WHO Tunda Uji Klinik Hidroksiklorokuin sebagai Obat COVID-19

Majalah Farmasetika – World Health Organization (WHO) mengatakan pada hari Senin (25/5/2020) bahwa mereka telah menangguhkan sementara uji klinis hidroksichloriquine/hidroksiklorokuin sebagai pengobatan potensial untuk COVID-19 yang dilakukan di berbagai negara sebagai upaya tindakan pencegahan.

Keputusan itu muncul setelah penerbitan sebuah studi di The Lancet minggu lalu yang mengindikasikan bahwa penggunaan obat pada pasien COVID-19 dapat meningkatkan peluang mereka untuk meninggal, kata ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers virtual.

Tedros mengatakan bahwa kelompok eksekutif yang disebut Solidarity Trial, di mana ratusan rumah sakit di beberapa negara telah mendaftarkan pasien untuk menguji beberapa kemungkinan perawatan untuk virus corona baru, sebagai tindakan pencegahan untuk menangguhkan percobaan menggunakan obat itu.

“Grup Eksekutif telah menerapkan jeda sementara lengan hidroksi kloroquine dalam Uji Coba Solidaritas sementara data keselamatan ditinjau oleh Dewan Pemantau Keamanan Data,” kata Tedros.

“Data lain dari uji klinis sedang berlangsung,” dia menekankan.

Hydroxychloroquine biasanya digunakan untuk mengobati radang sendi tetapi pernyataan dari tokoh-tokoh publik termasuk Presiden AS Donald Trump – yang pekan lalu mengumumkan dia menggunakan obat itu – telah mendorong pemerintah untuk membeli obat secara massal.

Menteri kesehatan Brazil juga merekomendasikan minggu lalu menggunakan hydroxychloroquine, serta anti-malaria chloroquine/klorokuin, untuk mengobati kasus COVID-19 yang ringan sekalipun.

Studi Lancet menemukan bahwa kedua obat dapat menghasilkan efek samping yang serius, terutama aritmia jantung.

Dan tidak ada obat yang menguntungkan pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, menurut penelitian Lancet, yang mengamati catatan 96.000 pasien di ratusan rumah sakit.

Tedros menekankan pada hari Senin bahwa kedua obat “diterima karena umumnya aman untuk digunakan pada pasien dengan penyakit autoimun atau malaria.”

Kepala ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan, mengatakan kepada pengarahan Senin bahwa Solidarity Trial yang didukung WHO hanya melihat efek hydroxychloroquine dan bukan chloroquine.

Keputusan untuk menunda pendaftaran untuk percobaan menggunakan hydroxychloroquine adalah “tindakan sementara”, katanya.

“Kami hanya bertindak karena kehati-hatian,” kata ketua darurat WHO Michael Ryan.

Asumsi berbahaya

Pandemi COVID-19, yang dimulai akhir tahun lalu di China, telah menewaskan hampir 350.000 orang di seluruh dunia dan menginfeksi hampir 5,5 juta, menurut penghitungan AFP menggunakan sumber resmi.

Sementara masih belum ada pengobatan atau vaksin yang disetujui untuk coronavirus baru, langkah-langkah drastis yang pada satu titik melihat separuh manusia di bawah penguncian telah menurunkan tingkat penularan di sejumlah negara.

Ketika banyak negara mulai secara bertahap mencabut pembatasan, WHO pada hari Senin menekankan perlunya mengikuti langkah-langkah jarak fisik dan meningkatkan upaya untuk menguji dan mendeteksi kasus.

“Semua negara harus tetap waspada,” kata pakar WHO Maria Van Kerkhove dikutip dari medicalexpress (25/5/2020).

“bahkan negara-negara yang mengalami penurunan kasus harus tetap siaga.”lanjutnya.

Dia memperingatkan bahwa penelitian yang menggunakan tes antibodi untuk menentukan berapa banyak orang yang telah terinfeksi dan mungkin memiliki beberapa tingkat kekebalan “menunjukkan bahwa sebagian besar populasi tetap rentan.”

“Virus akan mengambil kesempatan untuk memperbesar jika bisa,” katanya.

Ryan setuju, mendesak negara-negara untuk “terus menempatkan strategi komprehensif untuk memastikan bahwa kita terus berada di lintasan menurun dan bahwa kita tidak memiliki puncak kedua segera.”

Dia memperingatkan terhadap gagasan bahwa pandemi mungkin bergerak dalam gelombang musiman alami, menekankan bahwa alasan penularan turun di sejumlah negara adalah langkah drastis yang diterapkan.

“Kekhawatiran saya sekarang adalah bahwa orang mungkin berasumsi bahwa infeksi cepat saat ini mewakili musiman alami,” katanya.

“Membuat asumsi bahwa itu berada di lintasan menurun, dan titik bahaya berikutnya adalah sekitar bulan Oktober atau November, saya pikir itu akan menjadi asumsi berbahaya.” lanjutnya.

“Jika kita mengambil tekanan dari virus maka virus dapat bangkit kembali,” tutupnya.

Sumber :

WHO suspends hydroxychloroquine trial as COVID-19 treatment https://medicalxpress.com/news/2020-05-trial-hydroxychloroquine-covid-treatment.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

30.000 Sukarelawan Terdaftar untuk Vaksin mRNA COVID-19 dari Pfizer

Majalah Farmasetika – Pejabat dengan FDA telah memberikan penunjukan Jalur Cepat untuk 2 kandidat vaksin …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.