Gambar oleh fernando zhiminaicela dari Pixabay

Apoteker Berperan dalam Manajemen Suplemen Kekebalan Tubuh Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Selama pandemi COVID-19, apoteker berperan penting dalam pengelolaan suplemen kesehatan peningkatan kekebalan tubuh bagi konsumennya agar terhindar dari COVID-19.

Hal ini disampaikan oleh Yvette C. Terrie, BSPharm, RPh, seorang konsultan apoteker dan penulis medis di Haymarket, Virginia, Amerika Serikat, di pharmacytimes yang disesuaikan sedemikian rupa.

Fungsi sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan berfungsi dengan menggunakan penghalang eksklusi – menghilangkan patogen, mentolerir sumber antigen yang tidak mengancam, dan mempertahankan memori pertemuan imunologi.

Fungsi utama dari sistem kekebalan termasuk menonaktifkan patogen, seperti bakteri, jamur, parasit, dan virus, dan membasminya; memerangi sel-sel tubuh sendiri jika mereka berubah karena suatu penyakit, seperti kanker; dan menetralkan zat berbahaya dari lingkungan.

Masalah dukungan kekebalan menjadi perhatian utama banyak orang karena pandemi penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

Pakar kesehatan masih ragu tentang kemungkinan gelombang kedua infeksi COVID-19. Banyak orang mencoba bersikap proaktif tentang kesehatan mereka dan memilih untuk menggunakan suplemen nutrisi yang dipasarkan untuk dukungan kekebalan.

Sampai vaksin COVID-19 dan / atau pengobatan yang disetujui FDA tersedia, para ahli kesehatan merekomendasikan untuk sering mencuci tangan, menjaga kebersihan dengan benar, menjaga jarak sosial, menggunakan masker wajah, dan menjaga sistem kekebalan tubuh tetap sehat untuk mengurangi risiko infeksi.

Peran edukasi apoteker di masa pandemi

Apoteker berada dalam posisi penting untuk mendidik dan membimbing pasien tentang berbagai suplemen peningkat kekebalan tanpa resep di pasaran.

Suplemen ini mungkin mengandung 1 atau lebih vitamin A, C, D, dan E, bersama dengan elemen selenium dan seng. Beberapa juga mengandung echinacea, jahe, dan bahan herbal lainnya untuk meningkatkan kekebalan tubuh.

Produk lain yang dipasarkan untuk dukungan kekebalan termasuk prebiotik dan probiotik. Beberapa mengandung kolostrum, yang kaya akan antibodi, dan imunoglobulin A dan E yang dapat memberikan manfaat modulasi kekebalan.

Baca :  Suplementasi Vitamin D Ditemukan Dapat Melindungi Infeksi Saluran Pernafasan Akut

Beberapa produsen telah merumuskan suplemen peningkat kekebalan untuk memenuhi kebutuhan spesifik untuk populasi pasien menurut kelompok umur, termasuk formulasi dewasa dan pediatrik.

Studi klinis terbaru

Bukti yang mengaitkan defisiensi vitamin D dengan keparahan COVID-19 masih bersifat anekdot, tetapi terus berkembang.

Pakar kesehatan telah menunjukkan bahwa kadar vitamin D dalam darah yang sehat mungkin bermanfaat dalam membantu individu dengan penyakit menghindari badai sitokin.

Misalnya, di Northwestern University, para peneliti menggunakan pemodelan untuk memperkirakan bahwa 17% dari mereka yang kekurangan vitamin D akan mengembangkan infeksi COVID-19 yang parah, sedangkan hanya sekitar 14% dari mereka yang memiliki kadar vitamin D yang sehat.

Mereka memperkirakan hubungan ini berdasarkan hubungan potensial antara kekurangan vitamin D dan Protein C-reaktif, penanda pengganti untuk COVID-19 yang parah. Meskipun penelitian awal sedang berlangsung, para peneliti sedang memeriksa keefektifan Vitamin D dalam mencegah atau mengurangi infeksi COVID-19. Daftar studi terbaru tersedia di Clinical Trials.gov.

Penelitian mengenai penggunaan vitamin C untuk mengurangi peradangan dan gejala yang terkait dengan COVID-19 terus berlanjut.4 Hingga saat ini, setidaknya 1 uji klinis (NCT04264533) sedang berlangsung dan diharapkan selesai pada September 2020.

Uji coba tersebut sedang menjajaki penggunaan infus vitamin C sebagai pengobatan untuk pneumonia COVID-19 yang parah. Selain itu, metaanalisis tahun 2020 dari 9 uji klinis yang ada membandingkan sekelompok individu yang menerima infus intravena dengan kelompok kontrol.

Para peneliti menemukan bahwa, rata-rata, vitamin C memperpendek panjang ventilasi mekanis sebesar 14% . Namun, efeknya bervariasi dari satu studi ke studi lainnya, dan lebih besar ketika anggota kelompok kontrol membutuhkan periode ventilasi yang lebih lama.

Dalam pernyataan bulan Juni 2020, para ilmuwan di Duke University mengumumkan bahwa mereka berencana untuk melakukan uji klinis acak tersamar ganda, terkontrol plasebo, untuk probiotik Lactobacillus rhamnosus GG di rumah tangga yang terpapar COVID-19.

Tujuan mereka adalah untuk merekrut 1000 peserta untuk memastikan apakah probiotik dapat secara langsung mengurangi risiko dan tingkat keparahan COVID-19 pada pengasuh dan kontak rumah tangga dari pasien COVID-19 yang diketahui. Uji coba diharapkan selesai pada Mei 2022.

Baca :  5 Vitamin Ini Berbahaya Jika Dikonsumsi Berlebihan

Peran apoteker dalam manajemen suplemen peningkat kekebalan tubuh

Apoteker dapat berpengaruh dalam membantu pasien dalam pemilihan yang tepat dari suplemen nutrisi ini serta berfungsi sebagai sumber daya yang sangat baik dalam mengidentifikasi kemungkinan kontraindikasi dan interaksi obat / mikronutrien.

Pasien yang mengonsumsi obat lain dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis harus selalu berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan primer mereka sebelum mengonsumsi suplemen apa pun.

Apoteker juga dapat mendorong pasien untuk tidur yang cukup, menjaga pola makan seimbang yang sehat, dan mengurangi stres untuk menjaga sistem kekebalan tubuh tetap utuh.

Sumber :

  1. How does the immune system work? National Center for Biotechnology Information. Updated April 23, 2020. Accessed July 23, 2020. https://www.ncbi.nlm. nih.gov/books/NBK279364/
  2. McQueen CE, Orr KK. Natural products. In: Krinsky DL, Ferreri SP, Hemstreet B, et al, eds. Handbook of Nonprescription Drugs: An Interactive Approach to Self-Care. 19th ed. American Pharmacists Association; 2018:957-994.
  3. Daneshkhah A, Agrawal V, Eshein A, Subramanian H, Roy HK, Backman V. The possible role of vitamin D in suppressing cytokine storm and associated mortality in COVID-19 patients. medRxiv. May 18, 2020. Accessed July 23, 2020. https://www. medrxiv.org/content/10.1101/2020.04.08.20058578v4
  4. Villines Z. Can vitamin C prevent or treat COVID-19? Medical News Today. June 8, 2020. Accessed July 23, 2020. https://www.medicalnewstoday.com/articles/canvitamin- c-prevent-or-treat-covid-19
  5. Hemilä H, Chalker E. Vitamin C may reduce the duration of mechanical ventilation in critically ill patients: a meta-regression analysis. J Intensive Care. 2020;8:15. doi:10.1186/s40560-020-0432-y
  6. Daniells S. Culturelle probiotics to be studied in COVID-19 exposed households. NutraIngredients–USA. June 5, 2020. Accessed July 23, 2020. https://www. nutraingredients-usa.com/Article/2020/06/05/Culturelle-probiotics-to-be-studied-in- COVID-19-exposed-households
  7. Help Patients Select Immune System Boosters https://www.pharmacytimes.com/publications/issue/2020/August2020/help-patients-select-immune-system-boosters
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peringkat Akreditasi Majalah Farmasetika Naik Menjadi SINTA 3

Majalah Farmasetika – Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional, Bambang P.S. Brodjonegoro, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.