Simulasi Jenis Masker yang Efektif Cegah Penularan Droplet Saat Batuk, Bicara dan Bersin

Majalah Farmasetika – Jika tidak yakin apakah mengenakan masker wajah itu layak digunakan untuk mencegah penularan COVID-19, atau perlu memakai masker tetapi tidak tahu jenisnya, sebuah penelitian baru bisa menjawabnya.

Masker bedah paling efektif

Penelitian ini berhasil merekam video tentang apa yang terjadi ketika Anda berbicara, batuk dan bersin dalam skenario yang berbeda – saat tidak mengenakan masker, mengenakan dua jenis masker kain yang berbeda, atau mengenakan masker bedah.

Hasil penelitian ini telah diterbitkan dalam jurnal Thorax.

Masker bedah adalah yang paling efektif untuk menghalangi tetesan dan aerosol dari berbicara, batuk dan bersin. Tetapi jika tidak bisa mendapatkannya, masker kain adalah hal terbaik berikutnya, dan semakin banyak lapisan semakin baik.

Detil percobaan

Seseorang dapat terinfeksi coronavirus, tetapi tidak menunjukkan gejala. Jadi, kita tidak dapat mengidentifikasi orang yang terinfeksi hanya dengan melihatnya. Dan kita mungkin terinfeksi (dan menular) tetapi tidak mengetahuinya.

Jadi penelitian ini ingin membandingkan seberapa efektif berbagai jenis masker dalam mencegah penularan keluar tetesan saat berbicara, batuk dan bersin. Ini adalah jenis masker yang mungkin digunakan masyarakat untuk mengurangi penularan COVID-19.

Penelitian ini membandingkan dengan tidak menggunakan masker dengan dua jenis masker kain yang dibuat sendiri, dan yang disediakan secara online (satu masker memiliki satu lapisan kain; yang lainnya memiliki dua lapisan), dan masker bedah tiga lapis.

Untuk memvisualisasikan tetesan dan aerosol yang mungkin tidak terlihat secara kasat mata, peneliti menggunakan sistem pencahayaan LED dengan kamera kecepatan tinggi.

Penambahan lapisan membuat lebih baik

Para peneliti mengonfirmasi bahwa berbicara menghasilkan tetesan besar. Batuk dan bersin (dalam urutan itu) menghasilkan lebih banyak lagi.

Masker bedah tiga lapis secara signifikan lebih baik daripada masker kain satu lapis dalam mengurangi emisi tetesan yang disebabkan oleh berbicara, batuk dan bersin, diikuti oleh kain penutup wajah berlapis ganda.

Penutup kain satu lapis juga mengurangi penyebaran tetesan yang disebabkan oleh berbicara, batuk dan bersin tetapi tidak sebagus masker kain dua lapis atau masker bedah.

Kita tidak tahu bagaimana ini diterjemahkan menjadi risiko infeksi, yang akan tergantung pada berapa banyak orang yang terinfeksi tanpa gejala atau sedikit gejala di sekitar. Namun, itu menunjukkan satu lapisan penghalang tidak sebagus lapisan ganda.

Komentar para ahli

Dengan penggunaan masker yang diamanatkan di Greater Melbourne dan Mitchell Shire, kita mungkin menghadapi kekurangan masker bedah. Jadi penting untuk memahami prinsip-prinsip desain masker kain.

Peneletian ini tidak menguji lebih dari dua lapisan, tetapi umumnya, lebih banyak lapisan lebih baik. Misalnya, masker kain 12 lapis adalah pelindung seperti masker bedah, dan mengurangi risiko infeksi hingga 67 persen.

Peneliti mengakui sulit untuk menjahit bersama 12 lapis kain. Tetapi ada beberapa langkah yang bisa Anda ambil untuk membuat masker kain lebih efektif.

menambah jumlah layer (setidaknya tiga layer)

  • Menggunakan kain tahan air untuk lapisan luar
  • Pilih kain dengan jumlah benang yang tinggi (jadi tenunan yang lebih ketat, misalnya dari lembaran berkualitas baik umumnya lebih baik daripada kain dengan tenunan yang lebih longgar sehingga Anda dapat dengan jelas melihat cahaya menembusnya)
  • Kain hibrida seperti katun-sutra, kapas-sifon, atau kapas-flanel mungkin merupakan pilihan yang baik karena memberikan penyaringan yang lebih baik dan lebih nyaman dipakai
  • Pastikan masker pas dan tertutup dengan baik di sekitar wajah
  • Cuci masker Anda setiap hari setelah menggunakannya.

Fakta dilapangan

Dalam praktiknya, belum tahu mana yang memiliki efek lebih besar – memakai masker untuk mencegah orang yang terinfeksi menyebar ke orang lain atau melindungi orang baik dari menghirup aerosol yang terinfeksi. Mungkin keduanya sama pentingnya.

Di Missouri, Amerika Serikst, dua penata rambut yang terinfeksi terus bekerja sambil menular, tetapi mengenakan campuran kain dan masker bedah, seperti halnya 139 klien mereka. Tidak ada klien yang terinfeksi.

Namun, seorang penata rambut menginfeksi anggota keluarganya, karena dia tidak memakai masker di rumah, dan keluarganya juga tidak.

Ini adalah bukti meyakinkan bahwa risiko infeksi berkurang ketika semua orang memakai masker.

Sumber :

Bahl P, Bhattacharjee S, de Silva C, et alFace coverings and mask to minimise droplet dispersion and aerosolisation: a video case studyThorax Published Online First: 24 July 2020. doi: 10.1136/thoraxjnl-2020-215748

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Sebuah produk probiotik baru (Pendulum Glucose Control) yang mengandung strain bakteri usus …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.