4000 Sukarelawan Daftar Uji Klinik Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Sekitar 4.000 orang sejauh ini telah terdaftar untuk mengambil bagian dalam uji coba vaksinasi coronavirus (COVID-19) di Rumah Sakit Universitas Jerman di Tübingen, dekat kota barat daya Stuttgart.

Para peneliti mengatakan mereka terkejut dengan jumlah orang yang menawarkan diri untuk ambil bagian, karena mereka biasanya kesulitan menemukan sukarelawan percobaan yang cukup. Studi ini akan menguji keberhasilan vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh CureVac.

Para peneliti mengatakan sejumlah besar sukarelawan potensial datang sebagai kejutan, karena mereka biasanya berjuang untuk menemukan cukup banyak orang untuk ambil bagian dalam studi medis.

“Ini benar-benar situasi mewah, tidak seperti uji klinis biasa,” kata direktur studi Peter Kremsner kepada kantor berita dpa (11/7/2020).

“Biasanya kita kesulitan menghasilkan cukup banyak subjek tes.” Lanjutnya.

Uji klinik fase 1 telah dimulai bulan Juni

Studi klinis telah dimulai pada pertengahan Juni untuk menguji tolerabilitas vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan biofarmasi Jerman CureVac.

Sejak itu, sekitar 50 orang telah menerima obat itu. Menurut Kremsner, belum ada efek samping yang mengejutkan.

Banyaknya sukarelawan berarti bahwa mereka tidak semua akan dapat berpartisipasi dalam uji klinik. Studi ini bermaksud menguji total 168 subjek.

Selain Tübingen, tes akan dilanjutkan di kota-kota Jerman Hanover, Munich dan Ghent di Belgia.

Jika uji coba fase 1 berhasil, studi dengan subjek uji yang lebih signifikan akan dilakukan.

Bagaimana vaksin bekerja

CureVac yang berbasis di Tübingen sedang mengerjakan vaksin mRNA. Suatu jenis molekul pembawa, mRNA membawa instruksi untuk pembuatan protein.

Untuk vaksin ini, para peneliti telah memberikan instruksi pembuatan mRNA untuk membuat protein coronavirus baru.

Setelah divaksinasi, sel-sel manusia akan menghasilkan protein ini, yang kemudian tubuh akan mengenali sebagai asing. Ini kemudian akan membentuk antibodi dan resistensi kekebalan lainnya terhadapnya.

Hasil akan diumumkan Agustus

CureVac akan menerima € 75 juta ($ 84,7 juta) dalam pinjaman dari European Investment Bank (EIB), bank mengumumkan pada hari Senin.

Uang itu akan membantu perusahaan menyelesaikan fasilitas produksi dan mendukung pengembangan dan produksi massal vaksin.

Pemerintah Jerman mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka akan mengakuisisi € 300 juta saham perusahaan

Hasil pertama dari uji klinis diharapkan pada bulan Agustus, kata perusahaan.

Sumber : Coronavirus: German vaccine study draws thousands of volunteers https://www.dw.com/en/coronavirus-german-vaccine-study-draws-thousands-of-volunteers/a-54136743

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Bio Farma Pastikan Vaksin COVID-19 yang Di Uji Klinis Halal

Majalah Farmasetika –  Bio Farma telah melakukan komunikasi dengan Komisi Fatwa MUI dan Lembaga Pengkajian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.