Peneliti Buktikan Social Distancing Efektif Turunkan Kasus COVID-19

Majalah Farmasetika – Ada satu angka yang memengaruhi kehidupan begitu banyak orang di seluruh dunia saat ini, yakni angka reproduksi (reproduction number), disimbolkan R.

Apa itu angka reproduksi?

Dalam kasus penyakit menular seperti coronavirus, R menentukan berapa banyak orang yang akan terinfeksi oleh setiap orang yang sudah memiliki virus.

Agar berhasil mengalahkan patogen seperti SARS-CoV – 2, maka perlu R menjadi kurang dari 1 – yang berarti setiap orang meneruskan infeksi kepada kurang dari satu orang lain, yang pada akhirnya menyebabkan semakin sedikit orang yang terinfeksi. Sebaliknya, nilai R yang lebih besar dari 1 menunjukkan penyebaran COVID-19 yang berkembang.

Tetapi bagaimana kita dapat benar-benar mengetahui langkah-langkah apa yang bekerja untuk mengekang penyebaran COVID-19 dan menekan angka R yang sangat penting ini?

Studi baru meneliti hubungan R dengan social distancing (jarak sosial), kepadatan populasi, dan suhu

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh dokter anak David Rubin dari Children’s Hospital of Philadelphia memberi kita salah satu perspektif yang paling jelas dan paling komprehensif tentang hal ini, mengumpulkan data dari 211 negara di seluruh negeri, secara total mencakup lebih dari setengah dari populasi di Indonesia.

“Jelas, faktor terkuat dalam model kami yang dikaitkan dengan penurunan transmisi adalah jarak sosial,” kata Rubin dikutip dari sciencealert (28/7/2020).

“Kita perlu menerima beberapa standar nasional yang konsisten di seputar penyamaran, mengurangi ukuran kerumunan dan membatasi akses ke lokasi, seperti bar di dalam ruangan, di mana risiko wabah paling tinggi.” Lanjutnya.

Para peneliti ingin memahami faktor-faktor apa di tingkat kabupaten yang tampaknya paling mempengaruhi R, yang bervariasi berdasarkan waktu dan tempat. Dalam studi tersebut, dengan melihat data dari 25 Februari hingga 23 April, tim secara khusus meneliti dampak potensial dari tiga variabel terhadap R: jarak sosial, kepadatan populasi, dan suhu.

Pengaruh jarak sosial dengan R

Seperti yang kita semua tahu, jarak sosial seharusnya mengekang penyebaran coronavirus dengan membatasi seberapa banyak orang yang terinfeksi memiliki kontak dengan orang yang tidak terinfeksi. Demikian pula, kepadatan populasi diharapkan menjadi faktor penting dalam penyebaran virus, dengan kepadatan yang lebih besar (dan dengan demikian lebih sedikit kemampuan untuk jarak sosial) menyamakan dengan transmisi yang lebih besar.

Sedangkan untuk cuaca, dampaknya pada penyebaran virus corona tidak begitu jelas, karena kenaikan suhu dan tingkat kelembaban dianggap berdampak pada penularan virus, tetapi buktinya agak beragam.

Dalam studi baru, jarak sosial diukur dengan data lokasi seluler tingkat kabupaten, memperkirakan tingkat perjalanan ke bisnis yang tidak penting selama tindakan penutupan, dibandingkan dengan tren pra-pandemi.

Sejauh itu adalah proxy yang akurat, sepertinya langkah-langkah jarak sosial memang terkait dengan pengurangan terbesar untuk R secara keseluruhan.

Rata-rata, para peneliti menemukan bahwa penurunan 50 persen dalam kunjungan ke bisnis yang tidak penting berkorelasi dengan penurunan 46 persen di R, sementara penurunan 75 persen dalam kunjungan ke bisnis yang tidak penting berkorelasi dengan penurunan 60 persen di R.

Hubungan R dengan kepadatan penduduk dan suhu

Kepadatan populasi yang lebih besar, seperti yang diharapkan, juga berkorelasi dengan sedikit peningkatan dalam R, dan cuaca juga tampaknya memiliki dampak, meskipun sekali lagi efeknya agak tidak jelas: suhu bola basah yang paling dingin dan terpanas keduanya tampaknya terkait dengan nilai R yang lebih tinggi. , tetapi kondisi seperti pegas di tengah berkorelasi dengan angka R terendah.

Jarak sosial berperan penting turunkan R

Namun, secara keseluruhan, para peneliti mengatakan bahwa efek dari penglihatan jarak sosial memiliki efek terbesar dalam mengurangi penularan virus corona – mengingat, ini semua adalah data pengamatan, jadi kami tidak dapat mengkonfirmasi efek aktual apa pun di sini, tetapi menggambar informasi menebak apa yang mungkin berhasil.

Sejauh itu, para peneliti mengatakan itu sangat penting kita mendengarkan data seperti ini, dan menggunakannya untuk maju.

“Data kami mengungkapkan bahwa jika Amerika Serikat secara kolektif telah menunggu lebih lama, dibuka lebih lambat, dan kemudian menjaga ukuran pertemuan kami kecil, kami mungkin telah mengurangi jumlah kasus seperti Eropa atau Kanada dan mengalami musim panas yang relatif normal, bebas dari beban penyakit ekstrem dari COVID –19, “Rubin menjelaskan dalam siaran pers.

“Ketika kebangkitan pandemi terus berlanjut, kita harus berkomitmen untuk menjaga jarak sosial dan topeng universal secara nasional untuk mendapatkan kendali atas epidemi ini dan menghindari kemungkinan jatuhnya musim gugur dan musim dingin.”

Temuan ini dilaporkan di JAMA Network Open.

Sumber :

Association of Social Distancing, Population Density, and Temperature With the Instantaneous Reproduction Number of SARS-CoV-2 in Counties Across the United States http://jamanetwork.com/article.aspx?doi=10.1001/jamanetworkopen.2020.16099

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Sebuah produk probiotik baru (Pendulum Glucose Control) yang mengandung strain bakteri usus …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.