Mengenal Varian Mutasi Baru Virus COVID-19, Termasuk dari India

Majalah Farmasetika – Jumlah infeksi virus korona baru (COVID-19) terus meningkat tajam di India. Negara ini baru saja mencatat penghitungan harian tertinggi di dunia dengan 314.835 infeksi dari total populasi 1,38 miliar orang (23/4/2021).

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah varian baru virus, B.1.617, bertanggung jawab atas peningkatan cepat infeksi, tetapi sedang ditangani sebagai kemungkinan penyebabnya.

Mengenal varian virus COVID-19 sebelumnya

Virus secara alami berubah seiring waktu melalui proses mutasi. Saat ini terjadi, varian baru bisa berkembang. SARS-CoV-2, virus korona baru yang menyebabkan COVID-19, tidak terkecuali.

Saat pandemi berkembang, varian virus korona baru telah terdeteksi di seluruh dunia.

Beberapa yang mungkin pernah Anda dengar di berita adalah:

  • B.1.1.7 (varian pertama kali terlihat di Inggris Raya)
  • B.1.351 (varian pertama kali terlihat di Afrika Selatan)
  • P.1 (varian pertama kali terlihat di Brasil)

Selain itu, ada juga varian lain yang beredar saat ini. Karena mereka baru muncul baru-baru ini, masih banyak ilmuwan yang belum mengetahui tentang varian virus corona, seperti seberapa luas penyebaran mereka di seluruh dunia jika penyakit yang mereka sebabkan berbeda dari versi sebelumnya dari virus corona apa dampak mutasi mereka pada tes, perawatan, dan vaksin yang ada.

Apakah normal jika virus bermutasi?

Sangat normal jika virus bermutasi. Ini terjadi secara alami ketika virus menginfeksi dan mulai berkembang biak di dalam sel inang.

Semua virus mengandung materi genetik berupa RNA atau DNA. Mutasi dalam materi genetik ini terjadi pada kecepatan yang berbeda, bergantung pada jenis virus.

Tingkat mutasi biasanya lebih tinggi pada virus RNA daripada pada virus DNA.

Dua virus RNA dengan tingkat mutasi tinggi yang mungkin pernah Anda dengar adalah human immunodeficiency virus (HIV) dan influenza (flu).

SARS-CoV-2 juga merupakan virus RNA, tetapi umumnya bermutasi lebih lambat pada Sumber Tepercaya daripada virus RNA lainnya.

Bagaimana mutasi bisa terjadi?

Ketika virus menginfeksi sel inang, materi genetiknya harus disalin agar dapat dimasukkan ke dalam virus baru. Virus baru ini akhirnya dilepaskan dari sel inang dan dapat terus menginfeksi sel baru.

Virus menggunakan enzim yang disebut polimerase untuk menyalin materi genetiknya.

Namun, polimerase tidaklah sempurna, dan dapat membuat kesalahan. Kesalahan ini bisa mengakibatkan mutasi. Seringkali, mutasi tidak menghasilkan apa-apa atau berbahaya bagi virus. Tetapi dalam beberapa kasus, ini dapat membantu virus.

Jika mutasi berbahaya, mutasi dapat memengaruhi kemampuan virus untuk menginfeksi atau berkembang biak di dalam sel inang. Karena tidak berfungsi dengan baik, virus baru yang mengandung mutasi berbahaya sering kali tidak dapat bertahan.

Namun, terkadang mutasi memberikan keuntungan bagi virus yang baru diproduksi. Mungkin itu memungkinkan virus untuk mengikat lebih erat ke sel inang atau membantunya melarikan diri dari sistem kekebalan.

Ketika ini terjadi, virus mutan atau varian ini dapat menjadi lebih umum dalam suatu populasi. Inilah yang saat ini terlihat dengan galur varian baru SARS-CoV-2.

B.1.1.7: Varian dari Inggris

B.1.1.7 pertama kali diidentifikasi di Inggris Raya pada musim gugur tahun 2020. Kemudian diteruskan dengan sangat cepat, menjadi strain dominan di Inggris Raya.

Varian ini telah terdeteksi setidaknya di 80 negara lain di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat. Pejabat kesehatan masyarakat prihatin bahwa B1.1.7. variant akan segera menjadi jenis utama virus corona di Amerika Serikat.

Varian B.1.1.7 memiliki beberapa mutasi yang mempengaruhi protein spike. Protein ini ditemukan di permukaan virus. Itu yang digunakan virus untuk mengikat dan memasuki sel inang di tubuh Anda.

Varian ini berpindah lebih cepat antar individu. Pejabat kesehatan masyarakat di Inggris mencatat bahwa B.1.1.7 sekitar 50 persen lebih menular daripada virus korona asli.

Mengapa hal ini sebenarnya tidak diketahui, tetapi ada kemungkinan bahwa mutasi pada lonjakan protein membantu B.1.1.7 untuk mengikat lebih erat ke sel inang. Data dari eksperimen laboratorium (tabung reaksi) yang saat ini dalam pracetak mendukung gagasan ini.

Selain itu, beberapa penelitian menemukan bahwa sampel B.1.1.7 dikaitkan dengan jumlah virus (viral load) yang lebih tinggi. Peningkatan jumlah virus pada orang yang tertular varian ini juga dapat mempermudah penularan ke individu lain.

Penularan yang lebih cepat dapat berdampak besar karena ketika virus lebih cepat menyebar, lebih banyak orang yang dapat jatuh sakit. Hal ini dapat menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian, memberikan beban berat pada sistem perawatan kesehatan.

Sebuah laporan dari para ilmuwan di Inggris juga menunjukkan bahwa orang yang mengidap B.1.1.7 berpotensi memiliki peningkatan risiko kematian. Namun, penelitian tambahan diperlukan untuk menyelidiki temuan ini.

B.1.351: Varian Afrika Selatan

B.1.351 awalnya diidentifikasi di Afrika Selatan pada awal Oktober 2020. Sejak itu telah terdeteksi di setidaknya 4 negara lain, termasuk Amerika Serikat.

B.1.351 berisi beberapa mutasi protein lonjakan yang ada di B.1.1.7, varian yang pertama kali terlihat di Inggris. Namun, itu juga mengandung beberapa yang lain.

Saat ini tidak ada bukti bahwa B.1.351 menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada versi sebelumnya dari virus korona. Salah satu perhatian utama tentang varian ini adalah efek mutasinya pada kekebalan.

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa mutasi pada B.1.351 mempengaruhi antibodi.

Sebuah studi 2021, Sumber Tepercaya, yang saat ini dalam pracetak, menemukan bahwa varian ini dapat melarikan diri dari antibodi yang diisolasi dari individu yang sebelumnya memiliki COVID-19.

Antibodi adalah protein kekebalan penting yang dapat mengikat dan menetralkan penyerang asing seperti virus. Mereka diproduksi sebagai respons terhadap infeksi alami atau vaksinasi.

Karena B.1.351 dapat menghindari antibodi, orang yang tertular virus corona baru lebih awal dapat tertular varian baru ini, meskipun kekebalan mereka sudah ada.

Ada kemungkinan juga vaksin saat ini kurang efektif untuk varian ini. B.1.351 juga dapat menular lebih cepat.

Sebuah stud di Zambia menemukan bahwa 22 dari 23 sampel yang dikumpulkan selama periode 1 minggu adalah B.1.351, yang belum terdeteksi pada 245 sampel yang dikumpulkan sebelumnya.

Temuan ini bertepatan dengan peningkatan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di Zambia.

P.1: Varian Brasil

P.1 pertama kali terdeteksi pada awal Januari 2021 pada pelancong dari Brasil yang diuji saat memasuki Jepang.

Ini pertama kali ditemukan di Amerika Serikat pada akhir Januari 2021. Secara umum, sedikit yang diketahui tentang varian ini dibandingkan dua lainnya.

P.1 berisi 17 mutasi unik. Ini termasuk beberapa mutasi protein lonjakan kunci yang ada di kedua varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dan Afrika Selatan, serta beberapa mutasi lainnya.

Seperti dua varian lainnya, P.1 mungkin lebih dapat ditularkan.

P.1 adalah Sumber Tepercaya yang sangat lazim dalam sampel yang dikumpulkan selama lonjakan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi pada Januari 2021 di Manaus, Brasil. Varian tersebut tidak ada dalam sampel sebelumnya.

Karena P.1 memiliki beberapa mutasi yang sama dengan B.1.351, ada kemungkinan varian ini memiliki efek pada kekebalan dan keefektifan vaksin. Sudah ada beberapa bukti untuk ini.

Sebuah survei terhadap donor darah di kota Manaus menemukan bahwa sekitar 76 persen dari orang-orang yang dipercaya telah tertular virus korona baru pada Oktober 2020. Ini menyiratkan bahwa beberapa individu dalam lonjakan Januari bisa saja mengalami infeksi berulang dengan P.1.

Varian virus baru dari India

Di banyak kasus dan negara lain, varian baru berperan ketika infeksi terjadi secara tiba-tiba dan naik.

Beberapa ahli juga khawatir bahwa varian India mungkin akan berubah menjadi jenis “mutasi super” yang akan terus menyebar ke seluruh dunia.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa dia “sangat prihatin” tentang situasi di India, tulis WHO di Twitter (23/4/2021).

Dan varian India telah menyebar ke negara lain. Otoritas kesehatan telah mendeteksi varian B.1.617 di Jerman, Belgia, Inggris Raya, Swiss, AS, Australia, dan Singapura. Kementerian kesehatan Inggris telah melaporkan 77 kasus varian India.

Mengapa varian India menjadi berbahaya?

Varian India terdiri dari dua mutasi protein lonjakan virus.

Protein lonjakan memungkinkan virus masuk ke tubuh dan menginfeksinya. Virus kemudian dapat menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh, jika lolos dari antibodi apa pun dalam sistem kekebalan atau yang dikembangkan sebagai hasil dari vaksin – atau, memang, jika tidak ada antibodi.

Para ahli mengatakan ada risiko bahwa orang yang telah pulih dari infeksi COVID-19, atau mereka yang telah divaksinasi, mungkin tidak tahan terhadap varian baru ini karena mereka mungkin melawan bentuk virus lainnya.

Apa yang spesial dari varian India?

Mutasi yang ditemukan pada varian India diidentifikasi sebagai E484Q dan E484K.

Mereka juga dikenal dalam mutasi lain – mereka tidak sepenuhnya baru. Mereka telah terdeteksi di varian Afrika Selatan, B.1.353, dan varian Brasil, P1.

Dalam beberapa kasus, mutasi India terdeteksi pada varian Inggris, B.1.1.7.

Ada mutasi lain, seperti yang disebut L452R, yang terdeteksi dalam varian virus California, B.1.429. Hal yang sama ditemukan pada varian di Jerman.

Menarik atau memprihatinkan?

WHO mengkategorikan varian India sebagai “Varian of Interest”. Itu berarti varian sedang dipantau, tetapi untuk saat ini, bukan masalah utama.

Dr Jeffrey Barrett, direktur COVID-19 Genomics Initiative di Wellcome Sanger Institute di Inggris, berkomentar bahwa varian India telah menyebar pada tingkat yang begitu rendah selama beberapa bulan terakhir, dan itu membuatnya “sepertinya tidak dapat ditularkan. sebagai B.1.1.7. “

Tetapi sejumlah ahli lain melihat ancaman tersebut secara berbeda. Dan perkembangan saat ini tampaknya menunjukkan bahwa mereka mungkin benar.

Di negara bagian Maharashtra, India, lebih dari 60% dari semua infeksi virus korona telah dikaitkan dengan varian baru B.1.617, berdasarkan infeksi yang telah diurutkan untuk asalnya.

Tetapi pihak berwenang setempat mengatakan jumlah kasus yang diurutkan terlalu rendah bagi mereka untuk menarik kesimpulan yang jelas.

Karena itu, masih belum jelas apakah varian India bertanggung jawab atas peningkatan infeksi di India.

Sumber

The COVID variant from India: What we know so far https://www.dw.com/en/the-covid-variant-from-india-what-we-know-so-far/a-57313664

How Many New Coronavirus Variants Are There? https://www.healthline.com/health/how-many-strains-of-covid-are-there

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apakah Vaksin COVID-19 Efektif Terhadap Varian Mutasi Virus Baru?

Majalah Farmasetika – Dalam editorial redaksi sebelumnya telah dijelaskan berbagai jenis varian mutasi virus corona …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.