Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Breaking : Vaksin COVID-19 AstraZeneca dan Oxford 70,4% Efektif

Majalah Farmasetika – Analisis sementara dari vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan perusahaan bioteknologi AstraZeneca telah menunjukkan hasil yang menggembirakan, dengan data dari uji coba klinis fase 3 yang besar menunjukkan “keefektifan” rata-rata 70,4%, menurut tim pengembangan vaksin.

Berbagai upaya untuk mengembangkan vaksin sedang dilakukan di negara-negara di seluruh dunia, dengan harapan dapat menyebarkan vaksin di antara populasi yang rentan sesegera mungkin dan mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Pada hari Senin (23/11/2020), AstraZeneca dan Universitas Oxford mengungkapkan analisis sementara dalam siaran pers, hanya dua minggu setelah kandidat vaksin dari Pfizer dan kemudian Moderna terbukti setidaknya 90% efektif melawan infeksi COVID-19.

Analisis baru, yang belum ditinjau ilmuwan lainnya, mengamati 131 kasus COVID-19 di mana dua rezim dosis yang berbeda diujicobakan. Yang pertama adalah setengah dosis diikuti dengan dosis penuh sebulan kemudian. Yang kedua adalah dua dosis penuh yang diberikan dengan jarak satu bulan. Rezim sebelumnya sangat efektif dalam mencegah infeksi.

“Kami telah menemukan bahwa salah satu regimen dosis kami mungkin sekitar 90% efektif dan jika regimen takaran ini digunakan, lebih banyak orang dapat divaksinasi dengan pasokan vaksin yang direncanakan,” kata Andrew Pollard, direktur Oxford Vaccine Group, dalam siaran pers Oxford.

Para peneliti terus mengevaluasi data tentang rejimen ini, yang mereka yakini dapat membantu mencegah penularan virus, dan berharap untuk segera merilis informasi lebih lanjut tentang hal ini.

Salah satu manfaat utama vaksin Oxford dibandingkan dengan mitranya dari Pfizer dan Moderna adalah kemampuannya untuk disimpan di lemari es biasa daripada di freezer ultra-dingin, memungkinkannya lebih mudah diangkut ke seluruh dunia.

Uji klinis untuk vaksin Oxford melibatkan sukarelawan dari Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil. Tidak seorang pun yang ikut serta dalam uji coba dirawat di rumah sakit, dan tidak ada kasus parah yang dilaporkan. Uji coba lebih lanjut sekarang sedang berlangsung di AS, Kenya, Jepang, dan India, dengan para peneliti menargetkan hanya di bawah 60.000 peserta dalam uji coba pada akhir tahun.

Baca :  FDA Perluas Penggunaan Darurat Remdesivir untuk Pasien COVID-19 Dirawat di Rumah Sakit

Langkah selanjutnya untuk vaksin ini adalah agar Universitas Oxford dan AstraZeneca mengirimkan data yang dikumpulkan ke regulator di seluruh dunia untuk pengawasan independen dan persetujuan produk – termasuk untuk penggunaan darurat. Regulator telah memeriksa data secara bergilir selama uji coba, tetapi akan membutuhkan analisis lengkap untuk menyetujui vaksin tersebut.

“Seperti semua hasil sementara yang telah kami lihat, sangat penting bahwa uji coba diselesaikan dan regulator sekarang dapat menilai data secara independen dan ketat,” kata Charlie Weller, kepala vaksin di Wellcome.

Analisis data yang sama akan diserahkan untuk tinjauan dan publikasi ilmiah independen

AstraZeneca dan Oxford telah setuju untuk mendistribusikan vaksin secara nirlaba ke seluruh dunia termasuk Indonesia. Mereka mengatakan tidak berniat mengubah kondisi ini di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sumber :

Oxford coronavirus vaccine is 70% effective on average, researchers say https://www.cnet.com/news/oxford-coronavirus-vaccine-is-70-effective-on-average-researchers-say/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Farmasi dan Praktik Keapotekeran Penting Untuk Lindungi Praktik Peracikan di Apotek

Majalah Farmasetika – Salah satu tujuan diusulkannya Rancangan Undang-Undang Farmasi dan Praktik Keapotekeran (RUU F&PK) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.