“Temuan ini melengkapi investigasi FDA dan beberapa laboratorium kesehatan masyarakat negara bagian untuk mengkarakterisasi paparan e-liquid dan menginformasikan wabah multistate yang sedang berlangsung,” laporan CDC baru-baru ini menyatakan.

Vitamin E asetat biasanya tidak menyebabkan bahaya ketika dikonsumsi sebagai suplemen vitamin atau dioleskan ke kulit, menurut laporan itu. Namun, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ketika vitamin E asetat dihirup, itu dapat mengganggu fungsi paru-paru normal. Ini digunakan sebagai aditif dalam produksi e-rokok atau produk vaping karena menyerupai minyak THC dan merupakan bahan pengental dalam e-liquid.

Baca :  Cara Melindungi Pasien dari Resistensi Antibiotik di Rumah Sakit

Pada 5 November 2019, sekitar 2.051 kasus EVALI telah dilaporkan ke CDC dari 49 negara (semua kecuali Alaska), Distrik Columbia, dan 1 wilayah AS. Selanjutnya, 39 kematian telah dikonfirmasi di 24 negara bagian dan Distrik Columbia.

CDC tegaskan larangan rokok elektrik yang mengandung THC

CDC telah menegaskan kembali bahwa masyarakat tidak boleh menggunakan e-rokok atau produk vaping yang mengandung THC. Karena senyawa atau bahan spesifik yang menyebabkan cedera paru-paru belum diketahui, satu-satunya cara untuk menghilangkan risiko kesehatan sementara penyelidikan berlanjut adalah dengan mempertimbangkan menahan diri dari penggunaan semua produk e-rokok atau vaping.

Meskipun tampaknya vitamin E asetat dikaitkan dengan EVALI, bukti belum cukup untuk mengesampingkan kontribusi bahan kimia lain yang dapat menyebabkan EVALI, menurut CDC.

Sumber : Outbreak of Lung Injury Associated with the Use of E-Cigarette, or Vaping, Products. CDC Website. Published November 5, 2019. https://www.cdc.gov/tobacco/basic_information/e-cigarettes/severe-lung-disease.html#what-is-new. Accessed November 8, 2019.

Share this:
  • 449
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    449
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker Cilik, Eduwisata Mengenal Profesi Apoteker dan Obat Sejak Dini

Farmasetika.com – Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI-PT) Inovasi Pelayanan Kefarmasian, Universitas Padjadjaran mengadakan acara …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar