babi

Strain Baru Flu Babi G4 banyak Ditemukan di Cina, Berpotensi Pandemi

Majalah Farmasetika – Pandemi COVID-19 belum berakhir, mungkin saja muncul pandemi baru yang kembali berasal dari Cina. Temuan baru menjelaskan bahwa babi di Cina semakin sering terinfeksi dengan jenis influenza yang berpotensi melompat ke manusia dan telah membuat para peneliti penyakit menular di seluruh dunia memperhatikannya dengan serius.

Pendapat para ahli

Robert Webster, seorang penyelidik influenza yang baru-baru ini yang telah pensiun dari Rumah Sakit Penelitian St. Jude Children, mengatakan ini adalah “permainan tebak-tebakan” apakah jenis virus ini akan bermutasi untuk siap menular antar manusia yang belum dilakukan.

“Kami hanya tidak tahu pandemi akan terjadi sampai hal sialan itu terjadi,” kata Webster, mencatat bahwa Cina memiliki populasi babi terbesar di dunia.

“Apakah yang ini akan melakukannya? Tuhan tahu.” tuturnya dikutup dari majalah Sciencemag.

Ketika beberapa jenis virus influenza menginfeksi babi yang sama, mereka dapat dengan mudah bertukar gen, suatu proses yang dikenal sebagai “reassortment.”

Studi terbaru terkait flu babi G4

Studi baru, yang diterbitkan hari ini di Prosiding National Academy of Sciences, berfokus pada virus influenza yang dijuluki G4. Virus ini adalah campuran unik dari tiga garis keturunan: satu mirip dengan strain yang ditemukan pada burung Eropa dan Asia, strain H1N1 yang menyebabkan pandemi 2009, dan H1N1 Amerika Utara yang memiliki gen dari virus flu burung, manusia, dan babi.

Varian G4 secara khusus memprihatinkan karena intinya adalah virus flu burung mamalia dimana manusia tidak memiliki kekebalan untuknya.

“Dari data yang disajikan, tampaknya ini adalah virus flu babi yang siap untuk muncul pada manusia, ”kata Edward Holmes, ahli biologi evolusi di University of Sydney yang mempelajari patogen.

“Jelas situasi ini perlu dipantau dengan sangat cermat.” lanjutnya.

Sebagai bagian dari proyek untuk mengidentifikasi potensi pandemi influenza, sebuah tim yang dipimpin oleh Liu Jinhua dari China Agricultural University (CAU) menganalisis hampir 30.000 usap hidung yang diambil dari babi di rumah jagal di 10 provinsi Cina, dan 1000 usapan lain dari babi dengan gejala pernapasan terlihat di rumah sakit pendidikan kedokteran hewan sekolah mereka.

Penyeka, dikumpulkan antara 2011 dan 2018, menghasilkan 179 virus flu babi, yang sebagian besar adalah G4 atau satu dari lima galur G lainnya dari garis keturunan mirip burung Eurasia.

“Virus G4 telah menunjukkan peningkatan tajam sejak 2016, dan merupakan genotipe dominan dalam sirkulasi pada babi yang terdeteksi di setidaknya 10 provinsi,” tulis mereka.

Sun Honglei, penulis pertama makalah itu, mengatakan dimasukkannya gen G4 dari pandemi H1N1 2009 “dapat mempromosikan adaptasi virus” yang mengarah pada penularan dari manusia ke manusia. Karenanya, “Diperlukan untuk memperkuat pengawasan” babi di Cina untuk virus influenza, kata Sun, juga di CAU.

Virus influenza sering berpindah dari babi ke manusia

Virus influenza sering berpindah dari babi ke manusia, tetapi kebanyakan tidak kemudian menular antar manusia. Dua kasus infeksi G4 manusia telah didokumentasikan dan keduanya adalah infeksi buntu yang tidak menular ke orang lain.

“Kemungkinan varian tertentu ini akan menyebabkan pandemi adalah rendah,” kata Martha Nelson, ahli biologi evolusi di Pusat Internasional Institut Kesehatan Nasional Fogarty AS yang mempelajari virus influenza babi di Amerika Serikat dan penyebarannya ke manusia.

Tetapi Nelson mencatat bahwa tidak ada yang tahu tentang pandemi H1N1, yang melonjak dari babi ke manusia, hingga kasus manusia pertama muncul pada 2009.

“Influenza dapat mengejutkan kita,” kata Nelson.

“Dan ada risiko bahwa kita mengabaikan influenza dan ancaman lain saat ini (COVID-19)” lanjut Nelson.

Studi baru telah menawarkan tetapi hanya sebagian kecil ke strain influenza babi di Cina, yang memiliki 500 juta babi. Sementara Nelson berpendapat bahwa dominasi G4 dalam analisis mereka adalah temuan yang menarik, ia mengatakan sulit untuk mengetahui apakah penyebarannya merupakan masalah yang berkembang, mengingat ukuran sampel yang relatif kecil.

“Anda benar-benar tidak mendapatkan gambaran yang baik tentang apa yang dominan pada babi di Cina,” tambahnya, menekankan perlunya pengambilan sampel lebih banyak pada babi negara.

Dalam laporannya, Sun dan rekan-rekannya termasuk George Gao, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok menggambarkan studi di laboratorium yang menunjukkan bagaimana G4 menjadi mahir dalam menginfeksi dan menyalin diri mereka dalam sel epitel saluran napas manusia.

Virus juga mudah terinfeksi dan ditularkan antara musang, model hewan populer yang digunakan untuk mempelajari influenza manusia. Para peneliti menemukan antibodi terhadap strain G4 pada 4,4% dari 230 orang yang diteliti dalam survei rumah tangga dan angka ini lebih dari dua kali lipat pada pekerja babi.

Pembuatan vaksin diperlukan

Selain meningkatkan pengawasan, Sun mengatakan masuk akal untuk mengembangkan vaksin melawan G4 untuk babi dan manusia. Webster mengatakan, paling tidak, stok benih untuk membuat vaksin manusia dengan varian dari strain yang tumbuh cepat dalam telur yang digunakan untuk membuat vaksin flu harus diproduksi sekarang.

“Membuat stok benih bukanlah masalah besar, dan kita harus siap,” kata Webster.

China jarang menggunakan vaksin influenza pada babi. Nelson mengatakan bahwa peternakan di AS umumnya melakukannya, tetapi vaksinnya hanya memiliki sedikit efek karena sering ketinggalan zaman dan tidak cocok dengan jenis yang beredar.

Idealnya, kata Nelson, kami akan memproduksi vaksin G4 manusia dan memilikinya dalam persediaan, tetapi itu adalah proses yang terlibat yang membutuhkan dana besar.

“Kita harus waspada terhadap ancaman penyakit menular lainnya bahkan ketika COVID sedang berlangsung karena virus tidak tertarik apakah kita sudah memiliki pandemi lain,” tutup Nelson.

Sumber : Swine flu strain with human pandemic potential increasingly found in pigs in China https://www.sciencemag.org/news/2020/06/swine-flu-strain-human-pandemic-potential-increasingly-found-pigs-china

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Klaim Kalung Anti Virus Corona Tidak Tepat, Hanya Jamu “Aksesori Aromaterapi”

Majalah Farmasetika – Kementrian Pertanian Republik Indonesia merilis akan memproduksi masal kalung ‘antivirus” corona akan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.