Peneliti Ingin Berikan Langsung Virus COVID-19 ke Relawan Sehat untuk Uji Infeksi

Majalah Farmasetika – Peneliti Inggris pada hari Selasa (19/10/2020) mengatakan mereka berharap untuk memaparkan sukarelawan yang sehat terhadap virus yang menyebabkan COVID-19 dalam sebuah penelitian inovatif untuk menemukan jumlah virus yang dibutuhkan agar orang dapat terinfeksi.

The Human Challenge Programme (Program Tantangan Manusia) – kemitraan yang mencakup Imperial College London – berharap pekerjaan pada akhirnya akan membantu “mengurangi penyebaran virus korona, mengurangi dampaknya, dan mengurangi kematian”.

Dalam apa yang disebut para peneliti sebagai yang pertama di dunia, tahap pembukaan proyek akan memeriksa kemungkinan memaparkan sukarelawan yang sehat ke virus corona SARS-CoV-2.

Mereka bertujuan untuk merekrut sukarelawan berusia antara 18 dan 30 tahun tanpa kondisi kesehatan yang mendasari seperti penyakit jantung, diabetes atau obesitas.

“Pada fase awal ini, tujuannya adalah untuk menemukan jumlah virus terkecil yang diperlukan untuk menyebabkan seseorang mengembangkan COVID-19,” kata Imperial College dalam sebuah pernyataan.

Relawan akan diinfeksi melalui hidung, Peter Openhaw, profesor kedokteran eksperimental di Imperial, mengatakan kepada BBC Radio 4 pada hari Selasa.

“Keuntungan besar dari studi sukarelawan ini adalah kami dapat melihat setiap sukarelawan dengan sangat hati-hati tidak hanya selama infeksi tetapi juga sebelum infeksi, dan kami dapat mengetahui dengan tepat apa yang terjadi pada setiap tahap,” tambahnya.

Para peneliti akan menggunakan hasil tersebut untuk mempelajari bagaimana vaksin dapat bekerja dan untuk mengeksplorasi pengobatan potensial.

Karena penelitian tersebut sengaja menginfeksi para sukarelawan, “ilmuwan dapat mulai menunjukkan kemanjuran dengan sangat cepat, dengan menguji apakah mereka yang telah mendapatkan vaksin cenderung tidak terinfeksi virus”, siaran pers tersebut menjelaskan.

“Prioritas nomor satu kami adalah keselamatan para sukarelawan,” kata Chris Chiu, dari departemen penyakit menular Imperial.

Baca :  Banyak Bahan Baku dari China, Persediaan Obat Menipis Karena COVID-19

“Tidak ada studi yang sepenuhnya bebas risiko, tetapi mitra Program Tantangan Manusia akan bekerja keras untuk memastikan kami membuat risiko serendah mungkin.”

“Pengalaman dan keahlian Inggris dalam uji coba tantangan manusia serta dalam sains COVID-19 yang lebih luas akan membantu kami mengatasi pandemi, memberi manfaat bagi orang-orang di Inggris dan di seluruh dunia,” tambahnya.

Tetapi Jonathan Ball, profesor virologi molekuler di University of Nottingham, memperingatkan bahwa masalah keamanan dapat membatasi apa yang dapat dipelajari para peneliti dari penelitian tersebut.

“Setiap penelitian yang melibatkan virus corona baru akan fokus pada mereka yang paling mungkin mengalami infeksi ringan – sukarelawan muda yang sehat,” katanya dalam siaran pers dikutip dari sciencealert.

“Namun, orang yang perlu kami lindungi dari penyakit serius adalah orang lanjut usia yang lebih rentan, jadi apa yang kami pelajari dari studi tantangan mungkin telah membatasi relevansi yang lebih luas.” Lanjutnya.

Penelitian tersebut diharapkan dapat dimulai awal tahun depan, kata tim peneliti dari kemitraan tersebut, yang juga mencakup pemerintah, perusahaan klinis, dan rumah sakit.

Sumber : UK Scientists Want to Give Healthy Volunteers SARS-CoV-2 to Study Infection https://www.sciencealert.com/uk-scientists-want-to-give-healthy-volunteers-coronavirus-to-study-infection/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Perawatan Luka Baru dengan Hidrogel Aktifkan Kekebalan Tubuh untuk Kurangi Bekas Luka

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan telah mengembangkan hidrogel baru yang mampu menyembuhkan luka di uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.