Apakah Vaksin COVID-19 Efektif Terhadap Varian Mutasi Virus Baru?

Majalah Farmasetika – Dalam editorial redaksi sebelumnya telah dijelaskan berbagai jenis varian mutasi virus corona baru (COVID-19), lalu akankah vaksin COVID-19 menawarkan perlindungan terhadap strain baru?
Mungkin bertanya-tanya apakah varian virus corona berdampak pada keefektifan vaksin saat ini.

Dari apa yang diketahui sejauh ini, tampaknya vaksin saat ini mungkin kurang efektif untuk B.1.351, varian yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, dan saat ini berada diarea penelitian intensif yang sedang berlangsung.

Mari kita lihat cuplikan dari apa yang dikatakan beberapa data sejauh ini.

Vaksin Pfizer-BioNTech

Uji klinis skala besar dari vaksin Pfizer-BioNTech menemukan efektivitas vaksin 95 persen terhadap versi asli dari virus corona baru.

Vaksin ini sekarang diizinkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat.

Sebuah studi terbaru menyelidiki keefektifan vaksin ini untuk virus uji yang mengandung mutasi yang ditemukan di B.1.351. Untuk melakukan ini, serum dari individu yang telah divaksinasi dengan vaksin Pfizer-BioNTech digunakan.

Peneliti menemukan bahwa serum yang mengandung antibodi ini kurang efektif melawan B.1.351. Faktanya, netralisasi virus uji yang mengandung semua mutasi yang ada di B.1.351 berkurang dua pertiga.

Bagaimana dengan B.1.1.7, varian yang pertama kali terlihat di Inggris?

Sebuah studi yang serupa dengan yang telah kita diskusikan di atas menemukan bahwa netralisasi virus uji dengan protein lonjakan B.1.1.7 hanya sedikit lebih rendah daripada versi sebelumnya dari virus corona.

Vaksin Moderna

Uji klinis skala besar pada vaksin Moderna menetapkan bahwa efektivitas vaksin 94,1 persen terhadap versi asli virus corona baru.

Baca :  Uji Klinis Terapi Antibodi COVID-19 Ditunda Karena Data Keamanan

Seperti vaksin Pfizer-BioNTech, vaksin Moderna telah diizinkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat.

Sebuah studi baru-baru ini melihat keefektifan vaksin Moderna untuk varian B.1.1.7 dan B.1.351. Untuk melakukan ini, peneliti menggunakan serum dari individu yang telah menerima vaksin Moderna dan menguji virus yang mengandung protein lonjakan dari varian.

Ditemukan bahwa virus uji dengan protein lonjakan B.1.1.7 dinetralkan dengan cara yang mirip dengan versi sebelumnya dari virus corona.

Namun, netralisasi virus uji dengan protein lonjakan B.1.351 lebih rendah 6,4 kali lipat.

Vaksin Johnson & Johnson

Vaksin Johnson & Johnson adalah vaksin COVID-19 ketiga yang diizinkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat.

Berbeda dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, vaksin ini hanya membutuhkan satu dosis.

Vaksin ini belum diuji terhadap varian tertentu. Namun, uji klinis skala besar dilakukan di tempat-tempat varian beredar, seperti Afrika Selatan dan Amerika Selatan.

Menurut data yang dikeluarkan dari uji klinisTrusted Source, efektivitas vaksin ini 28 hari setelah vaksinasi adalah:

  • 66 persen efektif secara keseluruhan
  • 72 persen di Amerika Serikat
  • 66 persen efektif di Amerika Selatan, di mana varian P.1 beredar
  • 57 persen efektif di Afrika Selatan, di mana varian B.1.351 beredar
  • 85 persen efektif mencegah gejala COVID-19 parah di semua wilayah geografis

Vaksin COVID-19 lainnya

Bagaimana dengan beberapa vaksin COVID-19 lainnya di seluruh dunia? Seberapa efektif mereka melawan varian virus corona baru?

Sebuah publikasi baru-baru ini dari Sumber Tepercaya British Medical Journal (BMJ) merangkum apa yang kita ketahui sejauh ini tentang berbagai vaksin COVID-19 dan varian yang lebih luas.

Inilah yang sejauh ini diketahui tentang keefektifannya:

  • Oxford / AstraZeneca. Vaksin Oxford / AstraZeneca secara keseluruhan memiliki efektivitas 82,4 persen. Ini terbukti 74.6 efektif terhadap B.1.1.7. Namun, ini mungkin hanya 10 persen efektif terhadap B.1.351.
  • Novavax. Vaksin Novavax efektif secara keseluruhan 95,6 persen. Ini 85,6 persen efektif melawan B.1.1.7 dan 60 persen efektif melawan B.1.351.
  • Sinofarm. Vaksin yang diproduksi di China ini memiliki efektivitas 79,34 persen. Namun, laporan awal menunjukkan bahwa itu kurang efektif terhadap B.1.351.
Baca :  WHO Puji Keberhasilan Thailand Tangani Pandemi COVID-19

Perlombaan antara vaksin dan mutasi virus corona

Selama virus corona baru terus beredar, kami akan terus melihat varian baru bermunculan.

Namun, ada satu alat vital yang dapat kami gunakan untuk membantu memperlambat penularan virus corona serta munculnya variannya. Alat itu adalah vaksinasi.

FDA telah mengesahkan tiga vaksin COVID-19 untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat. Ketiga vaksin ini terbukti aman dan efektif dalam uji klinis skala besar.

Meskipun vaksin saat ini kurang efektif terhadap beberapa varian, vaksin tersebut masih memberikan perlindungan dari penyakit COVID-19. Selain itu, ketika lebih banyak orang memiliki kekebalan, penularan virus dapat diperlambat.

Itulah mengapa sangat penting untuk mendapatkan vaksinasi saat tiba giliran Anda.

Sumber

How Many New Coronavirus Variants Are There? https://www.healthline.com/health/how-many-strains-of-covid-are-there

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Varian Mutasi Baru Virus COVID-19, Termasuk dari India

Majalah Farmasetika – Jumlah infeksi virus korona baru (COVID-19) terus meningkat tajam di India. Negara …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.