How Do Viruses Mutate and What it Means for a Vaccine? (Pic : Breakthroughs.com)

Varian Baru Virus COVID-19 dari Inggris Menyebar Dominan di Maret

Majalah Farmasetika – SARS-CoV-2, B.1.1.7, atau dikenal sebagai VOC 202012/01, yang ditemukan di Inggris Raya pada bulan Desember dapat menyebabkan peningkatan besar dalam jumlah kasus COVID-19 di Amerika Serikat (AS) dan mungkin menjadi jenis virus dominan dalam beberapa bulan mendatang, menurut laporan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) yang dirilis hari ini (16/1/2021).

“Peningkatan penularan varian ini membutuhkan implementasi gabungan yang lebih ketat dari vaksinasi dan langkah-langkah mitigasi (misalnya, jarak, masking, dan kebersihan tangan) untuk mengendalikan penyebaran SARS-CoV-2,” tulis CDC dalam laporannya.

“Langkah-langkah ini akan lebih efektif jika diterapkan lebih cepat daripada lambat untuk memperlambat penyebaran awal varian B.1.1.7.” lanjutnya.

Varian B.1.1.7 telah menyebar ke seluruh dunia, tetapi sejauh ini terbatas di Amerika Serikat. Varian tersebut telah dilaporkan dalam 76 kasus dan ditemukan di 10 negara bagian. Namun, diyakini bahwa jumlah kasus sebenarnya jauh lebih tinggi.

Para penyelidik mengatakan B.1.1.7 lebih menular daripada virus aslinya, tetapi belum ada penentuan bahwa varian ini dapat menyebabkan kasus yang parah dan kematian yang lebih tinggi.

CDC mengatakan varian Inggris menyebar lebih cepat daripada varian lain dan menunjuk ke B.1.1.7 yang berpotensi menjadi virus dominan hanya dalam hitungan minggu. Badan tersebut menunjuk ke proyeksi dalam data pemodelannya.

“Dalam model ini, prevalensi B.1.1.7 awalnya rendah, namun karena lebih mudah menular daripada varian saat ini, ia menunjukkan pertumbuhan yang cepat pada awal 2021, menjadi varian utama pada bulan Maret,” tulis CDC dalam laporan tersebut.

Awal pekan ini, kekhawatiran atas penularan COVID-19 mendorong CDC untuk mewajibkan semua pelancong udara yang terbang ke Amerika Serikat memiliki bukti tes COVID-19 negatif sebelum dapat naik pesawat.

Penumpang udara diharuskan untuk mendapatkan tes virus (tes untuk infeksi saat ini) dalam 3 hari sebelum penerbangan mereka ke AS berangkat, dan memberikan dokumentasi tertulis dari hasil tes laboratorium mereka (kertas atau salinan elektronik) kepada maskapai atau memberikan dokumentasi telah pulih dari COVID-19.

Maskapai penerbangan harus mengonfirmasi hasil tes negatif untuk semua penumpang atau dokumentasi pemulihan sebelum mereka naik. Jika penumpang tidak memberikan dokumentasi tes negatif atau pemulihan, atau memilih untuk tidak mengikuti tes, maskapai penerbangan harus menolak penumpang.

Kebijakan ini mulai berlaku pada 26 Januari.

Selain itu, dilaporkan hari ini bahwa AS tidak memiliki dosis cadangan vaksin BNT162b2 dan mRNA-1273 COVID-19 yang seharusnya disiapkan untuk pemberian dosis kedua dari penerima yang diprioritaskan awal pekan ini.

Padahal, stock dosis ini sebenarnya sudah didistribusikan pada akhir Desember.

Sumber :

United Kingdom COVID-19 Variant May Lead to Spikes in Cases https://www.contagionlive.com/view/united-kingdom-covid-19-variant-may-lead-to-spikes-in-cases

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sumber : Kemenkes RI

Percepat Vaksinasi COVID-19, Kemenkes Gandeng Halodoc

Majalah Farmasetika – Pemerintah melalui Kementrian Kesehatan (Kemenkes) berusaha untuk segera melakukan vaksinasi COVID-19 kepada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.