Spesies mamalia lain (kucing, anjing, coyote) dapat terinfeksi melalui kontak dengan inang hewan pengerat, tetapi mereka tidak diketahui menularkan virus | Foto dari CDC

Mengenal Hantavirus, Penyebaran dan Bagaimana Manusia Bisa Terinfeksi

farmasetika.com – Tersiar kabar baru-baru ini di provinsi Yunan Cina, seorang laki-laki meninggal dan positif terkena hantavirus (24/3/2020). Hal ini sempat menyebarkan kepanikan di media sosial pada saat dunia sedang memerangi pandemi COVID-19 yang berawal dari Cina.

“Seseorang dari Provinsi Yunnan meninggal ketika dalam perjalanan kembali ke Provinsi Shandong untuk bekerja dengan bus sewaan pada hari Senin. Dia dinyatakan positif hantavirus. 32 orang di bus diuji.” tulis Global Times di twitter (24/3/2020), sebuah surat kabar berbahasa Inggris yang dikelola pemerintah.

Status ini sempat membuat trending topik pertama di dunia.

Apa itu hantavirus?

Beberapa orang menyebutnya virus baru tetapi tidak demikian halnya. Pusat Informasi Bioteknologi Nasional (National Center for Biotechnology Information/NCBI) Amerika Serikat dalam sebuah jurnal menulis bahwa saat ini, genus hantavirus mencakup lebih dari 21 spesies.

Pada tahun 1978, agen penyebab demam Hemerologis Korea diisolasi dari hewan pengerat lapangan kecil yang terinfeksi di dekat sungai Hantan di Korea Selatan.

Virus itu dinamai virus Hantan, sama dengan nama sungai Hantan. Penemuan awal ini berasal dari pendekatan ilmiah yang dimulai setelah perang Korea (1951-1953), di mana lebih dari 3.000 kasus demam berdarah Korea dilaporkan di antara pasukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pada 1981, genus baru yang disebut “hantavirus” diperkenalkan di keluarga Bunyaviridae, yang mencakup virus yang menyebabkan demam hemoroligik dengan sindrom ginjal (HFRS).

Dimana hantavirus ini bisa ditemukan?

Menurut Center of Disease Prevention and Control (CDC) Amerika Serikat, kasus infeksi hantavirus manusia terjadi secara sporadis, biasanya di daerah pedesaan di mana hutan, ladang, dan peternakan menawarkan habitat yang cocok untuk inang hewan pengerat virus.

Area di sekitar rumah atau tempat kerja hewan pengerat dapat hidup (misalnya, rumah, lumbung, bangunan tambahan, dan gudang) adalah situs potensial di mana orang mungkin terpapar virus. Di AS dan Kanada, hantavirus Sin Nombre bertanggung jawab atas sebagian besar kasus infeksi hantavirus. Inang virus Sin Nombre adalah tikus rusa (Peromyscus maniculatus), yang ada di seluruh AS bagian barat dan tengah serta Kanada.

Beberapa hantavirus lain mampu menyebabkan infeksi hantavirus di AS. Hantavirus New York, yang dibawa oleh tikus berkaki putih, dikaitkan dengan kasus HPS di AS timur laut. Hantavirus Black Creek, yang dibawa oleh tikus kapas, ditemukan di AS bagian tenggara. Kasus HPS telah dikonfirmasi di tempat lain di Amerika, termasuk Kanada, Argentina, Bolivia, Brasil, Chili, Panama, Paraguay, dan Uruguay.

Bagaiaman manusia bisa terinfeksi?

Di Amerika Serikat, tikus rusa (bersama dengan tikus kapas dan tikus padi di negara bagian tenggara dan tikus putih di Timur Laut) adalah reservoir hantavirus. Hewan pengerat menumpahkan virus ke dalam urin, kotoran, dan air liur mereka. Virus ini terutama ditularkan kepada orang-orang ketika mereka menghirup udara yang terkontaminasi oleh virus.

Ketika urin hewan pengerat, kotoran, atau bahan bersarang diaduk, tetesan kecil yang mengandung virus masuk ke udara. Proses ini dikenal sebagai “transmisi udara”.

Ada beberapa cara lain tikus dapat menyebarkan hantavirus kepada orang-orang:

Jika tikus dengan virus menggigit seseorang, virus mungkin menyebar ke orang itu, tetapi jenis penularannya jarang terjadi.

Para ilmuwan percaya bahwa orang mungkin bisa mendapatkan virus jika mereka menyentuh sesuatu yang telah terkontaminasi dengan urin tikus, kotoran, atau air liur, dan kemudian menyentuh hidung atau mulut mereka.

Para ilmuwan juga menduga orang bisa jatuh sakit jika mereka makan makanan yang terkontaminasi oleh urin, kotoran, atau air liur dari tikus yang terinfeksi.

Tidak ditemukan kasus penularan antar manusia

Hantavirus yang menyebabkan penyakit manusia di Amerika Serikat tidak dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain. Misalnya, Anda tidak bisa mendapatkan virus ini dari menyentuh atau mencium seseorang yang menderita Hantavirus atau dari petugas kesehatan yang telah merawat seseorang dengan penyakit tersebut.

Di Chili dan Argentina, kasus yang jarang terjadi penularan dari orang ke orang terjadi di antara kontak dekat seseorang yang sakit dengan jenis hantavirus yang disebut virus Andes.

Orang yang Berisiko terkena Infeksi Hantavirus

Siapa pun yang bersentuhan dengan tikus yang membawa hantavirus berisiko terkena HPS. Infestasi hewan pengerat di dalam dan sekitar rumah tetap menjadi risiko utama paparan hantavirus. Bahkan orang sehat pun berisiko terkena infeksi Hantavirus jika terpapar virus.

Setiap aktivitas yang membuat seseorang bersentuhan dengan kotoran tikus, air seni, air liur, atau bahan bersarang dapat menempatkan pada risiko infeksi.

Hantavirus menyebar ketika partikel-partikel yang mengandung virus dari urin tikus, kotoran, atau air liur diaduk ke udara. Penting untuk menghindari tindakan yang menimbulkan debu, seperti menyapu atau menyedot debu. Infeksi terjadi ketika seseorang menghirup partikel virus.

Sumber :

Hantavirus kills man in China, spreads fear, but it’s not a new virus. https://www.indiatoday.in/science/story/hantavirus-man-dead-china-symptoms-coronavirus-yunnan-shandong-1659186-2020-03-24

Transmission. https://www.cdc.gov/hantavirus/hps/transmission.html

Share this:
  • 640
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    640
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.