Yang Harus Diketahui Apoteker Terkait Wabah Virus Wuhan

Farmasetika.com – Apoteker adalah salah satu profesi tenaga kefarmasian yang termasuk sebagai tenaga kesehatan. Bagi para apoteker klinisi yang berinteraksi dengan pasien, berikut adalah beberapa hal yang perlu diketahui terkait novel coronavorirus (2019-nCoV) atau virus Wuhan dilansir dari Medscape.

Ketika kisah coronavirus Wuhan tersingkap, hal terpenting yang harus dilakukan oleh dokter di Amerika Serikat adalah menanyakan pasien yang tampaknya terkena flu jika mereka, atau seseorang yang pernah berhubungan dengan mereka, baru saja kembali dari Tiongkok.

“Kami meminta semua orang dengan gejala demam dan pernapasan yang datang ke klinik, rumah sakit, atau ruang gawat darurat kami. Ini adalah alat skrining yang kuat, “kata William Schaffner, MD, profesor kedokteran pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center, Nashville, Tenn.

Selain demam, tanda-tanda umum infeksi termasuk batuk, sesak napas, dan kesulitan bernafas. Beberapa pasien mengalami diare, muntah, dan gejala gastrointestinal lainnya. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan kematian. Masa inkubasi tampaknya hingga 2 minggu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Jika pasien menunjukkan gejala dan mereka atau kontak dekat telah kembali dari China baru-baru ini, ambil tindakan pencegahan standar di udara dan mengirim spesimen – sampel serum, usap faring mulut dan hidung, dan spesimen saluran pernapasan bagian bawah jika tersedia – ke departemen kesehatan setempat, yang akan meneruskannya ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) untuk pengujian di negara setempat. Waktu penyelesaian adalah 24-48 jam di AS.

Novel Coronavirus 2019 (2019-nCoV), diidentifikasi sebagai penyebab wabah penyakit pernapasan yang pertama kali terdeteksi pada bulan Desember sehubungan dengan pasar hewan hidup di Wuhan, Cina, telah terlibat dalam hampir 2.000 kasus dan 56 kematian di negara itu. Kasus telah dilaporkan di 13 negara selain China. Lima kasus infeksi 2019-nCoV telah dikonfirmasi di Amerika Serikat, semuanya pada orang baru saja kembali dari Wuhan. Namun, ketika virus menyebar di Cina, hampir pasti lebih banyak kasus akan muncul di Amerika Serikat. Sejarah perjalanan adalah kuncinya, kata Dr. Schaffner dan yang lainnya.

Rencanakan dan Melatih Diri

Langkah pertama untuk mempersiapkan adalah menggunakan Bimbingan Sementara CDC (Kemenkes telah mengeluarkan buku panduan kesiapsiagaan menghadapi coronavirus) untuk Profesional Kesehatan untuk membuat rencana tertulis khusus untuk praktik Anda untuk menanggapi kasus potensial. Rencana tersebut harus mencakup memberi tahu departemen kesehatan setempat, kontak CDC untuk pengujian, dan melacak kontak pasien.

Baca :  5 Cara Mengatasi Jerawat yang Benar Menurut Apoteker

“Tidak cukup baik hanya dengan mengunduh panduan CDC; gunakan untuk membuat rencana lokal Anda sendiri dan tahu apa yang harus dilakukan 24/7,” kata Daniel Lucey, MD, seorang pakar penyakit menular di Georgetown University Medical Center, Washington, D.C.

“Ketahui siapa yang dipanggil di departemen kesehatan pada akhir pekan dan malam,” katanya.

Ketahui di mana pasien akan diisolasi; mencari tahu apa yang harus dilakukan jika ada lebih dari satu, dan tes kembali positif. Sedia masker di tangan, dan latih responsnya.

“Buat tim coronavirus, dan benar-benar melibatkan perawat, serta penyedia lain yang mungkin berhubungan dengan sebuah kasus,” ia menambahkan.

Dua pasien pertama AS – seorang pria di Everett, Washington, dan seorang wanita Chicago – mengalami gejala setelah kembali dari Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta lebih dari 400 mil ke daratan dari kota pelabuhan Shanghai.

Pada 26 Januari, tiga kasus lagi dikonfirmasi oleh CDC, dua di California dan satu di Arizona, dan masing-masing baru-baru ini bepergian ke Wuhan. Kelima pasien tetap dirawat di rumah sakit, dan tidak ada bukti bahwa mereka menyebarkan infeksi lebih lanjut. Tidak ada bukti penularan dari manusia ke manusia dari kasus lain yang diekspor dari Tiongkok ke negara lain, menurut WHO.

WHO menolak untuk mengumumkan darurat kesehatan global (Emergency Kesehatan Internasional dari Perhatian Internasional, dalam bahasa resmi) pada 23 Januari. Langkah itu akan memicu pembatasan perjalanan dan perdagangan di negara-negara anggota, termasuk Amerika Serikat.

Tingkat Kematian

Fokusnya sekarang adalah Cina. Wabah telah menyebar di luar Wuhan ke bagian lain negara itu, dan ada bukti penyebaran generasi keempat.

Pemerintah dapat mengambil langkah-langkah drastis sebagian untuk mencegah kritik publik pada awal 2000-an atas tanggapan yang tertunda dan kurangnya transparansi selama wabah global epidemi koronavirus pasar satwa liar lainnya, sindrom pernafasan akut akut atau dikenal dengan SARS. Dalam konferensi pers 22 Januari, para pejabat WHO memuji upaya pertahanan pemerintah tetapi tidak mengatakan mereka merekomendasikan tindakannya.

Menurut WHO, kasus-kasus serius di Cina sebagian besar terjadi pada orang berusia di atas 40 tahun dengan komorbiditas yang signifikan dan condong ke laki-laki. Penyebaran tampaknya terbatas pada anggota keluarga, penyedia layanan kesehatan, dan kontak dekat lainnya, mungkin oleh tetesan pernapasan. Jika pola itu berlaku, para pejabat WHO mengatakan, wabah itu bisa ditahan.

Baca :  30 Apoteker dan Staf Farmasi Ditangkap Terkait Penipuan dan Pencucian Uang

Tingkat kematian tampaknya sekitar 3%, jauh lebih rendah dari 10% yang dilaporkan untuk SARS dan jauh lebih rendah dari hampir 40% yang dilaporkan untuk sindrom pernapasan Timur Tengah atau dikenal dengan MERS, mutasi virus coronavirus baru-baru ini diduga berasal dari perdagangan hewan.

Tingkat kematian virus Wuhan mungkin turun karena kasus yang lebih ringan terdeteksi.

“Ini jelas tampak tidak separah SARS dan MERS,” kata Amesh Adalja, MD, seorang dokter penyakit menular di Pittsburgh dan peneliti penyakit menular yang baru muncul di Universitas Johns Hopkins, Baltimore.

Pelajaran Yang Dipetik dari SARS

Secara umum, dunia jauh lebih siap untuk wabah coronavirus daripada ketika SARS, khususnya, muncul pada tahun 2003.

Para pejabat WHO dalam konferensi pers memuji Cina karena keterbukaannya dengan wabah saat ini, dan karena mengisolasi dan mengurutkan virus dengan segera, yang memberi dunia tes diagnostik pada hari-hari pertama wabah, sesuatu yang tidak tersedia untuk SARS. China dan negara-negara lain juga bekerja sama dan bekerja erat untuk mengendalikan virus Wuhan.

“Apa yang kita ketahui hari ini mungkin berubah besok, jadi kita harus terus mencari informasi baru, tetapi kita belajar banyak dari SARS, “kata Dr. Shaffner.

“Secara keseluruhan, kemungkinan dampak pada Amerika Serikat terhadap coronavirus baru ini akan terjadi menjadi kecil, “dia memperkirakan.

Menurut Lucey, bagaimanapun harus ingat bahwa wabah SARS di Toronto pada tahun 2003 dimulai dengan satu kasus yang terlewatkan. Seorang wanita kembali tanpa gejala dari Hong Kong dan menyebarkan infeksi kepada anggota keluarganya sebelum dia meninggal. Penyebab kematiannya tidak segera dikenali, juga bukan alasan anggota keluarganya sakit, karena mereka belum ke Hong Kong baru-baru ini.

Infeksi ini akhirnya menyebar ke lebih dari 200 orang, sekitar setengahnya adalah petugas kesehatan. Beberapa orang meninggal.

“Jika virus cukup menular, hanya perlu satu. Anda tidak ingin menjadi orang yang menjadi pasien pertama,” kata Dr. Lucey.

Saat ini, tidak ada antivirus atau vaksin untuk coronavirus; peneliti sedang mengerjakan keduanya, tetapi untuk saat ini, hanya perawatan pendukung.

Sumber : Wuhan Virus: What Clinicians Need to Know https://www.medscape.com/viewarticle/924268

Share this:
  • 792
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    792
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

osteoarthirtis

Konsumsi Glukosamin Tidak Membantu Pasien Radang Sendi, Bahkan Membahayakan

farmasetika.com – Orang-orang yang mengkonsumsi salah satu suplemen kesehatan paling populer di Australia untuk osteoarthritis …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.