Masih di Uji Klinis, Rusia Setujui Vaksin COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan Rusia telah menyetujui vaksin Covid-19 pertama di dunia untuk digunakan dan berharap untuk segera memulai inokulasi massal, bahkan sebelum pengujian klinis fase 3 selesai.

“Pendaftaran pertama telah dilakukan,” kata Putin pada pertemuan pemerintah yang disiarkan televisi, Selasa, menambahkan bahwa salah satu putrinya telah diberi vaksin.

“Saya berharap kami dapat segera memulai produksi massal.” Ujarnya.

Langkah tersebut membuka jalan bagi penggunaan vaksin secara luas di antara penduduk Rusia, dengan produksi mulai bulan depan, meskipun mungkin perlu waktu hingga Januari untuk menyelesaikan uji coba. Pekerja medis bisa mulai menerima obat pada akhir bulan, Wakil Perdana Menteri Tatyana Golikova mengatakan pada pertemuan itu.

Rusia Mencoba menjadi yang Pertama

Pengumuman itu mewakili kudeta propaganda untuk Kremlin di tengah perlombaan global untuk mengembangkan vaksin melawan pandemi virus corona dan tuduhan bahwa peretas Rusia berusaha mencuri penelitian obat internasional. Penyakit ini telah membunuh hampir 750.000 orang, menginfeksi lebih dari 20 juta orang dan melumpuhkan perekonomian nasional.

Perusahaan termasuk AstraZeneca Plc dan Moderna Inc. masih melakukan uji coba tahap akhir vaksin mereka dalam studi yang diharapkan segera membuahkan hasil.

“Membuat vaksin tersedia bahkan sebelum menerbitkan sesuatu di jurnal peer-review adalah pelanggaran Vaksinologi Dasar 101,” kata Arthur Caplan, direktur etika medis di NYU School of Medicine.

“Apa yang mereka lakukan berbahaya dan sangat tidak bermoral.” Lanjutnya.

Baca :  Israel Isolasi Antibodi Monoklonal Virus Corona Sebagai Penangkal COVID-19

Rusia Memberi Nama Sputnik V

Rusia menunjukkan bagaimana perkembangannya, menamai vaksin Sputnik V sebagai penghormatan atas pencapaian Uni Soviet dalam meluncurkan satelit pertama di dunia ke luar angkasa pada tahun 1957.

Rusia memiliki hampir 900.000 orang yang didiagnosis dengan Covid-19, kasus terkonfirmasi keempat di dunia. Itu memiliki lebih dari 27.000 kematian terkait virus korona pada kuartal kedua, menurut data Layanan Statistik Federal yang diterbitkan minggu ini.

Keputusan yang Beresiko

Cepatnya vaksin tersebut menerima persetujuan peraturan telah menuai kritik, dengan asosiasi lokal perusahaan farmasi multinasional menyebut pendaftaran yang terburu-buru berisiko.

“Ini adalah keputusan politik Putin sehingga dia dapat mengklaim bahwa Rusia adalah yang pertama dalam perlombaan untuk mengembangkan vaksin Covid-19,” kata Svetlana Zavidova, direktur eksekutif Asosiasi Organisasi Uji Klinis Rusia.

“Saya tidak mengerti mengapa Rusia perlu membangun desa Potemkin ini.” ujarnya dikutip dari Bloomberg.

Masih dalam Tahap Uji Klinis Fase 3, WHO klaim Baru Fase 1

Vaksin ini sedang dikembangkan oleh Institut Gamaleya Moskow, Kementerian Pertahanan, dan Dana Investasi Langsung Rusia yang berdaulat, yang mengatakan sedang menjalani uji coba Tahap 3, tahap akhir pengujian di mana ribuan orang diinokulasi untuk menentukan kesesuaiannya untuk digunakan.

Database Organisasi Kesehatan Dunia mencantumkan vaksin itu masih dalam pengujian Tahap 1, tahap paling awal.

Pendekatan yang Berbeda

Kepala RDIF, Kirill Dmitriev, menepis kritik bahwa pengembang belum memublikasikan hasil peninjauan sejawat.

“Platform vaksin ini telah dicoba selama enam tahun terakhir, dan ini membuatnya sangat berbeda dari banyak pendekatan baru yang digunakan oleh beberapa pemain lain,” kata Dmitriev dalam sebuah wawancara di Bloomberg TV, menambahkan bahwa 100 orang terlibat dalam dua fase pertama.

Baca :  BPOM : Temuan Kombinasi Obat COVID-19 dari UNAIR Perlu Uji Klinik Untuk Peroleh Izin Edar

“Presiden Putin menyebut putrinya mengambil vaksin. Saya sendiri, istri saya, orang tua saya juga divaksinasi. ”

RDIF akan dapat memproduksi lebih dari 500 juta dosis setahun di lima negara, dengan imunisasi massal di Rusia direncanakan dimulai pada bulan Oktober, menurut Dmitriev.

Dana tersebut berencana untuk melakukan uji klinis Fase 3 di Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Brasil, India dan Filipina, menurut situs web Sputnik V. Produksi massal berbaris di India, Korea Selatan, Brasil, Arab Saudi, Turki dan Kuba, katanya, dengan setidaknya 20 negara tertarik untuk mendapatkan pasokan.

WHO Ingatkan Kandidat Vaksin Harus Penuhi Uji Klinis

Juru bicara WHO Christian Lindmeier mengatakan pekan lalu bahwa semua kandidat vaksin harus mematuhi praktik yang sudah ada dan menyelesaikan uji klinis sebelum tersedia secara luas.

Kandidat Rusia adalah vaksin vektor virus berdasarkan adenovirus manusia – seperti virus flu biasa – yang digabungkan dengan protein lonjakan SARS CoV-2 untuk merangsang respons kekebalan dan serupa dengan yang dikembangkan oleh CanSino Biologics China.


“Memberikan akses pertama kepada orang-orang yang berkuasa tidak akan menanamkan kepercayaan diri, hal itu menggambarkan betapa tidak adil dan tidak ilmiahnya proyek ini,” kata Caplan dari NYU.

“Ini adalah indikasi dari masalah yang muncul ketika politik mendorong ilmu vaksin.” lanjutnya.

Sumber : Putin Approves First Covid-19 Vaccine Even as Trials Go On https://www.bloomberg.com/news/articles/2020-08-11/putin-says-russia-has-registered-world-s-first-covid-19-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Berharap Hasil Uji Klinik Tahap Akhir Vaksin COVID-19 Diketahui November 2020

Majalah Farmasetika – Perusahaan vaksin Moderna telah mencapai pengujian manusia untuk kandidat vaksin COVID-19 dalam …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.