Guru Besar Unpad Jelaskan Kelebihan Vaksin COVID-19 Sinovac dari Tiongkok

Majalah Farmasetika – Hasil uji klinik yang memiliki efektivitas yang baik pada fase 1 dan 2 merupakan faktor utama memilih kandidat vaksin COVID-19 dari perusahaan asal Tiongkok, Sinovac.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Covid-19 Universitas Padjadjaran (Unpad), Prof. Dr. Kusnandi Rusmil, dr., Sp.A(K), M.M., saat menyampaikan orasi ilmiah pada Upacara Peringatan Dies Natalis ke-63 Universitas Padjadjaran, Jumat (11/9).

“Mereka (Sinovac) sudah lakukan uji klinis (vaksin) fase I dan II. Kita tinggal lakukan lanjutan uji klinis fase III,” ujar Prof. Kusnandi dikutip dari laman Unpad.

Uji klinik bersama Brazil, India, Bangladesh, dan Turki

Berdasarkan hasil dari uji fase I dan II, Indonesia pun menjadi salah satu negara yang melakukan uji klinis fase III dari vaksin Sinovac ini, bersama dengan negara Brazil, India, Bangladesh, dan Turki. Dalam pelaksanaannya, Unpad dipercaya PT. Bio Farma sebagai eksekutor dari uji klinis fase III.

“Karena hasil uji klinis fase I dan II baik, kita lebih pede lakukan uji klinis (fase III),” kata Prof. Kusnandi.

Guru Besar bidang ilmu kesehatan anak ini menerangkan, saat ini dunia berlomba membuat vaksin Covid-19. Ada banyak calon vaksin, salah satunya adalah vaksin yang dikembangkan oleh Sinovac.

Vaksin Sinovac memiliki perbedaan dengan calon vaksin Covid-19 lainnya. Prof. Kusnandi mengambil contoh perbedaan dengan vaksin AstraZeneca. Vaksin AstraZeneca dikembangkan dari dua virus hidup, yaitu adenovirus yang disuntikkan dengan Coronavirus.

Saat disuntikkan ke relawan, ditemukan kondisi di mana tubuh relawan “tidak cocok” dengan vaksin AstraZeneca, sehingga menyebabkan efek samping.

Berbeda halnya dengan vaksin asal Sinovac, vaksin ini dikembangkan dari virus Corona yang dimatikan, sehingga peluang untuk menyebabkan penyakit sangat kecil. Meski demikian, vaksin ini memiliki imunogenitas yang kurang baik, sehingga tim uji klinis harus menyuntikkan vaksin sebanyak 2 kali kepada relawan.

Baca :  Tahapan Proses Produksi Vaksin di Bio Farma yang Berkualitas Dunia

“Pada uji klinis di Indonesia ini kita melakukan 2 kali penyuntikan dengan jarak 14 hari,” papar Prof. Kusnandi.

Prof. Kusnandi menegaskan bahwa tim uji klinis vaksin Covid-19 di Unpad mengikutsertakan banyak ahli kedokteran dan penasehat medis. Total ada 102 tim medis yang ikut serta.

“Moga-moga kami dapat berhasil,” tutup Prof. Kusnandi yang juga menerima Anugerah Padjadjaran Utama pada acara Dies Unpad ke-63.

Unpad satu-satunya perguruan tinggi di Indonesia yang uji klinis vaksin

Guru Besar Fakultas Kedokteran Unpad ini menngungkapkan, sejak 2002 hingga sekarang, Unpad merupakan satu-satunya perguruan tinggi di Indonesia yang melakukan uji klinis vaksin. Hampir semua vaksin yang beredar di Indonesia, uji klinisnya dilakukan oleh Unpad.

“Mulai 2002 sampai sekarang, vaksin yang dilakukan di Indonesia, uji klinisnya di Unpad,” tegasnya saat menyampaikan orasi ilmiah pada Upacara Peringatan Dies Natalis ke-63 Universitas Padjadjaran, Jumat (11/9).

Sekira 30 jenis vaksin berhasil dilakukan uji klinis oleh Prof. Kusnandi Rusmil dan tim dari Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK Unpad. Tentunya, proses uji klinis vaksin ini mengikuti alur perencanaan dan produksi vaksin yang sudah ditetapkan di Indonesia.

Prof. Kusnandi menjelaskan, langkah awal adalah melakukan perencaan penggunaan vaksin oleh Kementerian Kesehatan. Selanjutnya, Bio Farma bertugas memproduksi contoh vaksin.

Begitu contoh tersedia, Bio Farma langsung mengontak FK Unpad dan Rumah Sakit Hasan Sadikin untuk melakukan uji klinis vaksin. Uji klinis kemudian dilakukan oleh Prof. Kusnandi Rusmil dan tim.

“Selesai uji klinis, saya akan bilang ke Bio Farma kalau saya sudah selesai lakukan uji klinis vaksin. Silakan lihat hasilnya di Clinicaltrials.gov, ada semuanya di situ,” ujar Prof. Kusnandi Rusmil.

Karena itu, akademisi berperan penting dalam pengembangan vaksin Covid-19. Selain melakukan uji klinis vaksin, akademisi juga berperan menyumbangkan ide dan mengedukasi masyarakat tentang vaksin Covid-19.

Baca :  Selain Vaksin COVID-19 dari China, Bio Farma Siapkan Vaksin Merah Putih

“Akademisi melakukan edukasi kepada masyarakat yang masih berpikiran negatif terhadap keberadaan vaksin,” tutupnya.

Sumber :

Unpad Satu-satunya Perguruan Tinggi yang Lakukan Uji Klinis Vaksin di Indonesia https://www.unpad.ac.id/2020/09/unpad-satu-satunya-perguruan-tinggi-yang-lakukan-uji-klinis-vaksin-di-indonesia/

Prof. Kusnandi Rusmil Ungkap Alasan Indonesia Kembangkan Vaksin Covid-19 Asal Tiongkok https://www.unpad.ac.id/2020/09/prof-kusnandi-rusmil-ungkap-alasan-indonesia-kembangkan-vaksin-covid-19-asal-tiongkok/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Deltomed Donasikan Obat Herbal Baru Imunomodulator untuk Nakes Senilai 1 Milyar Lebih

Majalah Farmasetika – Deltomed Laboratories, produsen obat herbal nasional, dalam rangka Corporate Social Responsibility menyerahkan donasi berupa …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.