Studi Buktikan Hidroksiklorokuin Tak Lebih Baik dengan Perawatan COVID-19 Biasa

farmasetika.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mempersiapkan obat malaria Chloroquine (klorokuin) untuk menghadapi wabah COVID-19. Laporan yang diterbitkan oleh Journal of Zhejiang University China pada 3 Maret 2020 menunjukkan bahwa pasien yang mendapatkan obat hydroxychloroquin/hidroksiklorokuin (obat turunan klorokuin) tidak dapat melawan virus corona baru lebih baik daripada mereka yang tidak mendapatkan obat.

Penelitian ini melibatkan hanya 30 pasien. Dari 15 pasien yang diberi obat malaria, 13 dinyatakan negatif untuk virus korona setelah satu minggu pengobatan. Dari 15 pasien yang tidak mendapatkan hydroxychloroquine, 14 dites negatif untuk virus. Hasil penelitian ini tidak signifikan secara statistik.

Penelitian sebelumnya di Prancis

Hydroxychloroquine, terutama ketika diberikan dengan antibiotik azithromycin, telah mendapat perhatian luas setelah sebuah studi kecil yang kontroversial tentang sekitar 40 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 di Prancis.

Dalam studi ini, obat hydroxychloroquin muncul untuk membantu membersihkan virus dari tubuh 26 pasien yang diberi obat, berdasarkan sampel yang diambil dari usap hidung. Para ahli telah mengkritik desain penelitian ini, menyebutnya menarik tetapi jauh dari definitif.

Penelitian terbaru di Cina

Dalam penelitian China, yang dilakukan oleh para peneliti dari departemen infeksi dan imunitas di Pusat Klinik Kesehatan Masyarakat Shanghai, 15 pasien yang tidak mendapatkan hydroxychloroquine dirawat dengan perawatan konvensional.

Ini termasuk bed rest, inhalasi oxgen, dan penggunaan obat anti-virus yang direkomendasikan dalam pedoman pengobatan Cina seperti lopinavir dan ritonavir, dan antibiotik bila perlu.

Satu pasien yang diobati dengan hydroxychloroquine berkembang menjadi penyakit parah selama penelitian. Empat pasien yang diberi obat mengalami diare dan tanda-tanda kerusakan hati yang potensial, dibandingkan dengan tiga yang mendapatkan pengobatan konvensional.

Baca :  PP IAI Usulkan Apoteker Masuk Daftar Penerima Insentif dan Santunan COVID-19

Para peneliti menyimpulkan bahwa penelitian tambahan menggunakan jumlah pasien yang lebih besar diperlukan untuk menyelidiki sepenuhnya risiko dan manfaat obat.

Sumber :

Malaria Drug Chloroquine No Better Than Regular Coronavirus Care, Study Finds https://www.bloomberg.com/news/articles/2020-03-25/hydroxychloroquine-no-better-than-regular-covid-19-care-in-study

Share this:
  • 219
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    219
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Tidak Menemukan Virus Corona Dalam Air Mata Pasien COVID-19

farmasetika.com – Pasien COVID-19 di Indonesia terus meningkat setiap harinya, data pada 29 Maret 2020 …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.