Mengosongkan Kursi Tengah Pesawat Kurangi Penularan COVID-19 Hingga 57%

Majalah Farmasetika – Ketika orang diperbolehkan melakukan perjalanan menggunakan pesawat, maskapai penerbangan mulai mengisi kapasitas pesawat mereka, Center for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat (AS) mengatakan memblokir kursi tengah di pesawat komersial dapat mengurangi penularan COVID-19 sebesar 23% hingga 57%.

Para peneliti mempelajari model laboratorium pesawat lorong tunggal dan lorong ganda menggunakan dispersi aerosol sebagai pengganti virus corona, menurut temuan yang dilaporkan Rabu dalam Laporan Mingguan Morbiditas dan Kematian CDC.

Pengurangan risiko adalah 23% untuk satu penumpang yang duduk di baris yang sama dan dua kursi jauhnya dari orang yang terinfeksi, daripada di kursi yang berdekatan, kata studi tersebut.
Pengurangan risiko 57% ditemukan ketika kursi tengah kosong di bagian tiga baris yang berisi campuran penumpang yang terinfeksi dan tidak terinfeksi.

“Jarak fisik penumpang pesawat, termasuk melalui kebijakan seperti kekosongan kursi tengah, dapat memberikan pengurangan tambahan risiko paparan SARS-CoV-2 di pesawat,” CDC menyimpulkan.

Salah satu batasan penelitian, kata peneliti, adalah tidak mengukur dampak pemakaian masker wajah.

Studi yang dilakukan oleh National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) dan Kansas State University, menunjukkan bahwa hampir semua maskapai penerbangan AS mengemas pesawat mereka – dan mengangkat blok kursi tengah – dalam upaya untuk menutup kerugian finansial yang diderita selama puncak penerbangan. pandemi.
Delta Air Lines akan menjadi yang terakhir membuka blokir kursi tengah – pada 1 Mei.

Seorang analis industri udara tidak mengharapkan maskapai penerbangan memblokir kursi tengah lagi.

“Ini adalah bom raksasa dari CDC,” kata Henry Harteveldt, salah satu pendiri dari Atmosphere Research Group, kepada The Washington Post. “Saya pikir maskapai penerbangan akan melihatnya dan berkata, ‘Itu bagus. Kami tidak akan kembali memblokir kursi tengah.’ “

Baca :  Peneliti Temukan Molekul Kecil Penetralisir Virus Penyebab COVID-19

Business Insider mengatakan telah menghubungi beberapa maskapai untuk memberikan komentar, termasuk Delta Air Lines, American Airlines, dan Southwest Airlines. Maskapai penerbangan tersebut menangguhkan Airlines for America, sebuah organisasi perdagangan.

“Beberapa studi ilmiah mengkonfirmasi bahwa lapisan perlindungan secara signifikan mengurangi risiko, dan penelitian terus menunjukkan bahwa risiko penularan di dalam pesawat sangat rendah,” kata juru bicara Airlines untuk Amerika, yang mengindikasikan tidak ada perubahan yang akan direkomendasikan kepada maskapai penerbangan, Business Insider melaporkan.

CDC mengatakan pada awal April bahwa orang yang telah divaksinasi penuh sekarang dapat bepergian dengan aman dengan risiko rendah untuk penularan COVID-19.

Panduan baru menetapkan bahwa pelancong harus tetap memakai masker, menjaga jarak secara sosial, dan mempraktikkan kebersihan tangan secara menyeluruh. Panduan CDC baru juga mengatakan bahwa orang yang divaksinasi penuh dapat melakukan perjalanan di AS tanpa dites virus corona atau karantina, dan tidak perlu menjalani tes COVID-19 sebelum pergi, meskipun beberapa tujuan mungkin memerlukannya.

CDC mengatakan orang-orang yang telah divaksinasi penuh dan kembali dari perjalanan internasional harus dites dan mendapatkan hasil negatif sebelum mereka naik penerbangan kembali ke Amerika Serikat.

Sumber

CDC Says Blocking Middle Airline Seats Could Reduce COVID Spread – Medscape – Apr 15, 2021

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

AstraZeneca dan Regeneron Kembangkan Molekul Kecil untuk Terapi Obesitas

Majalah Farmasetika – AstraZeneca dan Regeneron telah mengumumkan kolaborasi untuk meneliti, mengembangkan, dan mengkomersialkan senyawa …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.