Download Majalah Farmasetika

FDA Tak Wajibkan Lagi Uji Hewan Sebelum Uji Obat Baru Ke Manusia

Majalah Farmasetika – Obat-obatan baru tidak perlu diuji pada hewan untuk mendapatkan persetujuan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), menurut undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Joe Biden pada akhir Desember 2022. Perubahan tersebut—yang telah lama diupayakan oleh organisasi kesejahteraan hewan—dapat menandakan perubahan besar dari penggunaan obat pada hewan setelah lebih dari 80 tahun regulasi keselamatan.

“Ini luar biasa,” kata Tamara Drake, direktur penelitian dan kebijakan regulasi di Center for a Humane Economy, sebuah organisasi kesejahteraan hewan nirlaba dan pendorong utama undang-undang tersebut.

“Ini adalah kemenangan bagi industri. Ini adalah kemenangan bagi pasien yang membutuhkan penyembuhan.” lanjutnya.

Sebagai pengganti ketentuan tahun 1938 bahwa obat-obatan potensial harus diuji keamanan dan kemanjurannya pada hewan, undang-undang tersebut mengizinkan FDA untuk mempromosikan obat atau biologis—molekul yang lebih besar seperti antibodi—untuk uji coba pada manusia setelah pengujian pada hewan atau non-hewan. Kelompok Drake dan Animal Wellness Action nirlaba, antara lain, yang mendorong perubahan, berpendapat bahwa dalam membersihkan obat untuk uji coba manusia, agensi harus lebih mengandalkan pemodelan komputer, “organ chips”, dan metode non-hewani lainnya yang telah dikembangkan di masa 10 sampai 15 tahun lalu.

Ditentang peneliti

Tetapi kelompok pro-penelitian meremehkan undang-undang tersebut, dengan mengatakan itu menandakan perubahan arus yang lambat — bukan tsunami yang akan mengubah proses persetujuan obat dalam semalam.

Jim Newman, direktur komunikasi di American for Medical Progress, yang mengadvokasi penelitian hewan, berpendapat bahwa teknologi non-hewan masih “dalam masa pertumbuhan” dan tidak akan dapat menggantikan model hewan selama “bertahun-tahun”.

FDA masih mempertahankan keleluasaan yang luar biasa untuk mewajibkan pengujian pada hewan, catatnya, dan dia tidak mengharapkan agensi untuk mengubah taktik dalam waktu dekat.

Agar obat disetujui di Amerika Serikat, FDA biasanya memerlukan uji toksisitas pada satu spesies hewan pengerat seperti tikus atau tikus dan satu spesies non hewan pengerat seperti monyet atau anjing.

Uji hewan dianggap banyak salahnya

Perusahaan menggunakan puluhan ribu hewan untuk pengujian semacam itu setiap tahun. Namun lebih dari sembilan dari 10 obat yang memasuki uji klinis pada manusia gagal karena tidak aman atau tidak efektif, memberikan alasan bagi mereka yang berpendapat bahwa eksperimen pada hewan hanya membuang-buang waktu, uang, dan nyawa.

“Model hewan lebih sering salah daripada yang benar,” kata Don Ingber, seorang bioengineer Universitas Harvard yang labnya mengembangkan teknologi chip organ yang sekarang dikomersialkan oleh perusahaan Emulate, di mana dia duduk di dewan direksi dan memiliki saham.

Baca :  FDA Setujui Tablet Morfin Sulfat Pereda Nyeri Formulasi Khusus Agar Tidak Disalahgunakan

Chip organ sebagai pengganti

Chip semacam itu biasanya terdiri dari saluran berongga yang tertanam dalam polimer berbasis silikon seukuran thumb drive komputer. Saluran dilapisi dengan sel hidup dan jaringan dari organ seperti otak, hati, paru-paru, dan ginjal. Cairan mengalir melalui mereka untuk meniru aliran darah melalui pembuluh kecil dan pelacakan cairan melalui jaringan, seperti halnya pada organ hidup. Di dalam tubuh, kerusakan obat sering muncul di hati karena memecah obat untuk diekskresikan. Chip hati manusia dapat memperingatkan toksisitas tersebut ketika obat percobaan yang dipompa melaluinya merusak sel.

Bulan lalu, Lorna Ewart, kepala ilmuwan di Emulate, Ingber, dan rekannya menerbitkan sebuah penelitian yang menyoroti potensi teknologi ini. Chip hati perusahaan mengidentifikasi dengan benar 87% dari berbagai obat yang dipindahkan ke manusia setelah penelitian pada hewan, tetapi kemudian gagal dalam uji klinis karena beracun bagi hati atau disetujui untuk dipasarkan tetapi kemudian ditarik atau dikurangi karena hati kerusakan. Keripik tidak secara salah menandai obat tidak beracun apa pun.

Alternatif hewan lainnya termasuk organoid — kelompok sel 3D berongga yang berasal dari sel punca dan meniru jaringan tertentu. Mereka telah menunjukkan harapan dalam memprediksi toksisitas hati dan jantung. Para pendukung juga menggembar-gemborkan potensi jaringan saraf tiruan digital untuk mengidentifikasi dengan cepat efek toksik obat-obatan.

Beberapa perusahaan obat kecewa dengan persyaratan pengujian hewan FDA, dengan alasan bahwa penelitian pada hewan menghabiskan biaya jutaan dolar, memperlambat pengembangan obat dan membuat obat yang mencapai pasar jauh lebih mahal.

Pada tahun 2019, Vanda Pharmaceuticals menggugat agensi tersebut, menuduh bahwa persyaratan pengujian toksisitas tambahan obat antimual pada anjing tidak masuk akal. Seorang hakim AS memutuskan menentang perusahaan tersebut pada tahun 2020, mengutip persyaratan pengujian hewan dalam undang-undang yang mengatur penilaian obat FDA.

Sekarang, persyaratan itu hilang. Dalam menghilangkannya, Kongres tampaknya telah menanggapi munculnya metode non-hewani dan sentimen publik yang berkembang terhadap penelitian hewan. Senator Rand Paul (R–KY) dan Senator Cory Booker (D–NJ), yang sama-sama menyebut penelitian hewan tidak efisien dan tidak manusiawi, memperkenalkan perubahan tersebut, yang disetujui Senat dengan persetujuan bulat pada September 2022. Pada bulan Desember, Biden menandatanganinya menjadi undang-undang sebagai bagian dari Consolidated Appropriations Act, yang mendanai pemerintah selama tahun fiskal ini.

Baca :  Obat Baru Untuk Imunoterapi Hepatitis C Mulai Masuk Uji Klinik Tahap 1

Pendapat lain, metode non hewan tidak menjawab masalah

Wendy Jarrett, CEO Understanding Animal Research, sebuah kelompok advokasi penelitian hewan yang berbasis di Inggris Raya, tidak berbagi kegembiraan para pendukung hewan atas perubahan tersebut.

Dia mengatakan metode non-hewan tidak dapat menangkap semua cara obat dapat membahayakan peserta percobaan manusia.

“Kita bisa menjatuhkan [kandidat obat] baru ke sekelompok sel hati. Dan kita dapat melihat bahwa itu tidak merusak mereka, ”katanya.

“Tapi yang kita tidak tahu adalah apakah itu akan membuat orang batuk, apakah itu akan merusak usus atau otak mereka.”

Kepala ilmuwan FDA mengatakan bahwa badan tersebut mendukung upaya untuk menjauh dari pengujian hewan — ketika pendekatan lain sudah siap.

“Kami mendukung metode alternatif yang didukung oleh sains dan memberikan data yang diperlukan untuk menunjukkan apakah produk aman dan efektif,” kata Namandjé Bumpus.

“Kami terus mendorong pengembang yang mengerjakan metode alternatif untuk mempresentasikan karya mereka ke FDA.”

Dia juga mencatat bahwa agensi tersebut meminta dan menerima $5 juta tahun ini untuk meluncurkan program berskala FDA guna mengembangkan metode untuk mengganti, mengurangi, dan menyempurnakan pengujian pada hewan.

Namun, masih belum jelas seberapa banyak undang-undang baru itu akan mengubah banyak hal di FDA. Meskipun undang-undang mengizinkan badan tersebut untuk mendapatkan obat untuk uji coba pada manusia tanpa pengujian pada hewan, hal itu tidak harus dilakukan. Terlebih lagi, ahli toksikologi FDA terkenal konservatif, lebih memilih pengujian pada hewan sebagian karena memungkinkan pemeriksaan efek toksik obat potensial di setiap organ setelah hewan tersebut di-eutanasia.

Dampak utama dari undang-undang baru ini adalah membuka jalan bagi FDA dan perusahaan untuk berdiskusi serius tentang apakah alternatifnya memadai, kata Steven Grossman, mantan wakil asisten menteri kesehatan yang memberi nasihat kepada perusahaan tentang aplikasi FDA mereka. “Ini memberikan sedikit otoritas tambahan. Dikatakan dalam undang-undang: ‘Kongres keren bahwa diskusi ini sedang berlangsung.’

sumber

FDA no longer needs to require animal tests before human drug trials https://www.science.org/content/article/fda-no-longer-needs-require-animal-tests-human-drug-trials

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.