1000 Partikel Virus Terhirup Bisa Tertular COVID-19, Hindari Kegiatan Ini

Majalah Farmasetika – Untuk dapat terinfeksi COVID-19, seseorang perlu terpapar dosis infeksi virus (viral load). Berdasarkan studi dosis infeksi dengan coronaviruses lain, tampaknya hanya dosis kecil yang diperlukan untuk infeksi.

Beberapa ahli memperkirakan bahwa hanya 1.000 partikel virus infeksi SARS-CoV2 yang diperlukan. Dengan mengetahui partikel virus minimal, kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada masa New Normal bisa diklasifikasikan berdasarkan tingkat resiko tertular dari kemungkinan jumlah partikel virus yang dihasilkan.

Hal ini disampaikan oleh Erin S. Bromage, Ph.D., seorang Associate Professor ahli Biologi di University of Massachusetts Dartmouth, Amerika Serikat dalam blog pribadinya pada 7 Mei 2020.

“Harap dicatat, ini masih perlu ditentukan secara eksperimental, tetapi kami dapat menggunakan angka itu untuk menunjukkan bagaimana infeksi dapat terjadi. Infeksi dapat terjadi, melalui 1000 partikel virus menular yang Anda terima dalam satu napas atau dari satu gosok mata, atau 100 partikel virus yang dihirup dengan masing-masing napas lebih dari 10 napas, atau 10 partikel virus dengan 100 napas. Masing-masing situasi ini dapat menyebabkan infeksi.” tulis Bromage.

Berapa banyak Virus yang dilepaskan ke lingkungan?

Kamar Mandi

Kamar mandi memiliki banyak permukaan sentuhan tinggi, gagang pintu, faucet, pintu kios. Jadi risiko transfer yang pasti di lingkungan ini bisa tinggi. Kita masih tidak tahu apakah seseorang melepaskan bahan infeksius dalam tinja atau hanya virus yang terfragmentasi, tetapi kita tahu bahwa pembilasan toilet memang membuat aerosol banyak tetesan. Rawat kamar mandi umum dengan perhatian ekstra (permukaan dan udara), sampai kita tahu lebih banyak tentang risikonya.

Batuk

Sekali batuk dapat melepaskan sekitar 3.000 tetesan dan tetesan bergerak dengan kecepatan 50 mil per jam. Sebagian besar tetesan besar, dan jatuh dengan cepat (gravitasi), tetapi banyak yang tetap di udara dan dapat melakukan perjalanan melintasi ruangan dalam beberapa detik.B

Bersin

Sekali bersin melepaskan sekitar 30.000 tetesan, dengan tetesan melaju hingga 200 mil per jam. Kebanyakan tetesan kecil dan menempuh jarak yang jauh (mudah melintasi ruangan).

Jika seseorang terinfeksi, tetesan dalam satu batuk atau bersin dapat mengandung sebanyak 200.000.000 (dua ratus juta) partikel virus yang semuanya dapat tersebar ke lingkungan sekitar mereka.

Napas

Sekali bernapas melepaskan 50 – 5000 tetesan. Sebagian besar tetesan ini berkecepatan rendah dan jatuh ke tanah dengan cepat. Bahkan ada lebih sedikit tetesan yang dilepaskan melalui pernapasan hidung. Yang penting, karena kurangnya kekuatan pernafasan dengan napas, partikel virus dari daerah pernapasan bawah tidak dikeluarkan.

Tidak seperti bersin dan batuk yang melepaskan sejumlah besar bahan virus, tetesan pernapasan yang dilepaskan dari pernafasan hanya mengandung tingkat virus yang rendah. Kami belum memiliki nomor untuk SARS-CoV2, tetapi kami dapat menggunakan influenza sebagai panduan. Penelitian telah menunjukkan bahwa seseorang yang terinfeksi influenza dapat melepaskan hingga 33 partikel virus yang menular per menit. Tapi saya akan menggunakan 20 untuk membuat matematika sederhana.

Ingat rumus: Infeksi Berhasil = Paparan Virus x Waktu

Jika seseorang batuk atau bersin, partikel virus 200.000.000 itu tersebar kemana-mana. Beberapa virus menggantung di udara, sebagian jatuh ke permukaan, sebagian besar jatuh ke tanah. Jadi jika Anda berhadapan langsung dengan seseorang, bercakap-cakap, dan orang itu bersin atau batuk langsung kepada Anda, cukup mudah untuk melihat bagaimana mungkin untuk menghirup 1.000 partikel virus dan menjadi terinfeksi.

Tetapi bahkan jika batuk atau bersin itu tidak ditujukan pada Anda, beberapa tetesan yang terinfeksi – yang terkecil dari yang kecil – dapat menggantung di udara selama beberapa menit, mengisi setiap sudut ruangan berukuran sedang dengan partikel virus yang menular. Yang harus Anda lakukan adalah memasuki ruangan itu dalam beberapa menit setelah batuk / bersin dan ambil napas sedikit dan Anda berpotensi menerima cukup virus untuk menyebabkan infeksi.

Tetapi dengan pernapasan umum, 20 partikel virus menit ke lingkungan, bahkan jika setiap virus berakhir di paru-paru Anda (yang sangat tidak mungkin), Anda akan membutuhkan 1000 partikel virus dibagi 20 per menit = 50 menit.

Berbicara meningkatkan pelepasan tetesan pernapasan sekitar 10 kali lipat; ~ 200 partikel virus per menit. Sekali lagi, dengan asumsi setiap virus terhirup, dibutuhkan waktu ~ 5 menit untuk berbicara tatap muka untuk menerima dosis yang diperlukan.

Paparan virus x formula waktu adalah dasar pelacakan kontak. Siapa pun yang Anda habiskan lebih dari 10 menit dalam situasi tatap muka berpotensi terinfeksi. Siapa pun yang berbagi tempat dengan Anda (katakanlah kantor) untuk waktu yang lama berpotensi terinfeksi.

Ini juga mengapa sangat penting bagi orang-orang yang bergejala untuk tinggal di rumah. Bersin dan batuk Anda mengeluarkan begitu banyak virus sehingga Anda dapat menginfeksi seluruh ruangan orang.

Apa peran orang tanpa gejala dalam menyebarkan virus?

Orang yang bergejala bukan satu-satunya cara virus ditularkan. Kita tahu bahwa setidaknya 44% dari semua infeksi – dan sebagian besar penularan yang didapat masyarakat – terjadi dari orang tanpa gejala (orang tanpa gejala atau orang yang tidak bergejala). Anda dapat menularkan virus ke lingkungan hingga 5 hari sebelum gejala dimulai.

Orang yang terinfeksi datang dalam segala usia, dan mereka semua menumpahkan jumlah virus yang berbeda. Gambar di bawah ini menunjukkan bahwa berapapun usia Anda (sumbu x), Anda dapat memiliki sedikit virus atau banyak virus (sumbu y). (ref)

https://www.erinbromage.com/

Jumlah virus yang dilepaskan dari orang yang terinfeksi berubah selama infeksi dan juga berbeda dari orang ke orang. Viral load umumnya menumpuk hingga titik di mana orang tersebut menjadi simtomatik. Jadi sesaat sebelum gejala muncul, Anda melepaskan paling banyak virus ke lingkungan. Menariknya, data menunjukkan bahwa hanya 20% dari orang yang terinfeksi bertanggung jawab atas 99% dari viral load yang berpotensi dilepaskan ke lingkungan.

Dalam blognya dijelaskan pula kegiatan-kegiatan di masa adaptasi kebiasaan baru yang rentan terhadap penularan COVID-19 ini.

Restoran

Beberapa epidemiologi benar-benar menunjukkan dengan jelas efek dari pembawa asimptomatik tunggal dalam lingkungan restoran (lihat di bawah).

https://www.erinbromage.com/

Orang yang terinfeksi (A1) duduk di meja dan makan malam dengan 9 teman. Makan malam memakan waktu sekitar 1 hingga 1,5 jam. Selama makan ini, pembawa asimptomatik melepaskan virus tingkat rendah ke udara dari pernapasan mereka.

Aliran udara (dari berbagai ventilasi aliran udara restoran) dari kanan ke kiri. Sekitar 50% orang di meja orang yang terinfeksi menjadi sakit selama 7 hari berikutnya. 75% dari orang-orang di meja angin bawah yang berdekatan menjadi terinfeksi. Dan bahkan 2 dari 7 orang di atas meja angin terinfeksi (diyakini terjadi oleh aliran udara turbulen). Tidak seorang pun di meja E atau F yang terinfeksi, mereka keluar dari aliran udara utama dari AC di sebelah kanan ke kipas di sebelah kiri ruangan.

Tempat kerja

Contoh hebat lainnya adalah wabah di pusat panggilan/call center (lihat di bawah).

CommonWealth Magazine

Seorang karyawan yang terinfeksi datang untuk bekerja di lantai 11 sebuah gedung. Lantai itu memiliki 216 karyawan. Selama periode seminggu, 94 dari orang-orang itu menjadi terinfeksi (43,5%: kursi biru). 92 dari 94 orang tersebut menjadi sakit (hanya 2 yang tidak menunjukkan gejala).

Perhatikan bagaimana satu sisi kantor terinfeksi terutama, sementara sangat sedikit orang yang terinfeksi di sisi lain. Sementara jumlah pasti orang yang terinfeksi oleh tetesan pernapasan / paparan pernapasan versus transmisi fomite (gagang pintu, pendingin air bersama, tombol lift dll.)

Tidak diketahui. Ini berfungsi untuk menyoroti bahwa berada di ruang tertutup, berbagi udara yang sama untuk jangka waktu lama meningkatkan peluang Anda terkena dan infeksi. 3 orang lainnya di lantai lain bangunan terinfeksi, tetapi penulis tidak dapat melacak infeksi ke cluster utama di lantai 11.

Menariknya, meskipun ada interaksi yang cukup besar antara pekerja di lantai berbeda gedung di lift dan lobi, wabah sebagian besar terbatas pada satu lantai. Ini menyoroti pentingnya paparan dan waktu dalam penyebaran SARS-CoV2.

Paduan Suara

Paduan suara komunitas di Negara Bagian Washington. Meskipun orang-orang mengetahui virus dan mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan transfer; misalnya mereka menghindari jabat tangan dan pelukan biasa halo, orang-orang juga membawa musik mereka sendiri untuk menghindari berbagi, dan secara sosial menjauhkan diri selama latihan.

Mereka bahkan berusaha keras untuk memberi tahu anggota paduan suara sebelum berlatih bahwa siapa pun yang mengalami gejala harus tinggal di rumah. Satu pembawa tanpa gejala menginfeksi sebagian besar orang yang hadir. Paduan suara bernyanyi selama 2 1/2 jam, di dalam aula latihan tertutup yang kira-kira seukuran lapangan voli.

Bernyanyi

untuk tingkat yang lebih besar daripada berbicara, aerosolizes tetesan pernapasan sangat baik. Napas yang dalam sambil bernyanyi memfasilitasi tetesan pernapasan yang masuk ke dalam paru-paru.

Dua setengah jam paparan memastikan bahwa orang terpapar cukup virus selama periode waktu yang cukup lama untuk infeksi terjadi. Selama 4 hari, 45 dari 60 anggota paduan suara mengalami gejala, 2 meninggal. Yang termuda yang terinfeksi adalah 31, tetapi mereka rata-rata berusia 67 tahun.

Olahraga dalam ruangan

Meskipun ini mungkin terjadi di Kanada secara unik, acara penyebaran yang super terjadi selama olahraga curling di Kanada. Acara curling dengan 72 peserta menjadi hotspot lain untuk transmisi. Curling membawa kontestan dan rekan satu tim dalam kontak dekat di lingkungan dalam ruangan yang dingin, dengan napas berat untuk waktu yang lama. Turnamen ini menghasilkan 24 dari 72 orang terinfeksi.

Pesta ulang tahun / pemakaman

Hanya untuk melihat betapa sederhananya rantai infeksi, ini adalah kisah nyata dari Chicago. Nama disamarkan. Bob terinfeksi tetapi tidak tahu. Bob berbagi makanan takeout, disajikan dari hidangan umum, dengan 2 anggota keluarga.

Makan malam berlangsung 3 jam. Keesokan harinya, Bob menghadiri pemakaman, memeluk anggota keluarga dan yang lainnya untuk menyampaikan belasungkawa. Dalam 4 hari, kedua anggota keluarga yang berbagi makanan sakit. Anggota keluarga ketiga, yang memeluk Bob di pemakaman menjadi sakit. Tapi Bob belum selesai. Bob menghadiri pesta ulang tahun bersama 9 orang lainnya. Mereka berpelukan dan berbagi makanan di pesta 3 jam. Tujuh dari mereka menjadi sakit.

Tetapi rantai transmisi Bob tidak dilakukan. Tiga orang yang terinfeksi Bob pada hari ulang tahun pergi ke gereja, di mana mereka bernyanyi, melewati piring persepuluhan dll. Anggota gereja itu menjadi sakit. Secara keseluruhan, Bob bertanggung jawab langsung untuk menginfeksi 16 orang yang berusia antara 5 dan 86 tahun. Tiga dari 16 itu meninggal.

Penyebaran virus di dalam rumah tangga dan kembali ke komunitas melalui pemakaman, ulang tahun, dan pertemuan gereja diyakini bertanggung jawab untuk transmisi COVID-19 yang lebih luas di Chicago.

Tulisan ini viral tersebar ke seluruh dunia dan dijadikan rujukan kebijakan di beberapa negara.

Sumber :

The Risks – Know Them – Avoid Them https://www.erinbromage.com/post/the-risks-know-them-avoid-them

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Diduga Ada Maladministrasi, Proses Seleksi Konsil Kefarmasian Dilaporkan ke Ombudsman

Majalah Farmasetika – Proses seleksi calon Anggota Konsil Kefarmasian di Konsil Tenaga Kesehatan Indonesia (KTKI) …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.