Hidroksiklorokuin, Lebih Aman dari Klorokuin dan Efektif Hambat Infeksi COVID-19

Farmasetika.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mempersiapkan dua obat untuk terapi COVID-19 di Indonesia. Selain Avigan yang berisi favipiravir, pemerintah juga menyiapkan klorokuin (chloroquine). Obat keras yang sebelumnya digunakan sebagai anti malaria dan memiliki efek samping yang perlu diperhatikan.

Penelitian terbaru yang diterbitkan di nature, Cell Discovery,  18 Maret 2020, yang berjudul “Hydroxychloroquine, a less toxic derivative of chloroquine, is effective in inhibiting SARS-CoV-2 infection in vitro” menjelaskan bahwa Hydroxychloroquine/hidroklorokuin yang merupakan turunan klorokuin dengan toksisitas lebih rendah efektif terhadap infeksi SARS-CoV-2 tetapi tidak ada perbedaan signifikan dengan klorokuin.

Toksisitas hidroksiklorokuin lebih rendah dibanding klorokuin

Selain itu, menurut penelitian tahun 1985,  frekuensi toksisitas retina pada pasien yang menerima klorokuin atau hidroksiklorokuin dan faktor-faktor yang dapat memprediksi kerentanan pasien terhadap toksisitas. Frekuensi keseluruhan retinopati adalah 6% (7 dari 110 pasien).

Dari 31 pasien yang menerima klorokuin saja, 6 mengembangkan toksisitas (19%). Sebaliknya, dari 66 pasien yang menerima hidroksiklorokuin, tidak ada yang mengembangkan retinopati. Retinopati dikaitkan dengan usia yang lebih besar dan dengan dosis chloroquine yang lebih besar. Dengan demikian, hidroksiklorokuin dapat digunakan dengan aman dengan risiko toksisitas minimal.

Apa itu hidroksiklorokuin?

Hidroksiklorokuin sulfat, turunan dari klorokuin, pertama kali disintesis pada tahun 1946 dengan memasukkan gugus hidroksil ke dalam klorokuin dan terbukti jauh lebih sedikit (~ 40%) beracun daripada klorokuin pada hewan. Lebih penting lagi, hidroksiklorokuin masih banyak tersedia untuk mengobati penyakit autoimun, seperti systemic lupus erythematosus dan rheumatoid arthritis.

Karena klorokuin dan hidroksiklorokuin memiliki struktur dan mekanisme kimia yang sama yang bertindak sebagai basa dan imunomodulator yang lemah, mudah untuk memunculkan gagasan bahwa hidroksiklorokuin mungkin merupakan kandidat kuat untuk mengobati infeksi oleh SARS-CoV-2.

Baca :  Cara Apoteker Berikan Nasehat Kepada Pasien Virus Corona COVID-19

Sebenarnya, pada 23 Februari 2020, tujuh pendaftar uji klinis ditemukan di Chinese Clinical Trial Registry (http://www.chictr.org.cn) karena menggunakan hidroklorokuin untuk mengobati COVID-19.

Hidroksiklorokuin efektif hambat infeksi SARS-CoV-2

Penulis utama, Ja Liu dari State Key Laboratory of Virology, Wuhan Institute of Virology, Center for Biosafety Mega-Science, mengevaluasi efek antivirus hidroksiklorokuin terhadap infeksi SARS-CoV-2 dibandingkan dengan klorokuin in vitro. Pertama, sitotoksisitas hidroksiklorokuin dan klorokuin dalam sel VeroE6 ginjal monyet hijau Afrika (ATCC-1586) diukur dengan uji CCK8 standar, dan hasilnya menunjukkan bahwa nilai konsentrasi sitotoksik (CC50) 50% dari klorokuin dan hidroklorokuin adalah 273.20 dan 249.50 μM , tidak berbeda secara signifikan satu sama lain

Secara keseluruhan, data menunjukkan bahwa aktivitas hidroksiklorokuin anti-SARS-CoV-2 tampaknya kurang kuat dibandingkan dengan klorokuin tetapi tidak berbeda signifikan. Perlu diingat hidroksiklorokuin memiliki toksisitas yang lebih rendang dibanding klorokuin.

Sumber ;

Comparison of Hydroxychloroquine and Chloroquine Use and the Development of Retinal Toxicity. J Rhematol.12 (4), 692-4. 

Hydroxychloroquine, a less toxic derivative of chloroquine, is effective in inhibiting SARS-CoV-2 infection in vitro. Cell Discovery. volume 6, Article number: 16 (2020)

Share this:
  • 484
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    484
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketua KIFI Jelaskan Pedoman FIP Untuk Apoteker Dalam Pengendalian COVID-19

farmasetika.com – Pedoman FIP (International Pharmaceutical Federation) untuk Apoteker dalam Pengendalian Covid-19 telah dirilis di …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.