Suplemen Vitamin D Tak Bermanfaat Bagi Orang Sehat

Majalah Farmasetika – Suplemen vitamin D tidak berpengaruh pada harapan hidup orang sehat, sebuah penelitian besar menemukan.

Para peneliti dari QIMR Berghofer Medical Research Institute telah menjalankan Uji Coba D-Health sejak 2014, untuk menyelidiki manfaat apa yang diperoleh dari suplemen vitamin D biasa.

Peneliti utama Profesor Rachel Neale mengatakan fokus utama mereka adalah menyelidiki apakah mengonsumsi suplemen vitamin D dosis tinggi bulanan akan berdampak pada harapan hidup orang di atas 60 tahun.

Dia mengatakan mereka menemukan tidak ada manfaat sama sekali untuk mengonsumsi suplemen jika seseorang belum kekurangan vitamin D.

“Pada dasarnya kami mengajukan pertanyaan – apakah mengonsumsi suplemen vitamin D memungkinkan Anda hidup lebih lama,” kata Profesor Neale.

“Kami menemukan bahwa jawabannya adalah tidak, tidak.”

Orang dengan kekurangan vitamin D sering memiliki tulang yang lebih lemah, lebih rapuh serta otot yang lebih lemah dan berbagai efek kesehatan lainnya.

Profesor Neale menekankan bahwa bagi orang-orang itu, suplemen vitamin D akan memiliki manfaat kesehatan dan dapat meningkatkan harapan hidup seseorang.

Namun, sebagian besar orang Australia tidak kekurangan vitamin D, dan Profesor Neale mengatakan karena itu mereka tidak akan mendapatkan manfaat khusus dari mengonsumsi lebih banyak vitamin melalui suplemen

Ada banyak kontroversi mengenai berapa banyak vitamin D yang benar-benar kita butuhkan, dan penelitian ini menunjukkan jika Anda tidak kekurangan vitamin D, maka Anda tidak perlu mengonsumsi suplemen,” katanya.

“Jika kita memberi semua orang di Australia suplemen reguler, penelitian ini menunjukkan tidak akan ada efek nyata pada hasil kesehatan.”

Temuan studi muncul setelah temuan awal laporan diterbitkan tahun lalu, menunjukkan suplemen vitamin D tidak melindungi kebanyakan orang dari mengembangkan infeksi pernapasan seperti pilek dan flu, meskipun itu menyarankan pengurangan kecil dalam panjang atau tingkat keparahan kondisi ini.

Baca :  Daftar Obat untuk Terapi COVID-19 Presiden Trump dan Potensi Efek Sampingnya

Profesor Neale mengatakan jika orang ingin terus mengonsumsi suplemen vitamin D tanpa saran khusus dari dokter mereka, tampaknya mengambil dosis yang lebih rendah setiap hari mungkin lebih baik daripada mengambil dosis yang lebih besar pada jadwal bulanan.

Pada akhirnya, dia berharap penelitian ini akan memandu dokter umum dan apoteker untuk tidak meresepkan suplemen vitamin D sebagai suplemen kesehatan umum

“Ada antusiasme besar [dari profesional medis] untuk mendorong orang ke tingkat vitamin D yang cukup tinggi tanpa dasar bukti yang kuat,” katanya.

“Uji coba D-Health dikombinasikan dengan bukti lain yang muncul menunjukkan bahwa kita tidak perlu melakukan itu, kita hanya perlu memastikan orang tidak kekurangan vitamin D.” Lanjutnya.

Penelitian ini berlangsung selama lima tahun, dan melibatkan lebih dari 21.000 orang Australia berusia antara 60 dan 79 tahun yang diberi suplemen vitamin D atau plasebo dalam sistem double-blind di mana baik mereka maupun peneliti tidak tahu apakah mereka mendapatkan vitamin D atau tidak.

Ada tingkat kematian 5,3 persen bagi mereka yang mengonsumsi vitamin D, dibandingkan dengan 5,1 persen bagi mereka yang menggunakan plasebo

Referensi jurnal :

Stuart Layt. 2022. Vitamin D supplements have no health benefits for most people: study.
https://www.smh.com.au/national/vitamin-d-supplements-have-no-health-benefits-for-most-people-study-20220124-p59qrt.html

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.