Foto : Gerd Altmann (Pixabay)

Bisa Lakukan Tes COVID-19, Apoteker di AS Bisa Menjadi Pahlawan Tak Terduga

Majalah Farmasetika – Apoteker berlisensi di Amerika Serikat (AS) bisa memberikan tes COVID-19 kepada masyarakat setelah pada  8 April 2020, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS mengeluarkan pedoman baru yang memungkinkan apoteker berlisensi untuk melakukan tes COVID-19.

Hal ini diikuti oleh perintah eksekutif akhir pekan lalu dari Gubernur Andrew Cuomo dari New York, memperluas otorisasi pengujian ke apotek di Empire State.

AS memperluas kemampuan uji COVID-19

Seperti dikutip dari FOX Bussiness News (5/5/2020), Amerika Serikat terus berjuang untuk meningkatkan kapasitas pengujiannya, menemukan lebih banyak orang yang memenuhi syarat untuk melakukan tes dan lebih banyak tempat untuk melaksanakannya akan menjadi sangat penting. Salah satu pemain penting dalam upaya ini bisa jadi apoteker di daerah.

Rantai apotek ritel seperti CVS, Rite Aid, Walgreens, dan Walmart di AS sudah bergabung dengan otoritas federal dan negara bagian untuk membuat lokasi pengujian “drive-through” di dekat lokasi toko mereka. Kroger mengklaim telah menciptakan tempat pengujian COVID-19 yang sepenuhnya dipimpin oleh apoteker untuk rekanan toko bahan makanan di Michigan minggu lalu. Lusinan tempat seperti itu direncanakan dibuat dalam waktu dekat.

Apotek terletak di lokasi sempurna untuk tugas yang dihadapi. 90 persen orang Amerika hidup dalam jarak lima mil dari apotek, dan ada lebih dari 300.000 apoteker berlisensi yang bekerja di Amerika Serikat. Sementara kemajuan pengaturan lokasi pengujian drive-through sejauh ini lambat, pesanan baru dari HHS diharapkan dapat membantu mempercepat upaya ini.

Apoteker di AS telah dilatih dan berpengalaman di masa pandemi

Apoteker memiliki banyak pelatihan dan pengalaman yang dapat membuat perbedaan selama pandemi. Sudah ada proses bagi apotek untuk menjadi laboratorium yang mampu melakukan tes kesehatan sederhana tertentu. Di bawah Amandemen Peningkatan Laboratorium Klinis, apotek dapat memperoleh keringanan dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan yang memungkinkan mereka melakukan tes rutin untuk kondisi seperti influenza atau radang tenggorokan.

Baca :  Dampak PMK No. 3 Th. 2020 Terhadap Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit

Karena tes COVID-19 respons cepat sedang dikembangkan dan disetujui untuk digunakan oleh FDA, para apoteker diharapkan akan berada di garis depan pengujian dalam beberapa bulan mendatang.

Namun, ketika fase darurat berlalu, kesehatan masyarakat dapat terus ditingkatkan dengan memanfaatkan pelatihan dan kemampuan apoteker yang luas. Dalam beberapa minggu terakhir, gubernur di seluruh negeri telah pindah untuk bersantai banyak peraturan medis yang telah menghambat respon pemerintah terhadap pandemi. Undang-undang yang menghambat kemampuan apoteker untuk menguji dan mengobati penyakit rutin tertentu juga harus dipertimbangkan kembali.

Laporan dari FOX Bussiness News menemukan bahwa jumlah apotek yang memiliki keringanan untuk melakukan tes laboratorium sederhana sangat bervariasi di seluruh negara bagian. Satu studi dari 2016 menemukan bahwa negara-negara bagian mulai dari memiliki sedikitnya apotek dengan keringanan hingga 60 persen apotek yang memilikinya. Peraturan tingkat negara bagian adalah alasan utama. Misalnya, undang-undang lisensi pekerjaan dapat memengaruhi siapa yang dapat mengawasi laboratorium, dan seorang apoteker mungkin tidak memenuhi kriteria ketat yang ditetapkan di beberapa negara bagian. Peraturan tersebut telah membatasi kapasitas pengujian A.S. yang tidak perlu.

Apoteker dimungkinkan meresepkan obat

Selain itu, apoteker harus diizinkan meresepkan pengobatan kepada pasien setelah hasil tes. Di salah satu negara bagian AS, Idaho, memungkinkan apoteker untuk meresepkan berdasarkan hasil tes resmi, serta dalam sejumlah situasi rutin lainnya yang dianggap berisiko rendah. Kanada dan beberapa negara di Eropa juga memungkinkan apoteker meresepkan dalam situasi sederhana, yang menghemat waktu dan uang pasien.

Regulasi masih menghalangi terciptanya jaringan pengujian COVID-19 yang luas untuk Amerika Serikat, tidak sedikit di antaranya adalah kekurangan pasokan pengujian kritis seperti penyeka. Tetapi tidak ada alasan mengapa harus ada kekurangan tenaga medis untuk melakukan tes, ketika apoteker prima dan menunggu di sela-sela untuk membantu.

Baca :  Pernyataan Sikap PD IAI Jabar Terkait Kasus Peredaran Vaksin Palsu

Jika diizinkan untuk menguji, merawat, dan akhirnya memvaksinasi, apoteker dapat menghilangkan stres dari sistem perawatan kesehatan dan berpotensi menyelamatkan banyak nyawa. Sama pentingnya, itu berarti pasukan akan siap untuk membantu saat pandemi tiba di depan pintu kami.

Karena tes COVID-19 respons cepat sedang dikembangkan dan disetujui untuk digunakan oleh FDA, para apoteker diharapkan akan berada di garis depan pengujian dalam beberapa bulan mendatang.

Namun, ketika fase darurat berlalu, kesehatan masyarakat dapat terus ditingkatkan dengan memanfaatkan pelatihan dan kemampuan apoteker yang luas.

Dalam beberapa minggu terakhir, gubernur di seluruh negeri banyak mengeluarkan peraturan medis yang telah menghambat respon pemerintah terhadap pandemi. Undang-undang yang menghambat kemampuan apoteker untuk menguji dan mengobati penyakit rutin tertentu juga harus dipertimbangkan kembali.

Sumber : In coronavirus fight, your pharmacist could be an unexpected hero. https://www.foxbusiness.com/lifestyle/coronavirus-pharmacist-hero

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemerintah AS Izinkan Apoteker Pesan dan Berikan Vaksinasi COVID-19 ke Pasien

Majalah Farmasetika – Dalam upaya memperluas akses ke penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), Pemerintah Amerika Serikat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.