Medical photo created by freepik - www.freepik.com

Warga AS yang Telah Divaksinasi Penuh Bisa Bebas Tanpa Masker

Majalah Farmasetika – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC/Center of Diseases and Prevention) Amerika Serikat (AS) memperbarui pedoman COVID-19 pada Kamis (12/5/2021), mengatakan orang yang divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker di dalam ruangan atau secara fisik berada jauh dari orang lain.

“Siapapun yang telah divaksinasi penuh dapat berpartisipasi dalam kegiatan di dalam atau di luar ruangan, besar atau kecil, tanpa memakai masker atau menjaga jarak secara fisik. Jika Anda telah divaksinasi penuh, Anda dapat mulai melakukan hal-hal yang sebelumnya Anda hentikan karena pandemi,” CDC Direktur Rochelle Walensky mengatakan pada konferensi pers.

Panduan ini adalah pelonggaran pesanan masker terbaru. Pada bulan Maret, orang yang divaksinasi lengkap diberi tahu bahwa mereka dapat berkumpul di dalam ruangan tanpa masker dengan orang yang divaksinasi.

Kemudian, mereka diberitahu bahwa mereka dapat melepas masker mereka di luar, terlepas dari siapa mereka berada.

Aturan baru menunjukkan betapa yakinnya pemerintah AS terhadap potensi tiga vaksin COVID-19 yang tersedia – dari Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson – untuk menghentikan penyebaran virus.

Apa artinya divaksinasi penuh?

Seseorang divaksinasi penuh dua minggu setelah dosis kedua suntikan Pfizer atau Moderna atau dua minggu setelah dosis tunggal vaksin COVID-19 Johnson & Johnson.

Sejauh ini, 35 persen dari populasi AS, atau 117.647.439 orang, telah divaksinasi penuh, menurut CDC.

Siapkan masker Anda

Panduan baru ini bukanlah alasan untuk membuang masker Anda.

Amanat masker masih berlaku di banyak bisnis swasta. Mereka akan kesulitan untuk menentukan siapa yang divaksinasi dan siapa yang tidak, terutama di negara bagian yang menolak memberikan mandat “paspor vaksinasi” – kartu vaksin yang berfungsi sebagai bukti vaksinasi.

Baca :  Cegah Resiko Stroke, Pasien COVID-19 dengan Hipertensi Tetap Konsumsi Obat Darah Tinggi

Orang yang belum divaksinasi penuh harus menggunakan masker untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari COVID-19, terutama di lingkungan dalam ruangan, di mana virus dapat melayang di udara dan peluang untuk menjauh dari orang lain berkurang.

Dan sementara AS telah memvaksinasi banyak orang dengan sangat cepat sejak dosis pertama diberikan pada bulan Desember, pejabat kesehatan sedang memantau munculnya varian virus corona.

Walensky mengatakan orang Amerika perlu menerima bahwa ini adalah situasi yang berubah-ubah dan panduan dapat berubah jika terjadi kebangkitan dalam kasus.

Juga tidak jelas berapa lama perlindungan vaksin bertahan terhadap COVID-19, tetapi para peneliti sudah bersiap untuk penguat vaksin, dengan hasil yang menjanjikan.

Sumber

If You’re Fully Vaccinated, The CDC Has Some Delightful News For You https://www.sciencealert.com/cdc-says-there-s-no-need-to-physically-distance-if-you-re-fully-vaccinated/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ribuan Apoteker Rayakan Hari Jadi IAI Ke-66, Ini Harapannya

Majalah Farmasetika – Hari ini, 18 Juni 2021, Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) genap berusia 66 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.