Unpad Buka S2 Farmasi By Research Pertama di Indonesia

Majalah Farmasetika – Program Studi (Prodi) Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran (Unpad) membuka Program Magister Farmasi melalui riset (S2 by research) pertama di Indonesia mulai semester genap tahun ajaran 2020/2021.

Membuka 10 Konsentrasi Spesifik

Dekan Fakultas Farmasi Unpad, Prof. apt. Ajeng Diantini, MS., menuturkan bahwa adanya berbagai konsentrasi program Magister Farmasi Unpad adalah untuk merespon perkembangan kebutuhan pekerjaan kefarmasian saat ini, yang masing-masing membutuhkan kompetensi berbeda dalam mendukung spesifikasi lingkup pekerjaannya.

Dikutip dari laman resminya, konsentrasi tersebut adalah :

  1. Analisis farmasi dan kontrol kualitas
  2. Desain dan pengembangan obat
  3. Radiofarmaka
  4. Farmakoepidemiologi dan farmakoekonomi
  5. Farmakologi
  6. Herbal farmasi
  7. Mikrobiologi dan bioteknologi farmasi
  8. Farmasi industri
  9. Kosmetika
  10. Farmasetika dan biofarmasetika

“Saat ini kualitas publikasi ilmiah pada jurnal internasional bereputasi yang dihasilkan oleh dosen dan peneliti Fakultas Farmasi Unpad sudah dapat bersaing dengan publikasi yang dihasilkan oleh Perguruan Tinggi di luar negeri, sehingga kami menawarkan program Magister by research yang mengarusutamakan riset sebagai delivery method nya.” Jelas Prof. Ajeng kepada redaksi Majalah Farmasetika (25/10/2020).

Menurutnya, program pasca sarjana by research ini sebelumnya telah berhasil diimplementasikan pada program Doktor by research yang telah menghasilkan lulusan dengan publikasi pada jurnal internasional bereputasi.

“Dengan best practice pada pengelolaan S3 by research, kami membuka program by research pada program studi Magister di Fakultas Farmasi Unpad dengan persyaratan tertentu pada calon mahasiswanya” tutupnya.

Program S2 Farmasi by Research Pertama di Indonesia

Sementara itu, Ketua Prodi Magister Farmasi, Dr. apt. Aliya Nur Hasanah, M.Si, menjelaskan bahwa program S2 by Research bidang farmasi belum ada di Indonesia.

“Konsep inti kurikulum masih sama dengan by course, karena ini ada di program studi yang sama, tetapi diatas 70% SKS yang harus dipenuhi mahasiswa agar bisa lulus program ini berkaitan dengan riset, salah satunya adalah publikasi artikel ilmiah yang mencapai 10 SKS” ujar Aliya (25/10/2020).

Baca :  Farmasi Unpad Buka Jalur Mandiri, Biaya Kelas Internasional 150 Juta

Aliya menjelaskan bahwa calon mahasiswa by research bisa memilih perkuliahan dengan metode Massive Online Open Course (MOOC).

“Tidak mudah untuk masuk S2 by research karena ada ujian CBT terkait keilmuan dan bagi praktisi yang sedang atau sudah bekerja diutamakan tetapi tidak menutup kemungkinan untuk fresh graduate yang memang memiliki kemampuan dalam riset” lanjutnya.

Selain itu, ada perbedaan juga pada syarat kelulusan.

“Syarat kelulusannya berbeda, kalau by course cukup di jurnal nasional terakreditasi minimal sinta 3 , sedangkan by research harus jurnal internasional yang terindeks scopus.” Tutupnya. (Red./NW).

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Inggris Setujui Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech, Digunakan Publik Minggu Depan

Majalah Farmasetika – Inggris akan menjadi negara pertama yang menawarkan vaksin COVID-19 kepada publik setelah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.