Inggris Setujui Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech, Digunakan Publik Minggu Depan

Majalah Farmasetika – Inggris akan menjadi negara pertama yang menawarkan vaksin COVID-19 kepada publik setelah regulator menyetujui obat tersebut dalam waktu singkat. Pemerintah mengatakan vaksin itu akan tersedia minggu depan.

Regulator Inggris pada Rabu kemarin (2/12/2020) mengatakan telah menyetujui vaksin Pfizer-BioNTech untuk digunakan dan akan diluncurkan mulai minggu depan.

“Pemerintah hari ini telah menerima rekomendasi dari Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan (MHRA) independen untuk menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech,” kata pemerintah.

“Vaksin akan tersedia di seluruh Inggris mulai minggu depan.” Lanjutnya.

Langkah tersebut menjadikan Inggris sebagai salah satu negara pertama yang memulai proses vaksinasi terhadap populasinya ketika mencoba untuk mengekang wabah COVID-19.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan vaksin COVID-19 akan “memungkinkan kita untuk mendapatkan kembali hidup kita.”

Namun, meskipun vaksinasi akan dimulai dalam waktu dekat, para ahli telah memperingatkan bahwa jalur menuju imunisasi penuh masih membutuhkan waktu lama.

“Apa yang telah kami lihat sejauh ini dengan sebagian besar vaksin pelari, termasuk Pfizer, BioNTech dan AstraZeneca, adalah bahwa mereka dapat melindungi seseorang dari infeksi yang parah, tetapi mereka tidak melindungi siapa pun yang menularkan infeksi,” Mohammad Munir, pakar infeksi virus di Universitas Lancaster, mengatakan kepada DW.

Artinya orang yang divaksinasi masih bisa menularkan virusnya dan masih bisa menulari siapa saja yang ada di masyarakat, kata Munir.

Vaksinasi bisa dimulai minggu depan

Negara-negara lain tidak ketinggalan: AS dan Uni Eropa juga memeriksa suntikan Pfizer bersama dengan vaksin serupa yang dibuat oleh pesaing Moderna Inc. Regulator Inggris juga sedang mempertimbangkan suntikan lain yang dibuat oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford.

Media Inggris telah melaporkan bahwa rumah sakit di Inggris telah diberitahu untuk bersiap-siap melakukan vaksinasi bagi pekerja medis sedini mungkin minggu depan.

Baca :  Vaksin dan Jaminan Halal di Indonesia

Pfizer mengatakan akan segera mulai mengirimkan pasokan terbatas ke Inggris – dan telah bersiap untuk distribusi yang lebih luas jika diberi anggukan serupa oleh Administrasi Makanan dan Obat AS, keputusan yang diharapkan pada awal minggu depan.

Tetapi dosis yang tersedia akan langka, dan persediaan awal akan dijatah sampai lebih banyak diproduksi dalam beberapa bulan pertama tahun depan.

CEO Pfizer Albert Bourla menyebut keputusan Inggris sebagai ” momen bersejarah. ”

“Kami fokus untuk bergerak dengan tingkat urgensi yang sama untuk secara aman memasok vaksin berkualitas tinggi di seluruh dunia,” kata Bourla dalam sebuah pernyataan. “Otorisasi ini adalah tujuan yang telah kami upayakan sejak kami pertama kali menyatakan bahwa ilmu pengetahuan akan menang, dan kami memuji MHRA atas kemampuan mereka untuk melakukan penilaian yang cermat dan mengambil tindakan tepat waktu untuk membantu melindungi rakyat Inggris,” katanya.

‘Tidak ada jalan pintas’

Uni Eropa mengkritik persetujuan cepat vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech, dengan mengatakan pada hari Rabu bahwa prosedurnya sendiri lebih menyeluruh.

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock, sementara itu, mengklaim bahwa Inggris telah dapat “bergerak lebih cepat” untuk memberi lampu hijau pada vaksin karena tidak lagi menjadi bagian dari UE.

“Sampai awal tahun ini, kami berada di European Medicines Agency. Tetapi karena Brexit, kami dapat membuat keputusan untuk melakukan ini berdasarkan regulator Inggris … dan tidak mengikuti langkah orang Eropa yang bergerak sedikit lebih lambat, “katanya kepada Times Radio.

Inggris secara resmi menarik diri dari UE pada Januari, tetapi negara itu tetap dalam masa transisi hingga akhir tahun ini. Itu berarti peraturan farmasi UE saat ini masih berlaku.

“Kami telah dapat mengumumkan pasokan vaksin ini menggunakan ketentuan di bawah undang-undang Uni Eropa yang berlaku hingga 1 Januari,” kata kepala eksekutif MHRA June Raine dalam konferensi pers.

Baca :  Wasekjen PP IAI Jadi Apoteker Pertama yang Disuntik Vaksin COVID-19

“Semua orang dapat yakin bahwa tidak ada jalan pintas yang telah dipotong,” dia menekankan, menambahkan bahwa proses sertifikasi agensinya tidak berbeda dengan rekan-rekan di AS dan UE.

“Ilmuwan dan dokter ahli kami telah bekerja sepanjang waktu, dengan hati-hati, metodis, menuangkan tabel dan analisis serta grafik pada setiap bagian data, ratusan, lebih dari seribu halaman data dan, sangat kritis, menganalisis bukti pra-klinis, uji klinis, manufaktur dan kontrol kualitas, dan kemudian ke pengambilan sampel akhir, “katanya.

Proses persetujuan yang ‘bermasalah’

Komentar tersebut mengikuti kritik yang dibuat oleh European Medicines Agency, yang bertanggung jawab untuk menyetujui vaksin untuk UE. Dikatakan prosedur yang lebih lama untuk menyetujui vaksin lebih tepat karena didasarkan pada lebih banyak bukti dan memerlukan lebih banyak pemeriksaan daripada prosedur yang dipilih oleh Inggris. Anggota parlemen Uni Eropa juga mengkritik persetujuan tersebut.

“Saya menganggap keputusan ini bermasalah dan merekomendasikan agar Negara Anggota UE tidak mengulangi proses dengan cara yang sama,” kata Peter Liese, anggota parlemen UE yang merupakan anggota partai Kanselir Jerman Angela Merkel.

“Beberapa minggu pemeriksaan menyeluruh oleh European Medicines Agency lebih baik daripada otorisasi pemasaran vaksin yang terburu-buru,” tambahnya.

“Jelas ada perlombaan global untuk mendapatkan vaksin di pasaran secepat mungkin,” kata Tiemo Wolken, anggota parlemen Uni Eropa dari kelompok sosialis.

“Namun, saya yakin lebih baik meluangkan waktu dan memastikan kualitas, efektivitas, dan keamanan terjamin dan sesuai dengan standar UE kami.” Tutupnya dikutip dari dw.com.

Sumber :

Coronavirus: UK approves Pfizer-BioNTech vaccine, to roll out next week https://www.dw.com/en/coronavirus-uk-approves-pfizer-biontech-vaccine-to-roll-out-next-week/a-55792680

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes : 10 Juta Vaksin COVID-19 Telah Disuntikan, Terbesar ke-4 Di Dunia

Majalah Farmasetika – Sudah lebih dari 2 bulan vaksinasi COVID-19 secara nasional berjalan, per tanggal …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.