Gambar oleh Leo Fontes dari Pixabay

Virus Corona Ditemukan Lebih Tinggi di Anak Balita, Jadi Sumber Penularan COVID-19 Baru

Majalah Farmasetika – Anak-anak di bawah usia lima tahun (balita) memiliki tingkat 10 hingga 100 kali lebih tinggi mengandung materi genetik dari coronavirus penyebab COVID-19 dalam hidung mereka dibandingkan dengan anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa, sebuah penelitian di JAMA Pediatrics mengatakan pada Kamis (30/7/2020).

Para peneliti menyimpulkan ini berarti bahwa anak-anak muda mungkin menjadi pendorong penting penularan COVID-19 dalam komunitas, sebuah saran yang bertentangan dengan narasi yang berlaku saat ini.

Artikel ini terbit ketika pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mendorong keras sekolah-sekolah dan tempat penitipan anak untuk membuka kembali untuk memulai ekonomi di AS.

Antara 23 Maret dan 27 April, para peneliti melakukan tes swab/usap hidung pada 145 pasien Chicago dengan penyakit ringan sampai sedang dalam satu minggu setelah onset gejala.

Para pasien dibagi dalam tiga kelompok: 46 anak lebih muda dari lima tahun, 51 anak berusia lima hingga 17 tahun, dan 48 orang dewasa berusia 18 hingga 65 tahun.

Tim yang dipimpin oleh Taylor Heald-Sargent dari Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie, mengamati “SARS-CoV-2 10 kali lipat hingga 100 kali lipat lebih besar di saluran pernapasan atas anak-anak.”

Para penulis menambahkan bahwa penelitian laboratorium baru-baru ini menunjukkan bahwa semakin banyak materi genetik virus hadir, semakin banyak virus yang dapat menular.

Sebelumnya juga telah ditunjukkan bahwa anak-anak dengan viral load yang tinggi dari virus syncytial respirasi (RSV) lebih mungkin untuk menyebarkan penyakit.

“Dengan demikian, anak-anak muda berpotensi menjadi pendorong penting penyebaran SARS-CoV-2 dalam populasi umum,” catat para penulis.

“Kebiasaan perilaku anak-anak dan tempat tinggal dekat di sekolah dan tempat penitipan anak meningkatkan kekhawatiran untuk amplifikasi SARS-CoV-2 dalam populasi ini karena pembatasan kesehatan masyarakat dikurangi,” mereka menyimpulkan.

Baca :  Banyak Bahan Baku dari China, Persediaan Obat Menipis Karena COVID-19

Temuan baru ini bertentangan dengan pandangan saat ini di antara otoritas kesehatan bahwa anak-anak muda, jauh lebih kecil kemungkinannya jatuh sakit karena virus, juga tidak menyebarkannya ke orang lain.

Namun, sejauh ini hanya sedikit penelitian tentang topik ini.

Satu penelitian baru-baru ini di Korea Selatan menemukan bahwa anak-anak berusia 10 hingga 19 tahun menularkan COVID-19 dalam rumah tangga sebanyak orang dewasa, tetapi anak-anak di bawah sembilan tahun menularkan virus pada tingkat yang lebih rendah.

Sumber :

Heald-Sargent T, Muller WJ, Zheng X, Rippe J, Patel AB, Kociolek LK. Age-Related Differences in Nasopharyngeal Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 (SARS-CoV-2) Levels in Patients With Mild to Moderate Coronavirus Disease 2019 (COVID-19). JAMA Pediatr. Published online July 30, 2020. doi:10.1001/jamapediatrics.2020.3651

Park YJ, Choe YJ, Park O, Park SY, Kim YM, Kim J, et al. Contact tracing during coronavirus disease outbreak, South Korea, 2020. Emerg Infect Dis. 2020 Oct [date cited]. https://doi.org/10.3201/eid2610.201315

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Perawatan Luka Baru dengan Hidrogel Aktifkan Kekebalan Tubuh untuk Kurangi Bekas Luka

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan telah mengembangkan hidrogel baru yang mampu menyembuhkan luka di uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.