Uji Terbesar Hidroksiklorokuin Pada Pasien COVID-19 Tak Tunjukan Manfaat Terapi, Resiko Kematian Meningkat

Majalah Farmasetika – Obat anti-malaria hidroksiklorokuin/hydroxychloroquine yang dijadikan pilihan terapi pasien COVID-19 di Indonesia tidak menunjukkan manfaat bagi pasien, menurut analisis dari 368 pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit di pusat medis Administrasi Kesehatan Veteran, Amerika Serikat.

Analisis menemukan dua hasil utama untuk pasien COVID-19 yang diobati dengan hydroxychloroquine adalah kematian dan kebutuhan untuk ventilator mekanik.

Analisis ini dilakukan secara retrospektif, berdasarkan data dari pasien yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi coronavirus yang dikonfirmasi di semua pusat kesehatan Administrasi Kesehatan Veteran hingga 11 April 2020.

Studi ini menganalisis hanya 368 pasien tetapi mewakili sampel objek penelitian terbesar pada hasil pasien COVID-19 yang diobati dengan hydroxychloroquine – dengan atau tanpa azitromisin, antibiotik yang umum – di mana pun di dunia.

Popularitas hydroxychloroquine meroket, meskipun tidak ada data nyata yang menunjukkan manfaatnya bagi pasien. Popularitas hydroxychloroquine dan azithromycin telah menyebabkan kekurangan di jalur distribusi obatnya.

Walaupun itu bukan uji coba yang ketat, para penulis mencatat bahwa temuan “dapat mempercepat pemahaman kita tentang hasil obat ini dalam COVID-19 sementara kami menunggu hasil uji coba prospektif yang sedang berlangsung.”

Beberapa uji coba prospektif acak dari hidroksiroklorokuin sedang dilakukan dan pada akhirnya akan memberikan informasi tentang keamanan dan kemanjuran.

“Namun, mengingat penggunaannya yang semakin meluas, tidak hanya sebagai terapi tetapi juga sebagai profilaksis untuk COVID-19, ada kebutuhan besar dan segera untuk mendapatkan wawasan tentang hasil klinis di antara pasien yang saat ini diobati dengan hydroxychloroquine, terutama karena tidak dapat diabaikan. toksisitas yang terkait dengan penggunaannya, “tulis para penulis.

Studi ini sedang diajukan untuk publikasi di New England Journal of Medicine, tetapi belum ditinjau oleh rekan peneliti lainnya.

Bukti tentang hydroxychloroquine juga belum ditinjau oleh para reviewer. Ini bertentangan dan sebagian besar anekdot. Rumah sakit telah memberikan obat secara luas kepada pasien dengan COVID-19 dengan harapan dapat membantu, tetapi belum ada banyak bukti efektivitasnya.

Hydroxychloroquine digunakan untuk mengobati malaria dan kondisi seperti lupus dan radang sendi, dan belum disetujui untuk COVID-19.

Namun, Food and Drug Administration Amerika Serikat dan juga Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) menggunakan otoritas daruratnya untuk mengizinkan penggunaan hydroxychloroquine untuk COVID-19 dalam situasi di mana uji klinis tidak tersedia atau tidak layak.

Analisis memeriksa 97 pasien yang diobati dengan hydroxychloroquine saja, 113 diobati dengan kombinasi hydroxychloroquine dan azithromycin, dan sisanya dengan tidak menggunakan obat.

Menurut analisis, sekitar 28 persen pasien yang diberi hydroxychloroquine plus perawatan biasa meninggal, dibandingkan 11 persen dari mereka yang mendapatkan perawatan rutin saja.

Sekitar 22 persen orang yang menerima hydroxychloroquine plus azithromycin juga meninggal, tetapi perbedaan antara kelompok itu dan perawatan biasa tidak dianggap cukup besar untuk menyingkirkan faktor-faktor lain.

Para penulis mencatat bahwa hydroxychloroquine, dengan atau tanpa azitromisin, lebih mungkin diresepkan untuk pasien dengan penyakit yang lebih parah, sehingga peningkatan angka kematian diharapkan. Tetapi penulis mengatakan tingkat kematian yang tinggi pada kelompok yang hanya menggunakan hidroksi-klorokuin tetap bertahan bahkan setelah disesuaikan dengan fakta itu.

Para peneliti mencatat bahwa penggunaan hydroxychloroquine dengan sendirinya tidak berdampak pada kebutuhan ventilator mekanik. Mereka mencatat bahwa kematian mungkin disebabkan oleh efek obat pada organ vital non-pernapasan.

Efek samping dari hydroxychloroquine sudah diketahui, termasuk kemungkinan masalah jantung. Sebuah penelitian kecil di Brazil tiba-tiba dihentikan karena beberapa pasien yang menggunakan dosis tinggi mengalami detak jantung tidak teratur.

Sumber : Largest analysis of hydroxychloroquine use finds no benefit for coronavirus, increased deaths. https://thehill.com/policy/healthcare/493931-largest-analysis-of-hydroxychloroquine-use-finds-no-benefit-increased

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kuwait Mulai Uji Klinik Avigan pada 1000 Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Avigan (Favipiravir), obat yang digadang-gadang pemerintah Indonesia dapat digunakan dalam terapi COVID-19, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.