Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Lebih Dari 80% Pasien COVID-19 Alami Kekurangan Vitamin D

Majalah Farmasetika – Hasil studi temukan bahwa lebih dari 80% pasien COVID-19 dalam penelitian baru-baru ini mengalami kekurangan vitamin D.

Studi baru ini diterbitkan dalam Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism dan mengamati 216 pasien COVID-19 di sebuah rumah sakit di Spanyol. Ditemukan bahwa 82,2% kekurangan vitamin D, dan juga menemukan bahwa orang-orang ini lebih lama dirawat di rumah sakit karena serangan virusnya.

“Kami telah menemukan bahwa kadar 25OHD serum secara signifikan lebih rendah pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan kontrol berbasis populasi dengan usia dan jenis kelamin yang sama dan bahwa perbedaan ini tetap signifikan bahkan setelah disesuaikan dengan faktor perancu utama. Tingkat ini lebih rendah terutama pada kelompok pria dengan COVID19. Meskipun sering terjadi kekurangan vitamin D pada pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19, kami tidak menemukan hubungan antara tingkat sirkulasi 25OHD dan keparahan infeksi SARS-CoV-2. ” jelas kesimpulan studinya.

Hubungan antara kekurangan vitamin D dan COVID-19 telah dieksplorasi sejak pandemi dimulai. Beberapa penyakit penyerta yang menyebabkan kematian akibat virus corona, seperti diabetes dan obesitas, dikaitkan dengan rendahnya kadar vitamin D. Studi ini juga mencerminkan penelitian yang lebih luas tentang bagaimana vitamin D dapat membantu orang pulih dari virus.

“Satu pendekatan adalah untuk mengidentifikasi dan mengobati kekurangan vitamin D, terutama pada individu berisiko tinggi seperti orang tua, pasien dengan penyakit penyerta, dan panti jompo penduduk, yang merupakan populasi sasaran utama COVID-19.” Ujar Jose L. Hernandez, rekan penulis studi dari University of Cantabria di Santander.

“Pengobatan vitamin D harus direkomendasikan pada pasien COVID-19 dengan kadar vitamin D rendah yang beredar di dalam darah karena pendekatan ini mungkin memiliki efek menguntungkan baik pada muskuloskeletal dan sistem kekebalan tubuh.” Lanjutnya.

Baca :  Sembuh dari COVID-19, Respon Antibodi Bertahan 5 Bulan

Sumber :

80% of COVID-19 patients in study were vitamin D-deficient http://www.pharmafile.com/news/562657/80-covid-19-patients-study-were-vitamin-d-deficient

José L Hernández, Daniel Nan, Marta Fernandez-Ayala, Mayte García-Unzueta, Miguel A Hernández-Hernández, Marcos López-Hoyos, Pedro Muñoz Cacho, José M Olmos, Manuel Gutiérrez-Cuadra, Juan J Ruiz-Cubillán, Javier Crespo, Víctor M Martínez-Taboada, Vitamin D Status in Hospitalized Patients With SARS-CoV-2 Infection, The Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, , dgaa733, https://doi.org/10.1210/clinem/dgaa733

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.