Gambar oleh Vesna Harni dari Pixabay

Layanan Test COVID-19 Oleh Apoteker Masuk Program Asuransi Kesehatan

Majalah Farmasetika – Program asuransi kesehatan nasional Medicaid di negara bagian Ohio, Amerika Serikat (AS) pada hari Senin (30/6/2020) telah memberlakukan sistem yang telah lama ditunggu masyarakatnya untuk membayar semua apoteker di apotek yang melaksanakan layanan tes COVID-19.

Program asuransi membantu masyarakat berpenghasilan rendah

Ketika kasus-kasus coronavirus terus meningkat, orang-orang Ohio berpenghasilan rendah akan memperluas akses ke pengujian COVID-19.

Departemen Medicaid Ohio mengumumkan bahwa pada hari Senin, menyusul penundaan dan tenggat waktu yang terlewat, telah menerapkan sistem yang telah lama ditunggu untuk membayar semua apotek untuk melaksanakan tes.

Sekitar 2.000 apotek komunitas independen di seluruh negara bagian telah ditutup karena Medicaid tidak dapat mengganti mereka untuk biayanya.

Sekarang, mereka dapat bergabung dengan program Medicaid yang telah memberikan pengujian dan penagihan negara melalui klinik di dalam toko mereka. Klinik dipercaya oleh negara sebagai penyedia medis, memungkinkan mereka untuk diganti untuk layanan tersebut. Apotek independen tidak, dan sampai sekarang hanya membayar untuk mengisi resep.

Sekali pengujian dibayar Rp. 300 ribu

Medicaid menyediakan asuransi kesehatan bagi sekitar 3 juta warga Ohio miskin dan cacat. Penerima dapat diuji untuk coronavirus tanpa biaya atau pembayaran bersama.

Apotek akan diganti $ 23,46 per tes atau sekitar Rp. 300.000 (kurs Rp. 14.000 per USD).

“Awal (Senin), apotek Ohio yang melayani penerima Medicaid dapat mengajukan klaim pengujian COVID-19 untuk penggantian oleh Departemen Medicaid Ohio,” menurut penasihat lembaga yang dirilis Senin malam.

“Tujuan agensi adalah untuk memastikan penerima manfaat Medicaid melanjutkan akses ke layanan perawatan kesehatan sambil mengikuti langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko penyebaran virus.” lanjutnya.

Pengujian diperluas datang sebagai kasus coronavirus mencapai 51.000 pada hari Senin. Virus ini telah membunuh lebih dari 2.800 orang Ohio, sementara lebih dari 7.700 dengan COVID-19 tetap dirawat di rumah sakit.

Baca :  Apakah Metformin Mengurangi Risiko Kematian pada COVID-19?

Penundaan pembayaran

Penundaan dalam mengatasi masalah penagihan telah membuat anggota parlemen kesal yang telah mengecam Medicaid karena gagal menerapkan undang-undang yang disahkan 1½ tahun yang lalu untuk mulai memberikan kompensasi kepada apotek untuk layanan medis selain memberikan resep. Jika sistem itu sudah ada, penagihan untuk tes COVID-19 tidak akan menjadi masalah.

Di bawah tekanan, Direktur Medicaid Maureen Corcoran mengumumkan 15 Juni bahwa sistem pembayaran akan diberlakukan minggu lalu, minggu 21 Juni. Penggantian dimulai Senin.

Kurangnya pembayaran untuk pengujian COVID menciptakan kesulitan lain untuk apotek komunitas, yang telah berjuang dengan pembayaran rendah untuk mengisi resep untuk pasien Medicaid, menyebabkan penutupan hampir 400 apotek di daerah pedesaan dalam beberapa tahun terakhir dan menyebabkan masyarakat kurang terlayani di negara.

Sumber ; Medicaid begins to pay smaller pharmacies for coronavirus testing https://www.dispatch.com/news/20200629/medicaid-begins-to-pay-smaller-pharmacies-for-coronavirus-testing

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Jual Produk Skin Care Palsu, Manajemen Apotek Minta Maaf Ke Pelanggan

Majalah Farmasetika –  Priceline Pharmacy, salah satu apotek waralaba di Australia, telah meminta maaf kepada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.