Bukti Bertambah, Vitamin D yang Cukup Turunkan Resiko Kematian COVID-19

Majalah Farmasetika – Pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang memiliki tingkat vitamin D yang cukup menunjukkan penurunan yang signifikan pada hasil yang parah dan risiko kematian yang lebih rendah dibandingkan dengan tingkat yang tidak mencukupi, penelitian baru menunjukkan.

“Studi ini memberikan bukti langsung bahwa kecukupan vitamin D dapat mengurangi komplikasi termasuk badai sitokin dan pada akhirnya kematian akibat COVID-19, “kata penulis senior Michael F.Holick, MD, PhD, dari Sekolah Kedokteran Universitas Boston, Massachusetts, dalam sebuah pers. pernyataan dari lembaganya.

Penelitian ini memeriksa pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 parah di Iran, dan Holick bekerja dengan peneliti utama Zhila Maghbooli, MD, dari Universitas Ilmu Kedokteran Tehran, dan rekannya, dalam penelitian yang dipublikasikan di PLoS One.

Penemuan ini mengikuti studi lain yang baru-baru ini diterbitkan, di mana Holick dan timnya menemukan bahwa orang dengan tingkat vitamin D yang cukup di Amerika Serikat memiliki penurunan risiko sebanyak 54% untuk terinfeksi COVID-19.

Meskipun penelitian terbaru ini menambah sejumlah besar data tentang peran potensial vitamin D dalam COVID-19, banyak pertanyaan dan peringatan tetap ada, komentar E. Michael Lewiecki, MD.

“Studi ini menambah akumulasi data yang menunjukkan hubungan antara kadar vitamin D serum yang lebih tinggi dan hasil yang lebih baik pada pasien yang terinfeksi COVID-19,” katanya dikutip dari Medscape Medical News.

“Ada kemungkinan manfaat vitamin D secara biologis, karena diketahui mengatur kekebalan bawaan dan adaptif dengan cara yang dapat mengurangi viral load pada pasien yang terpapar SARS-CoV-2 dan mengurangi keparahan dan konsekuensi dari badai sitokin.” Lanjutnya.

“Namun, penting untuk mengenali bahwa asosiasi yang dilaporkan dalam studi observasional tidak selalu berarti ada hubungan sebab akibat,” kata Lewiecki, dari Fakultas Kedokteran Universitas New Mexico di Albuquerque memperingatkan.

“Mungkin vitamin D yang lebih tinggi adalah penanda kesehatan yang lebih baik dan risiko dasar yang lebih rendah dari komplikasi COVID-19.” Jelasnya.

Baca :  Minim APD, 42 Organisasi Profesi Ancam Mogok Tangani Pasien COVID-19

Prevalensi rendahnya vitamin D di Iran yang cukup sinar matahari

Dalam studi terbaru yang diterbitkan di PLoS One, yang melibatkan 235 pasien yang dirawat di rumah sakit karena infeksi COVID-19 di Teheran, Iran, hingga 1 Mei 2020, sebagian besar pasien (67,2%) memiliki kadar vitamin D yang tidak mencukupi, yang didefinisikan sebagai serum 25-hydroxyvitamin D [ 25 (OH) D] tingkat <30 ng / mL.

“Iran adalah negara yang cerah tetapi prevalensi kekurangan vitamin D tinggi terutama pada orang tua yang datang dengan manifestasi klinis yang lebih parah setelah terpapar SARS-CoV-2,” catat Maghbooli dan rekan.

Usia rata-rata dari mereka yang dimasukkan adalah 58,7 tahun, dan 37,4% berusia 65 tahun atau lebih.

Secara keseluruhan, 74% pasien memiliki infeksi COVID-19 yang parah, yang ditentukan menurut kriteria Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Mereka dengan kadar vitamin D yang cukup (≥ 30 ng / mL) memiliki prevalensi penyakit parah yang lebih rendah secara signifikan (63,6%) dibandingkan mereka yang memiliki kadar yang tidak mencukupi (77,2%; P = 0,02).

Dan mereka yang memiliki tingkat cukup memiliki tingkat ketidaksadaran yang lebih rendah secara signifikan dibandingkan dengan mereka yang memiliki tingkat vitamin D yang tidak mencukupi (1,3% vs 8,2%; P = 0,03); hal yang sama juga terjadi untuk hipoksia (19,4% vs 39,2%; P = 0,004).

Di antara pasien, 66% memiliki riwayat kondisi kronis; 36,6% memiliki riwayat diabetes, 44,4% hipertensi, 1,3% gangguan imunologi, 1,3% penyakit paru obstruktif kronik, 22,1% gangguan jantung, 0,9% keganasan, 5,5% gangguan paru, 4,3% asma, dan 3% gangguan reumatologi.

Namun, setelah menyesuaikan faktor-faktor termasuk usia, jenis kelamin, indeks massa tubuh (BMI), merokok, dan riwayat kondisi medis kronis, kecukupan vitamin D masih dikaitkan secara signifikan dengan penurunan keparahan penyakit COVID-19 (P = 0,01), begitu pula menurunkan BMI (P = .02).

Apakah perlu suplemen vitamin D?

Pasien dengan kekurangan vitamin D juga memiliki tingkat penanda inflamasi protein C-reaktif yang lebih tinggi secara signifikan (P = .01) dan tingkat limfosit yang lebih rendah (P = .03).

Baca :  Apoteker Harus Tau Cara Konseling Obat COVID-19 yang Digunakan Saat Ini

Data ini menambah bukti bahwa vitamin D berpotensi mengurangi keparahan badai sitokin yang dapat merugikan dalam COVID-19, para penulis berspekulasi.

“Memang, peran anti-inflamasi 1,25 (OH) 2D dapat menjelaskan peran perlindungan vitamin D terhadap reaksi hiper kekebalan dan badai sitokin dalam subkelompok pasien dengan COVID-19 parah,” tulis mereka.

Lebih lanjut, vitamin D diketahui memodulasi jalur renin-angiotensin dan menurunkan angiotensin converting enzyme 2, yang telah terlibat dalam COVID-19, para penulis mencatat.

Tetapi Maghbooli dan rekan-rekannya mengakui studi mereka memiliki banyak keterbatasan.

“Direkomendasikan bahwa penelitian lebih lanjut, termasuk uji coba terkontrol secara acak, perlu dirancang untuk mengevaluasi peran status vitamin D pada risiko pengembangan infeksi COVID-19 dan mengurangi komplikasi dan kematian pada mereka yang terinfeksi virus,” mereka menyimpulkan.

Namun, sebagian besar ahli berulang kali menyatakan bahwa uji coba terkontrol secara acak diperlukan untuk menarik kesimpulan yang masuk akal tentang masalah ini.

“Saya mengharapkan bukti tingkat yang lebih tinggi dari uji coba acak prospektif untuk menentukan apakah memang ada hubungan sebab akibat,” kata Lewiecki kepada Medscape Medical News.

“Sementara itu, karena suplemen vitamin D tidak mahal dan umumnya sangat aman, masuk akal untuk mengikuti pedoman kesehatan masyarakat saat ini untuk memastikan kecukupan vitamin D dan mempertimbangkan untuk melengkapi pasien COVID-19 dengan vitamin D 1000-2000 IU / hari,” anjurkannya.

Maghbooli dan rekan merekomendasikan “suplementasi vitamin D, sesuai dengan pedoman yang direkomendasikan oleh Endocrine Society untuk mencapai tingkat darah 25 (OH) D setidaknya 30 ng / mL, untuk anak-anak dan orang dewasa untuk berpotensi mengurangi risiko tertular infeksi dan untuk semua pasien COVID-19 terutama yang dirawat di rumah sakit. “

Sumber :

Vitamin D sufficiency, a serum 25-hydroxyvitamin D at least 30 ng/mL reduced risk for adverse clinical outcomes in patients with COVID-19 infection https://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0239799

More Evidence That Vitamin D Sufficiency Equals Less Severe COVID-19 https://www.medscape.com/viewarticle/938303

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.