Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Medical photo created by freepik - www.freepik.com

Pasca Vaksinasi Massal, Angka Rawat Inap COVID-19 Menurun Drastis

Majalah Farmasetika – Sebuah laporan baru telah menemukan bahwa tidak terjadi peningkatan terbesar rawat inap penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) di 3 negara bagian di Amerika Serikat dengan peningkatan 166 vaksin per 100.000 dalam 1 bulan terakhir.

Meskipun faktor lain mungkin juga berkontribusi pada lebih sedikit rawat inap, para peneliti mengharapkan perubahan ini menjadi bermakna secara nasional seiring perluasan administrasi vaksin.

10 negara bagian teratas dengan peningkatan rawat inap menunjukkan antara 21,9 dan 34,3 lebih sedikit rawat inap harian per 100.000 orang, dengan antara 178,6 dan 298,6 lebih banyak vaksinasi per 100.000. Laporan tersebut mengatakan bahwa ini adalah korelasi yang kuat, diwakili oleh nilai 0,84 (nilai 1 akan menunjukkan korelasi yang sempurna).

Tiga negara bagian teratas termasuk Arizona, Alabama, dan California. Selama sebulan terakhir, Arizona mengalami 34,3 lebih sedikit rawat inap harian per 100.000 orang, dengan 298,6 lebih banyak vaksinasi harian selama periode yang sama. Demikian pula, Alabama melihat 33,7 lebih sedikit rawat inap harian dan 285,2 lebih banyak vaksinasi. California melihat 29 rawat inap lebih sedikit dan 265,9 lebih banyak vaksinasi per 100.000 orang.

Khususnya, Tennessee, Oklahoma, dan West Virginia semuanya merupakan pencilan. Tennessee melihat 27,5 lebih sedikit rawat inap per 100.000 dan hanya 115,1 lebih banyak vaksinasi harian selama sebulan terakhir, tetapi berada di urutan kelima dalam daftar negara bagian dengan peningkatan terbesar dalam rawat inap harian. Di tempat keenam, Oklahoma melihat 27,1 lebih sedikit rawat inap harian dan hanya 8,3 lebih banyak vaksinasi per 100.000 orang. Akhirnya, West Virginia melengkapi 10 besar negara bagian dengan peningkatan rawat inap terbesar, dengan rawat inap harian 21,9 lebih sedikit. Khususnya, bagaimanapun, vaksinasi harian turun 59,4 per 100.000.

Baca :  Muncul Penyakit, Uji Klinik Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Sementara

Laporan itu mengatakan satu penjelasan potensial adalah jumlah vaksin yang relatif tinggi yang diberikan di 3 negara bagian itu bulan lalu. Terlepas dari itu, para peneliti mengatakan bahwa sementara faktor lain yang menyebabkan rawat inap masuk dalam 10 besar negara bagian, vaksinasi dapat menjadi faktor yang berkontribusi signifikan.

Secara keseluruhan, Amerika Serikat telah memberikan 52,9 juta dosis vaksin COVID-19 per 15 Februari, meskipun jumlah itu tidak mencerminkan jumlah orang Amerika yang telah divaksinasi penuh dengan kedua dosis tersebut. Selama seminggu terakhir, rata-rata 1,5 juta vaksin telah diberikan setiap hari, mewakili peningkatan sekitar 3% dibandingkan dengan rata-rata trailing 7 hari sekitar 1,46 juta pada 4 Februari.

Kasus positif COVID-19 terus tertinggal dalam pengujian, menghasilkan tingkat kepositifan harian yang lebih rendah, menurut laporan itu. Pada 15 Februari, ada 27.484.573 kasus kumulatif di Amerika Serikat. Pertumbuhan kasus baru menurun menjadi 55,1 ribu, sedangkan pengujian menurun menjadi 1,13 juta.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa Iowa, Idaho, Kansas, South Dakota, Alabama, dan Kentucky adalah negara bagian yang menunjukkan kemungkinan terbesar untuk menjadi hot spot. Lebih lanjut, 18 negara bagian melaporkan lebih dari 1000 kasus harian dan 7 negara bagian melaporkan lebih dari 2000, dengan 24 negara bagian dengan rata-rata lebih dari 1000 selama seminggu terakhir. Negara bagian dengan peningkatan persentase kasus positif terbesar adalah Montana, Alaska, Vermont, Wyoming, dan Washington, DC.

Sumber :

Report: States With Greatest Increase in COVID-19 Vaccinations Have Decreasing Hospitalizations https://www.pharmacytimes.com/news/report-states-with-greatest-increase-in-covid-19-vaccinations-have-decreasing-hospitalizations

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Farmasi dan Praktik Keapotekeran Penting Untuk Lindungi Praktik Peracikan di Apotek

Majalah Farmasetika – Salah satu tujuan diusulkannya Rancangan Undang-Undang Farmasi dan Praktik Keapotekeran (RUU F&PK) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.