LIPI Beberkan Daftar Produk Rumah Tangga yang Bisa Disulap Jadi Desinfektan

farmasetika.com – Penyebaran virus penyebab COVID-19 semakin merajalela di Indonesia. Salah satu cara untuk mencegahnya adalah dengan menggunakan desinfektan untuk disemprotkan ke daerah yang rentan dihinggapi coronavirus, terutama di tempat tinggal.  Akan tetapi mahal dan kelangkaan desinfektan menjadi tantangan untuk mendapatkannya.

“Disinfektan dapat merusak lapisan lemak tersebut sehingga membuat virus corona cukup lemah dibandingkan dengan norovirus yang merupakan virus tanpa selubung dan virus lainnya yang memiliki cangkang protein yang lebih kuat,” ungkap Kepala Loka Penelitian Teknologi Bersih LIPI, Ajeng Arumsari di Bandung, Jawa Barat pada Senin (23/3) dilansir dari situs LIPI.

Peneliti Loka Penelitian Teknologi Bersih LIPI, Chandra Risdian mengungkapkan banyak produk rumah tangga umum mengandung konsentrasi bahan aktif yang sesuai untuk disinfeksi. Dirinya menjelaskan, bahan aktif dan konsentrasi efektifnya yang tercantum dalam Tabel 1 telah terbukti efektif melawan virus corona berdasarkan studi literatur yang dilakukannya.

Tabel  1

No.Bahan aktif
1Accelerated hydrogen peroxide (0.5%)a
2Benzalkonium chloride / quaternary ammonium / alkyl dimethyl benzyl ammonium chloride) (0.05%)b
3Chloroxylenol (0.12%)c
4Ethyl alcohol atau ethanol (62-71%)d,e
5Iodine in iodophor (50 ppm)b
6Isopropanol atau 2-propanol (50%)b
7Pine oil (0.23%)c
8Povidone-iodine (1% iodine)d
9Sodium hypochlorite (0.05 – 0.5%)d, f
10Sodium chlorite (0.23%)b
11Sodium dichloroisocyanurate (0.1-0.5%)g
“Selain penggunaan agen pembersih, perawatan lain yang efektif terhadap virus corona adalah dengan metode pemberian uap dan perlakuan panas,” terang Chandra dikutip dari laman resmi LIPI.Berdasarkan informasi yang diterima dari The Robert Koch Institute (RKI), Jerman, Chandra menjelaskan bahwa jika produk disinfektan yang aktif terhadap virus corona tidak tersedia, produk disinfektan lain yang setidaknya memiliki aktivitas virucidal terhadap virus berselimut (enveloped virus) juga dapat digunakan.

Untuk pembersihan pencegahan umum, Chandra menyarankan menggunakan air dan sabun atau deterjen lainnya.

“Pembersihan dilakukan terhadap ruangan dan permukaan benda di dalam rumah,” ujarnya.
Dirinya menerangkan, permukaan yang harus sering dibersihkan di antaranya adalah meja, gagang pintu, sakelar lampu, telefon, toilet, keran, dan wastafel.

“Setelah bersih, lalu gunakan disinfektan untuk perlindungan yang lebih baik. Jika ada yang sakit di rumah, maka disinfeksi wajib dilakukan,” terangnya.

Chandra menjelaskan hal-hal penting yang perlu diperhatikan saat menggunakan disinfektan.

“Periksa label dan gunakan sesuai dengan instruksi. Waspadai potensi bahaya dari setiap produk“ ujarnya.

Dirinya juga menekankan agar menghindari kontak dengan mata dan kulit saat menangani produk pembersih dan menjauhkan dari jangkauan anak-anak.

Selain itu, jangan mencampur produk pembersih yang berbeda dan gunakan di tempat yang berventilasi baik.

“Untuk disinfeksi daerah yang sangat terkontaminasi, sebaiknya permukaan tersebut didisinfeksi menggunakan kain yang telah dibasahi terlebih dahulu dengan larutan disinfektan. Jangan menyemprot langsung ke permukaan yang sangat terkontaminasi karena akan membuat virus menyebar ke udara,” ujar Chandra.

Tabel 2 berikut merupakan daftar sementara produk disinfektan rumah tangga atau produk pembersih untuk disinfeksi virus corona yang telah disurvei secara terbatas berikut cara pengencerannya.

Perusahaan yang memproduksi atau memasarkan produk disinfektan apa pun yang efektif terhadap virus corona dapat memberikan informasi dengan mengirimkan foto produk yang sudah teregistrasi dan informasi bahan aktif yang digunakan.

Tabel 2
No.Nama ProdukBahan AktifTindakan TambahanCara Pengenceran
1Aquatabs MultipurposeSodium dichloroisocyanurate
2Bayclin LemonSodium hypochlorite 5.25%A, C20 mL per 1 L air
3Bayclin RegularSodium hypochlorite 5.25%A, C20 mL per 1 L air
4Bebek Kamar MandiBenzalkonium klorida (0.1%)
5Bratacare Disinfectane ConcentrateQuarternary ammonium compound (45g/L atau 4.5%)C10 ml  per 1 L air
6Clorox Disinfecting BleachSodium hypochlorite (7.4%)A, C10 ml per 1 L air
7Clorox Toilet Bowl Clener With BleachSodium hypochlorite (2.4%)A, C40 ml per 1 L air
8Dettol All In One Disinfectant SprayAlkyl Dimethyl Benzyl
9Dettol Antiseptic LiquidChloroxylenol (4.8%)C25 ml per 1 L air
10Dettol Pembersih Lantai CitrusBenzalkonium klorida (1.1856%)C45 ml per 1 L air
11Dettol Pembersih Lantai Multiaction 4 in 1Benzalkonium klorida (1.1856%)C45 ml per 1 L air
12Mr. Muscle Axi Triguna Pembersih LantaiBenzalkonium chloride (0.15%), ethoxylated linear alcohol (0.6%)C1 bagian dalam 2 bagian air
13Proclin PemutihSodium hypochlorite 5.25%A, C20 mL per 1 L air
14SeptalkanBenzalkonium klorida (0.095%)C1 bagian dalam 1 bagian air
15Soklin PemutihSodium hypochlorite (5.25%)A, C20 mL per 1 L air
16SOS Pembersih Lantai AntibacterialBenzalkonium chloride (1%)C50 ml dalam 1 L air
17Wipol Pembersih Lantai CemaraPine oil (2.5%)C1 bagian dalam 9 bagian air
18Wipol Pembersih Lantai Sereh & JerukEthoxylated alcohol (3%), Benzalkonium chloride (1.25%)C40 ml dalam 1 L air
Keterangan tindakan tambahan untuk setiap produk ditandai dengan huruf masing-masing:

A. Korosif terhadap logam, bersihkan kembali dengan kain basah setelah 10 menit,
B. Mudah terbakar pada konsentrasi tinggi. Jauhkan dari panas/percikan api/nyala api terbuka/permukaan panas,
C. Pengenceran diperlukan sesuai Tabel 1.


Formula pengenceran:

  • Volume larutan awal = (Konsentrasi akhir yang diinginkan x Volume larutan akhir) / konsentrasi awal produk
  • Volume air yang ditambahkan = Volume larutan akhir – Volume larutan awal
  • Contoh pengenceran produk yang mengandung sodium hypochlorite 5.25% menjadi sodium hypochlorite 0.1% untuk volume akhir 1000 ml:
    • Volume larutan awal = (0.1% x 1000 ml) / 5.25% = 19.05 ml (bisa gunakan 20 ml saja untuk memudahkan)
    • Volume air yang ditambahkan = 1000 ml – 20 ml = 980 ml air (bisa menggunakan air keran)
    • Untuk memudahkan, bisa saja tambahkan 20 ml larutan produk ke dalam 1000 ml air dalam contoh ini, konsentrasi akhir hanya akan berbeda sedikit.

Referensi:

Omisbahakhsh, N., & Sattar, S. A. (2006). Broad-spectrum microbicidal activity, toxicologic assessment, and materials compatibility of a new generation of accelerated hydrogen peroxide-based environmental surface disinfectant. American Journal of Infection Control, 34(5), 251-2571
b Saknimit M, Inatsuki I, Sugiyama Y, Yagami K. (1988) Virucidal efficacy of physico-chemical treatments against coronaviruses and parvoviruses of laboratory animals. Jikken Dobutsu. 37:341-5; Tested against canine coronavirus
c Dellanno, C., Vega, Q., & Boesenberg, D. (2009). The Antiviral action of common household disinfectants and antiseptics against murine hepatitis virus, a potential surrogate for SARS coronavirus. American Journal of Infection Control, 37(8), 649-652. doi:10.1016/j.ajic.2009.03.012
d Sattar SA, Springthorpe VS, Karim Y, Loro P. (1989). Chemical disinfection of non-porous inanimate surfaces experimentally contaminated with four human pathogenic viruses. Epidemiol. Infect. 102:493-505; Tested against coronavirus 229E.
Kampf G, D. Todt D, S. Pfaender S, Steinmann E (2020). Persistence of coronaviruses on inanimate surfaces and their inactivation with biocidal agents. Journal of Hospital Infection. 104 (3): 246-251
Lai, M. Y. Y., Cheng, P. K. C., & Lim, W. W. L. (2005). Survival of Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus. Clinical Infectious Diseases, 41(7), e67-e71
Ong SWX, Tan YK, Chia PY, Lee TH, Ng OT, Wong MSY, Marimuthu K. (2020). Air, Surface Environmental, and Personal Protective Equipment Contamination by Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 (SARS-CoV-2) From a Symptomatic Patient. JAMA. Mar 4.
Daftar Sementara Bahan Aktif dan Produk Rumah Tangga untuk Disinfeksi Virus Corona Penyebab COVID-19. http://lipi.go.id/berita/Daftar-Sementara-Bahan-Aktif-dan-Produk-Rumah-Tangga-untuk-Disinfeksi-Virus-Corona-Penyebab-COVID-19/21979
Share this:
  • 536
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    536
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.